Sel epitel

Ada banyak jenis epitel tergantung pada jenis sel yang membentuknya. Jaringan epitel adalah sekumpulan sel yang, bergabung bersama, menutupi organ dan jenis jaringan lain untuk memberi mereka kohesi dan perlindungan. Baca lebih lanjut tentang jaringan epitel dan fungsinya dalam artikelnya sendiri di sini . Berada di semua organ asal embrio dari epitel sangat bervariasi dan dapat dihasilkan dari salah satu dari 3 lapisan germinal. Tergantung pada morfologi sel, epitel dapat diklasifikasikan sebagai:
Datar atau skuamosa, jika nukleusnya rata dan selnya lebih lebar daripada tingginya.
Kubik jika perbandingan antara lebar dan tingginya sama
Prismatik atau silindris jika sel lebih tinggi dari lebarnya.

Juga tergantung pada jumlah lapisan sel, berbagai jenis jaringan epitel dapat dibedakan: sederhana atau monostratified jika mereka hanya terdiri dari satu lapisan sel, bertingkat ketika mereka memiliki lebih dari satu lapisan dan setiap lapisan memiliki inti pada ketinggian yang sama. Epitel pseudostratifikasi adalah epitel yang badan selnya saling menempel dan nukleusnya tidak berlapis, meskipun ada beberapa lapisan.

Dengan demikian, epitel datar, kubik atau prismatik sederhana dapat ditemukan. Dalam sistem darah, lapisan terdalam pembuluh darah terdiri dari epitel datar sederhana. Sel-selnya sangat erat melekat satu sama lain. Epitel kuboid monostratified ditemukan di ginjal atau kelenjar endokrin, yang fungsi utamanya adalah sekresi atau penyerapan.

Epitel dengan beberapa lapisan sel bertingkat diberi nama tergantung pada lapisan atas. Kulit yang menutupi tubuh hewan terdiri dari epitel datar berlapis berkeratin. Ia memiliki beberapa lapisan sel di mana bagian terluarnya terkeratinisasi dan sel-selnya mati, tanpa nukleus.

Epitel kubik berlapis dapat ditemukan di kelenjar keringat (sekali lagi sel kubik berhubungan dengan proses penyerapan atau sekresi zat, ini karena morfologi sel-sel ini karena sambungan antar sel jaringan, sangat teratur).

Epitel pseudostratifikasi tidak memiliki inti pada ketinggian yang sama dan semua sel bersentuhan dengan lapisan basal. Jenis jaringan ini ditemukan di trakea dan bronkus primer di mana sel-sel hadir vili untuk menggerakkan mukosa yang menutupi jaringan.
Tergantung pada fungsi epitel, sel-sel yang membentuknya mungkin memiliki struktur tambahan seperti silia atau vili dengan sitoskeleton aktin. Jenis struktur ini tampaknya meningkatkan permukaan kontak dengan media, misalnya di usus lapisan sel yang menghadap lumen usus memiliki sejumlah besar mikrovili di permukaan luar untuk meningkatkan permukaan penyerapan. Di organ lain, sel-sel ini mungkin memiliki flagela sejati dengan sitoskeleton mikrotubulus. Struktur ini ditemukan di epitel organ tubular di mana cairan harus dipindahkan atau di organ sensorik.

Scroll to Top