Reaksi netralisasi

The reaksi netralisasi , reaksi antara asam dan basa, untuk menentukan konsentrasi berbagai zat dalam larutan.
Mereka terjadi ketika asam sepenuhnya bereaksi dengan basa, menghasilkan garam dan air. Hanya ada satu kasus di mana tidak ada air yang terbentuk dalam reaksi, itu adalah kombinasi dari oksida non-logam dengan oksida logam.

Asam + basa → garam + air

Contoh: HCl + NaOH → NaCl + H2O 

Larutan berair adalah konduktor energi listrik yang baik, karena elektrolit , yang merupakan ion positif dan negatif dari senyawa yang ada dalam larutan.
Cara yang baik untuk mengukur konduktansi adalah dengan mempelajari gerakan ion dalam larutan.

Ketika senyawa ionik terdisosiasi seluruhnya, itu dikenal sebagai elektrolit kuat . Mereka adalah elektrolit kuat, misalnya NaCl, HCl, H2O (dapat diminum), dll., Sebaliknya, elektrolit lemah adalah elektrolit yang terdisosiasi sangat sedikit, tidak menghasilkan konsentrasi ion yang cukup, sehingga tidak dapat menjadi konduktor. arus listrik.

Ketika kita memiliki larutan dengan jumlah asam yang tidak diketahui, jumlah ini dapat ditemukan dengan menambahkan basa sedikit demi sedikit, menyebabkan larutan dinetralkan.

Setelah larutan dinetralkan, seperti yang kita ketahui jumlah basa yang telah ditambahkan, menjadi mudah untuk menentukan jumlah asam yang ada dalam larutan.

Dalam semua proses netralisasi, “hukum ekivalen” terpenuhi , di mana jumlah ekivalen asam harus sama dengan jumlah ekivalen basa:

No. Setara Asam = No. Setara Basa

Setara tergantung pada Normalitas, yang merupakan cara untuk mengukur konsentrasi zat terlarut dalam pelarut, jadi kita memiliki:

N = jumlah ekuivalen zat terlarut / liter larutan

Deduksi: No. ekuivalen zat terlarut = V larutan. Normal

Jika kita menyebut NA, sebagai normalitas dalam larutan asam dan NB, normalitas larutan basa, serta VA dan VB, masing-masing sebagai volume larutan asam dan basa:

NA.VA = NB. VB

Ungkapan ini benar dalam semua reaksi netralisasi. Reaksi ini digunakan untuk menentukan normalitas salah satu larutan, asam atau basa, ketika kita mengetahui larutan yang kita netralkan, kita menambahkan, sedikit demi sedikit, volume yang diketahui dari larutan yang diketahui, pada larutan. yang akan dipelajari berisi indikator untuk dapat mengamati perubahan warna pada saat terjadi netralisasi.

Nilai pH , didefinisikan sebagai -log [H +] , ketika asam dan basa setara, dikenal sebagai titik ekivalen . Titik ekivalen dapat bersifat praktis atau teoretis.
Dalam pH, skala dari 0 hingga 7 adalah asam sedang, dan dari 7 hingga 14, skala sedang, dengan nilai sekitar 7 adalah pH netral.

Jika kita menilai reaksi antara asam kuat dan basa kuat, titik ekivalen teoritis akan menjadi sekitar 7, menghasilkan netralisasi total larutan. Sebaliknya, jika asam lemah dengan basa kuat dipelajari, garam yang dihasilkan akan terhidrolisis, menambahkan ion OH- ke dalam larutan, oleh karena itu titik ekivalen akan lebih besar dari 7. Dan jika terjadi asam kuat dengan basa lemah, garam yang dihasilkan dihidrolisis dengan menambahkan ion hidronium, sehingga titik ekivalennya kurang dari 7.
Semakin dekat nilai titik teoretis dan praktisnya, semakin kecil kesalahannya.

Konsep mengingat:

  • Asam kuat adalah zat yang terurai sempurna ketika dilarutkan dalam air. Asam kuat adalah H2SO4, HCl, HNO3, dll.

pH = -log [H +] = -log [Ac. Kuat]

  • Asam kekuatan sedang: adalah asam yang terdisosiasi sebagian, asam atau konstanta disosiasinya lebih besar dari 1 x 10 ^ -3
  • Asam lemah: Mereka adalah mereka yang tidak terdisosiasi sepenuhnya. Semakin kecil konstanta asam, semakin lemah keasamannya.
  • Basa kuat: mereka berdisosiasi sepenuhnya, melepaskan semua OH-nya. Basa kuat adalah logam alkali, dan logam alkali tanah seperti NaOH, KOH, Ba(OH)2, dll.

pH = 14 + log [OH-]

  • Basa lemah: Ini adalah mereka yang tidak sepenuhnya dipisahkan.

Ada beberapa zat, yang disebut indikator , yang umumnya asam organik lemah, mereka memiliki sifat berubah warna ketika keasaman larutan berubah di mana mereka ditemukan.
Misalnya, kertas lakmus berubah menjadi warna biru jika dimasukkan ke dalam larutan basa, dan menjadi merah jika larutannya bersifat asam.

Scroll to Top