Tumor dan kanker

Dalam semua makhluk hidup multiseluler terdapat regulasi seluler yang kompleks dan ekstensif yang memungkinkan pembentukan struktur, jaringan, dan organ tertentu dan, terlebih lagi, di mana mereka harus dibuat. Namun, seperti sistem lainnya, pensinyalan sel terkadang mengalami kesalahan. Biasanya, kesalahan dideteksi oleh mekanisme kontrol dari sistem itu sendiri dan diperbaiki atau dihilangkan. Pada banyak kesempatan, jika sel mendeteksi bahwa ia tidak berfungsi atau sel tetangga mendeteksinya, mereka mengirim sinyal apoptosis ke sel yang rusak, untuk eliminasi lengkapnya. Ketika gen yang mengontrol pembelahan sel mengalami deregulasi atau kesalahan, kita menemukan pertumbuhan sel yang tidak terkendali. Jenis pertumbuhan sel ini umumnya dikenal sebagai tumor.

Ketika kita berbicara tentang kesalahan, maksud kita, misalnya, kesalahan dalam salinan DNA. Jika gen yang menghasilkan protein yang terlibat dalam kontrol pembelahan sel (misalnya, mencegahnya terjadi sampai semua DNA disalin) sel itu akan mulai bereplikasi dengan kesalahan yang akan meningkat berturut-turut, membentuk massa sel tanpa semua DNA seluler yang akan memproduksi protein dengan cara yang tidak terkompensasi. Kesalahan lain yang mungkin terjadi adalah pada pelipatan protein, dalam hal ini kesalahan ada pada protein yang membantu pelipatan protein. Seperti yang Anda lihat, ada banyak langkah penting dan hanya satu langkah yang salah yang dapat menyebabkan tumor.

Meskipun kami telah mengatakan bahwa sangat jarang sel jatuh ke dalam jenis kesalahan ini, itu mungkin. Jika tumor, massa sel yang tumbuh tidak normal, berasal dari satu sel disebut monoklonal dan jika berasal dari beberapa sel poliklonal. Demikian pula, jika sel tumor (ditemukan dalam jaringan tertentu) mempertahankan identitas sel (yaitu, mereka terus berperilaku sebagai sel jaringan itu) disebut hiperplasia (tumor umum dari jenis ini adalah yang berhubungan dengan jaringan yang mensintesis hormon seperti tiroid. ). Sedangkan bila pembentukan tumor mengakibatkan sel-sel tidak lagi menunjukkan ciri-ciri jaringannya disebut neoplasia (contoh neoplasia yang umum adalah: kanker prostat atau kanker paru-paru).

Perhatikan bahwa kita belum berbicara sejauh ini tentang apakah mereka jinak atau ganas. Ini karena tumor memiliki banyak karakteristik yang harus dipertimbangkan saat merawat atau mengangkatnya. Kami berbicara tentang tumor jinak ketika mereka tidak memiliki kemampuan untuk bermigrasi ke jaringan lain, mereka tidak dapat bermetastasis. Tumor ini tumbuh lebih tinggi dari sel yang berdekatan, tetapi ini tidak berlebihan. Biasanya tumor ini dapat ditemukan dikelilingi oleh membran atau kapsul yang berisi mereka dan telah dihasilkan oleh tubuh itu sendiri. Meskipun jinak, pengangkatannya dianjurkan, karena mereka adalah sel yang tidak berfungsi dengan baik dan sewaktu-waktu bisa lepas kendali.

Di sisi lain, ada tumor ganas atau kanker yang mampu bermetastasis. Artinya, sel-selnya memiliki kemampuan untuk melepaskan diri dari massa tumor dan melakukan perjalanan ke jaringan lain. Di jaringan lain ini, setiap sel dapat memunculkan tumor baru lainnya dari satu sel. Keganasan setiap kanker berbeda-beda. Tergantung pada jenis sel yang berasal, kesalahan sel dan kecepatan reproduksi, ada kemungkinan diagnosis yang berbeda. Meskipun jenis kanker yang lebih umum telah diamati untuk setiap jenis jaringan pada manusia.

Scroll to Top