Virus dan paleontologi, hal-hal yang dilepaskan oleh pemanasan global dari es

Pemanasan global adalah fakta yang tak terbantahkan di abad ke-21. Konsekuensi iklim dari perubahan global yang disebabkan oleh manusia ini adalah salah satu bidang yang paling banyak dipelajari dalam beberapa tahun terakhir. Bagaimana menghentikan tren suhu, bagaimana menghindari terus menghasilkan gas rumah kaca dan produk polusi adalah mesin ilmiah di balik banyak inisiatif teknologi yang akan kita lihat berkembang selama abad ini. Namun, aspek lain dari perubahan iklim menjadi jelas saat kita menemukannya.

Pertama-tama kita memiliki spesies yang bermigrasi, berhenti bermigrasi atau melihat populasi mereka dipengaruhi oleh kondisi lingkungan baru yang belum pernah mereka hadapi. Dalam hal ini, ada spesies yang diuntungkan dari perubahan tersebut. Peningkatan suhu dan perpindahan habitat menyebabkan banyak serangga pindah ke tempat baru dan mulai menjajah mereka, ini bisa menjadi kasus nyamuk harimau atau tawon Asia. Pergerakan ini tidak hanya dipengaruhi oleh transportasi manusia, yang sebagian harus dilakukan, tetapi kondisi iklim yang sesuai bagi makhluk hidup ini untuk bergerak adalah masalah perubahan iklim. Di sisi lain, banyak spesies burung yang bermigrasi berhenti melakukan perjalanan menuju khatulistiwa untuk menghabiskan musim dingin. Suhu tinggi musim ini telah memungkinkan spesies ini tidak harus mempertaruhkan hidup mereka dalam perjalanan tanpa akhir. Akhirnya, banyak spesies yang tidak memiliki kemampuan untuk bergerak sebanyak yang sebelumnya melihat zona layak huni mereka berkurang karena perubahan kelembaban atau suhu. Semua perubahan spesies ini akan mengubah ekosistem dengan cara yang sering kali tidak dapat kita duga sebelumnya, kita tidak tahu apakah mereka akan menjadi hama, penyakit apa yang dapat mereka bawa, atau apakah mereka akan mengubah ekosistem secara permanen hingga mereka menjadi gurun dengan keanekaragaman hayati yang rendah.

Di sisi lain, kenaikan suhu menyusutkan lapisan es. Apa yang bagi ahli paleontologi adalah peluang besar untuk menemukan sisa-sisa manusia dan hewan beku dalam kondisi konservasi yang baik adalah membiarkan hal-hal lain keluar dari dingin. Ada beberapa temuan baru-baru ini yang mulai berbicara tentang virus yang ditemukan di es. Kami telah membicarakannya di Laguia2000 di artikel ini . Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Microbiome telah menemukan lebih dari dua lusin virus tidak dikenal di es berusia 15.000 tahun di Tibet. Virus “baru” bagi sains ini setua mamut dan mungkin sama sekali tidak diketahui oleh sistem kekebalan kita dan kita tidak tahu bagaimana virus itu dapat memengaruhi kita, atau hewan dan tumbuhan yang memberi makan kita.

Mempelajari sisa-sisa daun yang mencair dapat memberi kita gambaran yang jauh lebih tepat tentang bagaimana nenek moyang kita hidup, fauna dan flora yang mengelilinginya, dan bagaimana mereka beradaptasi dengannya. Sekarang kita juga harus berpikir tentang mempelajari mikroorganisme yang hidup dengan mereka dan penyakit yang mempengaruhi mereka, karena mungkin mereka kembali mengunjungi kita dari kuburan es yang dingin di mana mereka telah menunggu kepulangan mereka selama ribuan tahun.

Scroll to Top