virus hewan

Virus hewan cenderung memiliki struktur yang lebih sederhana daripada virus bakteriofag dan umumnya diselimuti. Siklus mereka dapat dianggap litik dan, secara umum, materi genetik mereka tidak terintegrasi ke dalam sel inang, dengan pengecualian retrovirus.
Ketika sel terinfeksi oleh virus, tiga jenis fenomena terjadi, selain yang terjadi dalam siklus litik yang khas. Ini fenomena adalah:
– Transformasi: itu adalah karakteristik dari retrovirus. Ini terdiri dari penyisipan materi genetik ke dalam sel inang, di mana kerusakan terjadi, dan sel normal berubah menjadi sel tumor.
– Infeksi persisten: virus berkembang biak dengan lambat dan tidak pernah menyebabkan kematian sel inang.
– Infeksi laten: virus ada tetapi tidak berbahaya bagi sel. Kemudian muncul dan menyebabkan infeksi litik. Contohnya adalah virus herpes.

virus hepatitis A

Beberapa virus hewan yang paling khas diulas di bawah ini:
Herpes: ada dua jenis herpes, yang satu menyebabkan demam dan yang lainnya herpes genital. Mereka muncul sebagai akibat dari infeksi primer yang disembuhkan, tetapi memungkinkan mereka untuk mencapai ganglia saraf tertentu dan virus tetap di sana, dapat menyala kembali nanti. Pengaktifan kembali ini diperkirakan terjadi sebagai akibat dari stres tubuh. Mereka sangat menular dan tidak ada pengobatan yang efektif untuk menyembuhkannya.

Cacar air dan zoster: Virus cacar air adalah infeksi utama. Ini adalah penyakit masa kanak-kanak, tidak memerlukan pengobatan khusus, dan hanya diderita sekali seumur hidup. Zoster atau “sinetron” adalah reaktivasi sekunder virus. Ini menghasilkan ruam di daerah pinggang. Ini muncul pada orang dewasa dan sangat menyakitkan. Itu diobati dengan asiklovir dan tidak menular.

Cacar: itu adalah poxvirus, dengan DNA beruntai ganda. Itu telah diberantas sejak 1960-an dan dicapai berkat fakta bahwa, di satu sisi, itu adalah penyakit manusia yang ketat dan, di sisi lain, pada 1796 Jenner mengembangkan vaksin. Itu adalah waktu ketika itu adalah penyakit endemik, dan Organisasi Kesehatan Dunia berkampanye dengan kuat untuk memberantasnya.

Hepatitis: diproduksi oleh banyak agen etiologi. Yang paling serius adalah hepatitis B, yang disebabkan oleh virus DNA untai ganda. Ini menghasilkan difteri, yaitu kulit kuning karena masalah ginjal yang ditimbulkannya. Ini ditularkan baik melalui darah dan melalui kontak seksual. Pada tahun 80-an ada epidemi penyakit ini, karena vaksin untuk demam kuning dibuat dengan serum yang terkontaminasi. Untuk mendapatkan vaksin hepatitis B, protein kapsid diperoleh melalui rekombinasi genetik.

Polio: Poliovirus adalah virus dengan RNA untai tunggal dan polaritas positif. Meskipun asimtomatik, virus terkadang dapat mencapai sistem saraf pusat dan menyebabkan kelumpuhan yang mempengaruhi ekstremitas bawah. Hari ini adalah penyakit langka, karena ada vaksin yang efektif.

Rabies: Rhabdovirus memiliki RNA untai tunggal dan polaritas negatif. Ini adalah penyakit yang sangat terdistribusi di alam. Vaksin ini didasarkan pada virus yang tidak aktif dan yang pertama dikembangkan oleh Pasteur.

Gondongan: ditularkan oleh virus dengan RNA polaritas negatif. Ini bukan penyakit serius, tetapi dalam kasus pria dapat menyebabkan kemandulan. Itu langka.

Flu: itu adalah orthomyxovirus dengan RNA polaritas negatif. Vaksin ini tidak terlalu efektif karena virus bermutasi dari satu tahun ke tahun lainnya, jadi kami bekerja dengan proyeksi statistik. Vaksin adalah campuran virus dan kelompok populasi yang berisiko divaksinasi.

Retrovirus: ini adalah virus dengan RNA polaritas positif. Melalui enzim reverse transcriptase, DNA untai ganda diperoleh, dan DNA ini dapat diintegrasikan ke dalam sel inang. Ini dapat menyebabkan kerusakan materi genetik dan bahkan memicu proses tumor. Ada empat retrovirus yang mempengaruhi manusia, menyebabkan AIDS dan leukemia.

Scroll to Top