Organel, memesan sel

Salah satu karakteristik utama yang membedakan prokariota dari eukariota adalah kompartementalisasi sel. Pemisahan ruang interior ini mengandaikan spesialisasi yang sangat penting, karena memungkinkan komponen penting untuk setiap proses seluler untuk dibawa bersama dan juga untuk menjaga mereka terpisah dari senyawa lain yang dapat merusak proses tersebut.

Tampilan skema sel eukariotik yang menunjukkan organel utama.

Kompartemenalisasi dilakukan terutama oleh involusi membran plasma. Menurut teori yang paling banyak diterima saat ini, membran sitoplasma tumbuh di permukaan dan membentuk lipatan di dalam sel yang akhirnya berspesialisasi hingga saat ini protein yang mengikat membran sitoplasma dan protein yang masuk ke membran lain di dalam sel. memiliki tanda yang berbeda untuk transportasi mereka.

Ada organel yang ada pada prokariota dan eukariota, seperti silia dan flagela. Namun, meskipun memiliki nama yang sama, terbukti bahwa mereka memiliki asal usul evolusi yang berbeda, yaitu tidak sama. Protein yang menyusunnya dan cara kerjanya berbeda.
Sekarang kita akan berbicara tentang beberapa dari mereka yang lebih luas atau yang lebih banyak dipelajari.

Diklasifikasikan menurut jumlah membran yang mereka miliki, mereka dibagi menjadi:

Organel tanpa membran : agregat protein ini telah mengembangkan entitas mereka sendiri di dalam sel dari waktu ke waktu, di luar agregat protein sederhana.

Sentriol : mereka adalah penyelenggara gelendong kromosom selama pembelahan sel dan kerangka sitoplasma. Mereka adalah dua struktur silinder yang dibentuk oleh tubulin yang tegak lurus satu sama lain. Selama fase awal pembelahan sel, masing-masing gips bermigrasi ke kutub sel dan bereplikasi.

Organel membran sederhana hanya memiliki satu membran, mirip dengan yang mengelilingi sel. Fungsi utamanya adalah untuk mensintesis, menyimpan atau mengangkut berbagai enzim. Kompartemenalisasi ini dapat terjadi karena aktivitas mereka, mereka tidak dapat dilepaskan dalam sitoplasma sel atau untuk menjaga mereka tetap bersama dan dengan demikian meningkatkan efektivitasnya.

Retikulum endoplasma (RE) : terdiri dari serangkaian tabung dan kantung yang saling berhubungan di mana komponen yang berbeda dari sintesis dan metabolisme protein dan lipid terkotak. Teori invaginasi membran untuk membentuk nukleus menjelaskan bahwa RE adalah bagian dari membran yang menghubungkan, secara hampir terus menerus, membran luar dan membran inti.

Aparatus Golgi: mengikuti RE di jalur protein ke tujuannya, baik membran atau kompartemen sel, mereka harus melewati aparatus Golgi, yang merupakan seperangkat tangki membran pipih, di dalamnya protein baru saja terbentuk dan memperoleh sinyal target mereka untuk memasuki vesikel.

Vesikel: yang menyimpan atau mengangkut produk, dari RE ke tujuan mereka, zat yang ditangkap dari luar yang berjalan dalam vesikel ke lisosom dan puing-puing seluler yang dikeluarkan ke luar.

Lisosom: menyimpan enzim pencerna dari molekul besar yang akan mendegradasi sel jika tidak berada dalam kompartemen terpisah.

Vakuola: mereka menyimpan senyawa yang mengatur homeostasis sel, seperti air atau gliserol dan zat penolakan lainnya yang tidak dapat didegradasi oleh sel.

Organel membran ganda : tidak diragukan lagi organel ini adalah raja dari organisasi seluler. Karena kompleksitas dan pentingnya dalam fungsi seluler eukariota tidak tertandingi.

Nukleus: menyimpan DNA dan semua protein yang diperlukan untuk ekspresi protein dan untuk replikasi sel. Tanpa pemisahan materi genetik dari sitoplasma ini, tidak mungkin mencapai kompleksitas organisasi eukariotik.

Kloroplas: mereka bertanggung jawab untuk fotosintesis pada eukariota. Teori endosimbion dari Lynn Margulis menjelaskan bahwa sel eukariotik menelan (dikelilingi oleh vesikel) cyanobacterium tanpa benar-benar menurunkannya, melainkan saling membantu didirikan di mana kloroplas memberikan energi ke sel dalam pertukaran untuk makanan. Namun, tampaknya menelan ini mungkin telah terjadi lebih dari sekali, karena ada kloroplas, selain DNA mereka sendiri, sisa DNA sianobakteri yang ada di antara membran bakteri dan eukariotik, membran lain dengan DNA tertinggal di antara mereka, mungkin pengunjung menengah.

Mitokondria: asal mitokondria mirip dengan kloroplas. Anterior sementara, karena mereka hadir di semua eukariota, itu karena simbiosis dari pendahulu eukariotik dengan alpha proteobacterium. Fungsi utamanya adalah menyediakan energi melalui oksidasi senyawa, untuk itu diperlukan oksigen yang kita hirup. Ia juga memiliki DNA sendiri yang masih mempertahankan karakteristik bakteri, namun, persatuan yang erat antara simbion telah menyebabkan pertukaran materi genetik horizontal di kedua organel.

Scroll to Top