Tanaman transgenik menghilangkan keraguan

Artikel ini sedikit berangkat dari dinamika umum ketidakberpihakan “Laguia2000”. Ada perdebatan besar seputar tanaman dan organisme transgenik pada umumnya. Anda dapat membaca apa sebenarnya tanaman transgenik di artikel yang kami persembahkan untuk menjelaskannya di sini .

Argentina khususnya mendapatkan keuntungan besar dari ekspor kedelai ke Eropa, karena produksi yang dihasilkan sangat besar, berkat tanaman transgenik.

Dalam artikel yang sama, salah satu pembaca kami mengomentari beberapa masalah yang dia anggap terkait dengan penggunaan GMO Memang benar bahwa ada kontroversi besar tentang penggunaan transgenik dan memang benar bahwa sulit untuk menangani masalah ini hanya dari sudut pandang biologis. Bagi saya, saya pikir artikel yang disebutkan hanya mengacu pada apa yang transgenik dan saya menghindari kontroversi yang melampaui biologi.

Di antara perhatian pembaca kami adalah penggunaan tanaman transgenik dalam monokultur . Memang benar bahwa tanaman transgenik harus ditanam secara monokultur. Artinya, area yang luas dari satu varietas tanaman. Ini mengarah pada dua hal, satu adalah spesialisasi dan peningkatan mesin dan seluruh proses pengumpulan dan, dalam kasus khusus tanaman transgenik, bahwa gen yang secara artifisial dimasukkan ke dalam tanaman itu tidak “melarikan diri” ke varietas lain dari tanaman yang sama.. Langkah terakhir ini dilakukan untuk menghindari hilangnya genotipe asli . Namun, semua tanaman cararn, dan bukan hanya transgenik, ditanam secara monokultur (baca tentang revolusi hijau di sini ). Jadi hilangnya keanekaragaman hayati tidak khusus untuk tanaman transgenik. Aspek lain yang perlu diperhatikan dalam hal ini juga bahwa dengan menanam secara monokultur masyarakat agraris tidak lagi mandiri dan harus membeli buah-buahan dan sayur-sayuran yang tidak mereka hasilkan sendiri.

Sebagai akibat dari monokultur, pemiskinan tanah juga disebutkan , karena kurangnya rotasi tanaman. Pemiskinan ini bukan disebabkan oleh transgenik semata, tetapi oleh teknik budidaya yang ekstensif . Artinya tanah akan membutuhkan kompos , suatu kegiatan yang selalu dibutuhkan oleh pertanian cararn. Jadi masalah pertanian cararn tidak bisa disalahkan pada transgenik.

Juga beri komentar bahwa terbukti bahwa tanaman transgenik dipatenkan oleh perusahaan multinasional besar (jelas, Monsanto ). The usaha ekonomi untuk membuat varietas tanaman ini sangat besar dan dibutuhkan lebih dari 15 tahun bekerja sebelum mereka bahkan dapat diletakkan di pasar. Tidak ada bisnis kecil yang dapat menanggungnya secara finansial. Jelas sekali mereka menempatkan produk mereka di pasar mereka ingin membuatnya menguntungkan. Terserah petani dan negara untuk memutuskan apakah mereka ingin membeli produk atau tidak. Sayangnya, para petani umumnya tidak menginformasikan diri mereka secara memadai sebelum membeli produk-produk ini, seringkali karena kurangnya kemampuan untuk memahami hal-hal ini. Dalam kasus ini, negara – negara itu sendiri , dengan para ahli yang berkualifikasi, harus bertanggung jawab untuk membuat penduduk mereka memahami apa yang mereka beli. Misalnya, tidak ada negara Eropa yang menanam tanaman transgenik , seperti yang terjadi di Cina, Amerika Serikat atau Argentina. Dapat juga dikatakan bahwa Eropa membeli makanan dari negara-negara ini, hanya tidak ingin menanamnya, meskipun tidak diragukan bahwa itu tidak berbahaya bagi kesehatan.

Terakhir, memang benar ada indikasi bahwa glifosat herbisida yang digunakan dalam kedelai GM Monsanto, baca selengkapnya di sini berbahaya bagi kesehatan . Faktanya, WHO mengklasifikasikan ulang herbisida sebagai Kelas III, yang umumnya beracun, pada tahun 2009 dan Monsanto sendiri memperingatkan pada tahun 2001 bahwa toksisitas okularnya mungkin kelas I atau II . Sekali lagi, ketidaktahuan dan kurangnya informasi dari pengguna dapat menyebabkan konsekuensi yang dialami di Argentina.

Saya tidak ingin mengakhiri tanpa mengomentari masalah glifosat dan munculnya “ gulma super ” yang tahan herbisida. Proses resistensi herbisida juga tidak khas dari transgenik, tetapi itu terjadi pada semua herbisida, karena kita tidak dapat berharap bahwa tanaman tidak akan berevolusi untuk beradaptasi dengan lingkungannya!

Scroll to Top