Ukuran dan bentuk sel

Ukuran sel.

Ukuran sel sangat bervariasi, meskipun kenyataannya sebagian besar sel mikroskopis: Mereka tidak dapat diamati dengan mata telanjang, tetapi kita harus menggunakan alat seperti mikroskop optik.

Sel terkecil yang diketahui berhubungan dengan beberapa bakteri, mikoplasma. Mycoplasma genitalium berdiameter tidak lebih dari 0,2 mikron. Namun, kita dapat mengatakan bahwa ukuran yang sangat kecil ini adalah pengecualian. Bakteri biasanya berukuran 1 hingga 2 mikron. 

Sel hewan agak lebih tua. Misalnya, sel darah merah berukuran sekitar 7 mikron. Hepatosit (sel hati) sekitar tiga kali lebih banyak. Di sisi lain, beberapa neuron dapat mengukur lebih dari satu meter. Beberapa sel yang lebih besar sesuai dengan bakal biji. Beberapa telur burung (misalnya burung unta) dapat berukuran 7 cm, sedangkan sel telur manusia berdiameter sekitar 150 mikron. Sebagai perbandingan, sperma manusia jauh lebih kecil, karena dihitung seluruh panjang flagel (ekor) tidak melebihi 50 mikron. 

Sel tumbuhan juga menunjukkan keragaman yang sangat besar dalam ukuran. Butir serbuk sari dapat berukuran 200 hingga 300 mikron sementara beberapa sel di jaringan epidermis hampir terlihat dengan mata telanjang. 

Apa yang dapat kita tegaskan adalah bahwa pada umumnya sel tumbuhan lebih besar dari sel hewan dan ini lebih besar dari prokariota. Selain itu, dalam jenis sel yang sama, ukurannya biasanya kurang lebih konstan: ini berarti bahwa hewan besar tidak memiliki sel yang lebih besar daripada sel yang sangat kecil. Apa yang Anda miliki adalah lebih banyak sel.

Dan dari segi ukuran, hal yang paling penting untuk diperhatikan adalah hubungan antara volume nukleus dan sitoplasma. Hubungan ini sangat penting dan menentukan berbagai tahap siklus sel yang dilalui sel dan pembelahan sel itu sendiri.

Bentuk sel.

Secara umum dapat dikatakan bahwa bentuk sel pada dasarnya ditentukan oleh fungsinya. Itu juga tergantung pada unsur paling luarnya (dinding sel, proses seperti silia dan flagela) dan unsur internal lainnya (sitoskeleton).

Jika kita mengisolasi sel (hewan atau tumbuhan) dari semua tetangganya, dan juga melepas penutupnya dan kemudian menempatkannya dalam media isotonik, sel tersebut memperoleh bentuk bola. Itu adalah bentuk sel embrio, jadi kita dapat menyimpulkan bahwa bentuk dasar sel adalah ini.

Sebaliknya, jika kita mempertimbangkan bentuk sel di lingkungan alaminya, dalam konteks biologisnya, kita akan lihat. seperti yang telah kami katakan, variabilitas yang besar. Beberapa bahkan tidak memiliki bentuk yang jelas atau permanen.

Kami biasanya mengklasifikasikan sel sebagai berbentuk gelendong (berbentuk gelendong), seperti bintang, prismatik, pipih, elips, globose atau bulat…

Misalnya, sel kontraktil biasanya memanjang, seperti serat otot . Sel saraf biasanya berbentuk pohon. Sel – sel epitel usus memiliki permukaan yang dipenuhi lipatan (mikrovili) untuk secara dramatis meningkatkan permukaan penyerapannya. Dalam epitel yang sama kita menemukan sel kubik, prismatik atau pipih, seperti ubin trotoar. Ada sel-sel tumbuhan yang mencapai fungsi penuhnya ketika mereka secara dramatis menebalkan dinding selnya dan sebagai akibatnya mereka mati dan tetap berongga, sebagai saluran untuk transmisi getah.

Singkatnya, keragaman sel sama besarnya dengan keragaman makhluk hidup.

Scroll to Top