silikon

The silikon adalah unsur kimia dari kelompok karbon, yang simbol adalah Jika , dan memiliki nomor atom 14.

Setelah oksigen, silikon adalah unsur yang paling melimpah di kerak bumi, hadir sebagai SiO2, kuarsa, batu api dan pasir dan dalam banyak silikat. Silikon jauh lebih reaktif daripada karbon, jadi, misalnya, pada suhu tinggi ia bergabung dengan oksigen, serta dengan semua halogen, dan dengan belerang, nitrogen, karbon, dan boron.
Dalam alkali berair, silikon melepaskan hidrogen, tetapi tidak larut dalam asam.

Secara umum, unsur-unsur yang, seperti silikon, termasuk dalam kelompok karbon, memiliki konfigurasi elektronik yang menunjukkan bahwa mereka dapat dengan mudah membentuk turunan tetravalen ketika mereka menggunakan 4 elektron valensi pada kulit terakhirnya. Jadi, mengikuti teori tolakan pasangan elektron, senyawa tetravalen dari unsur-unsur tersebut harus memiliki bentuk tetrahedral; Namun, seperti unsur-unsur lain, terutama yang terberat dari golongan ini, mereka membentuk senyawa stabil dengan valensi lebih rendah, umumnya +2.

Karakteristik lain dari kelompok ini adalah rangkaian , yaitu pembentukan ikatan ganda di mana ada dua atau lebih silikon, dihubungkan bersama. Ikatan Si-Si adalah yang paling menonjol kedua dari kelompok didahului oleh ikatan karbon.

Silikon pada umumnya sangat diminati, terutama dalam pembuatan semikonduktor, penyearah, transistor, dan baterai. Ini juga digunakan dalam paduan dengan unsur atau zat lain.

Beberapa senyawa terpenting dalam silikon adalah:

SiC: Sangat keras dan tahan panas dan semikonduktor pada suhu tinggi, digunakan dalam pembuatan abrasif, semikonduktor, penyearah dan dioda luminescent, serta dalam pembuatan hambatan listrik.

H2 (SiF6): Ini adalah pensteril fluor dan air. Ini juga digunakan sebagai pengeras untuk semen dan keramik.

SiO2: Digunakan dalam pembuatan gelas (transparansi tinggi, tahan panas dan kimia), dan semen. Ini juga digunakan sebagai pendukung adsorben dan katalis, serta abrasif.

Silikat: Mengingat keragamannya yang besar, aplikasi silikat sangat beragam, karena dapat bertindak sebagai penyerap, pendukung katalis, dalam pembuatan bahan semen dan keramik, dalam pengeboran minyak, dalam industri farmasi, dll.

Silicones: Mereka digunakan dalam pembuatan perekat, pelumas, cairan untuk transportasi panas, waterproofing dan kosmetik.

Mengenai aspek biologis yang dihadirkan silikon, ia memiliki kemungkinan fungsi biologis, tetapi tidak diketahui. Unsur ini tampaknya tidak memiliki fungsi biologis langsung, meskipun mungkin mengatur ketersediaan hayati aluminium (unsur yang sangat beracun bagi makhluk hidup), merekalah yang bersaing dalam hal koordinasi (sebagai ligan) basa keras.

Meskipun disebutkan di atas, tidak dapat secara meyakinkan menyatakan bahwa silikon tidak campur tangan dalam salah satu tahap pembentukan dan / atau stabilisasi jaringan keras, karena silikon telah ditemukan di antara konstituen serat kolagen dan unsur ini telah ditemukan untuk mengikat kuat ke banyak polisakarida dan poliuronida.

Bagaimanapun, melalui studi nutrisi hewan telah disimpulkan bahwa tingkat silikon yang terlalu rendah berasal dari defisiensi pertumbuhan mamalia yang mempengaruhi tulang dan / atau struktur tulang rawan, yang hilang ketika diet diberikan lebih kaya unsur ini. Akhirnya, perlu dicatat bahwa beberapa kompleks silikon memiliki aktivitas antitumor.

Scroll to Top