Pengukuran kortisol pada hewan sebagai indikator stres

Hewan sering terkena berbagai kondisi stres. Stresor meningkat di banyak tempat, seringkali karena pengaruh antropogenik. Pengukuran hormon stres sering digunakan untuk mendeteksi stres pada hewan liar dan ada minat tambahan dalam memantau stres dalam pengaturan perawatan terkelola.

Hormon stres (misalnya, glukokortikoid) umumnya diukur dari sampel darah, tetapi mungkin sulit untuk mendapatkan sampel darah bebas yang mewakili kondisi dasar. Pengumpulan ini harus cepat (misalnya, dalam waktu 3 sampai 5 menit dari gangguan awal pada burung atau dilakukan dengan obat penenang yang mengurangi respons stres pada spesies tertentu. Tidak ada pembatasan yang mungkin dilakukan di banyak taksa (misalnya, cetacea jarak bebas), jadi alternatif metode untuk mengukur hormon stres pada hewan sedang dieksplorasi, terutama menggunakan metode pengumpulan yang kurang invasif dan jaringan dan matriks yang mudah diakses.

Beberapa karakteristik menunjukkan bahwa lemak mungkin merupakan jaringan yang tepat untuk menilai tingkat stres pada mamalia laut. Glukokortikoid (misalnya, kortisol dan kortikosteron) adalah senyawa lipofilik stabil yang dapat diukur dalam berbagai jaringan dan feses, dan teknik telah dieksplorasi dalam beberapa di antaranya, termasuk urin dan feses, struktur dermal termasuk kulit, bulu, dan sisik., dan kulit dan jaringan adiposa subkutan. Masing-masing jaringan ini akan memiliki tingkat dan derajat penggabungan glukokortikoid yang berbeda. Laju dan derajat penggabungan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk perfusi, laju pertumbuhan, dan aktivitas metabolisme, dan kelarutan hormon dalam jaringan yang berbeda dapat bervariasi antara spesies dan kondisi lingkungan.

Kortisol dan kortikosteron sangat larut dalam jaringan adiposa dan jaringan subkutan ini dapat diambil sampelnya dari jarak jauh pada cetacea yang tumbuh bebas menggunakan panah biopsi lemak. Demikian pula, glukokortikoid diekskresikan dalam tinja dan sampel tinja dapat dikumpulkan baik di darat maupun di laut untuk berbagai spesies mamalia laut, sehingga menghindari penanganan akibat respons stres. Kortisol, glukokortikoid utama di sebagian besar mamalia laut yang diteliti, berperedaran terutama terikat pada protein pengangkut; Oleh karena itu, konsentrasi kortisol lemak dapat memberikan ukuran stres yang terintegrasi dari waktu ke waktu yang kurang dipengaruhi oleh stres akut jangka pendek dan peningkatan singkat dalam konsentrasi kortisol yang berperedaran. Sebaliknya, metabolit kortisol tinja mencerminkan perjalanan kortisol yang terdegradasi dari empedu ke sistem usus, mencerminkan perubahan kortisol yang lebih akut, tetapi mungkin pada skala waktu yang tidak akan terpengaruh oleh manajemen. Karakteristik ini membuat evaluasi kortisol dari sampel lemak dan feses menjadi sarana yang menjanjikan untuk mengevaluasi stres pada mamalia laut, baik pada populasi liar maupun dibandingkan dengan hewan dalam pengaturan perawatan terkelola.

Scroll to Top