noda GRAM

Pewarnaan GRAM adalah salah satu proses yang paling sering digunakan saat menentukan filogeni mikroorganisme di bawah mikroskop cahaya . Menjadi salah satu tes pertama yang dilakukan untuk mengklasifikasikan kemungkinan patogen. Ini dikembangkan pada tahun 1884 oleh ahli bakteriologi Denmark Christian Gram . Proses tradisional ditingkatkan oleh Hucker pada tahun 1921, menemukan cara untuk membuat reagen lebih stabil dan meningkatkan kualitas proses yang membedakan. Ada modifikasi lain yang dirancang oleh Kopeloff pada tahun 1923 yang memungkinkan pewarnaan bakteri yang sulit diwarnai dengan lebih efisien, terutama bakteri anaerobik. Namun, penjelasan mengapa mereka diwarnai secara berbeda harus menunggu sampai tahun 1974 ketika Gregersen menetapkan bahwa perbedaan antara GRAM + dan GRAM- disebabkan oleh komposisi dinding sel yang berbeda.

Detail dinding bakteri GRAM + dan GRAM- di mana perbedaan antara peptidoglikan dapat diapresiasi.

Meskipun Archaea juga merespon pewarnaan GRAM, spesies Kingdom Bakterilah yang secara tradisional dibagi antara GRAM + (GRAM positif), yang merupakan bakteri yang diwarnai dengan prosedur ini, dan GRAM- (GRAM negatif) yang tidak bertahan. pewarna.

Langkah – langkah pewarnaan bakteri dengan pewarnaan GRAM:

Fiksasi: Pertama-tama, Anda harus mengambil bakteri sehat dari biakan dan meletakkannya di atas kaca objek (laboratorium sering disingkat “slide”) dan mengeringkannya dengan korek api, tanpa membakar atau merebus sel, atau dalam udara.

Pewarnaan 1: selama 1 menit permukaan tempat bakteri tersebut berada ditutup dengan beberapa tetes pewarna kristal violet. Setelah waktu ini, kelebihan dihilangkan dan slide dicuci di bawah air mengalir, berhati-hatilah agar pancaran air tidak jatuh langsung pada sampel atau mengalir terlalu cepat untuk menghilangkan bakteri dari slide.
 

Noda 2: Di sinilah peningkatan Hucker diperkenalkan, menambahkan lugol selama 30 detik dan menghilangkan warna dengan alkohol: aseton (dalam rasio 1: 1) 3 detik dan mencuci lagi seperti sebelumnya. Modifikasi Kopeloff menggunakan alkohol-aseton (7:3) detik sebagai penghilang warna dan waktu pewarnaan berbeda.

Noda 3: Tambahkan safranin selama 30 detik dan cuci kembali. Yang dapat menggantikan karbol-fuchsin, untuk bakteri anaerob.

Itu dibiarkan kering dan bakteri yang ternoda sudah bisa dilihat di bawah mikroskop cahaya.

Teori pewarnaan:

Sel-sel bakteri yang hidup dan sehat diwarnai dengan halus dengan kristal violet, pewarna dasar, dan sedikit atau tanpa noda asam seperti eosin. Kristal ungu secara aktif diperkenalkan oleh bakteri, itulah sebabnya hanya yang hidup yang akan diwarnai, dan karakteristik asam dari sel prokariotik adalah yang memungkinkan pewarnaan dasar ini.

Lugol membentuk senyawa yang tidak larut dengan kristal violet. Mencuci dengan alkohol: aseton, pelarut lipid, bekerja pada dinding sel dan mempengaruhi membran plasma tempat peptidoglikan dinding bakteri GRAM mengikat – sedemikian rupa sehingga mereka mengeluarkan kompleks lugol-kristal violet.

Di sisi lain, GRAM + memiliki dinding peptidoglikan yang tebal dengan sedikit lipid, sehingga alkohol: aseton tidak dapat masuk dan mereka mempertahankan pewarna. Jika perubahan warna tidak dilakukan dengan benar, bakteri GRAM- dapat muncul sebagai positif.

Untuk menyimpulkan, safranin ditambahkan, yang merupakan pewarna kontras yang diwarnai dengan warna merah, dengan cara ini sel – sel GRAM diwarnai merah-merah muda dengan cara yang membedakan dari GRAM + yang diwarnai dengan warna ungu atau biru yang intens .

Scroll to Top