Voltametri

Voltametri adalah metode dimana informasi tentang analit tertentu dapat diperoleh, mengukur intensitas arus yang dihasilkan sebagai fungsi dari perbedaan potensial yang diterapkan, dalam kondisi tertentu, yang mendukung polarisasi dalam elektroda kerja. Sering kali, elektroda yang digunakan dalam voltametri adalah mikroelektroda, untuk meningkatkan polarisasi berkat luas permukaannya yang kecil.

Teknik voltametri banyak digunakan di bidang kimia anorganik, biokimia dan bahkan fisika, tidak begitu banyak untuk menganalisis sampel tertentu, melainkan untuk mempelajari proses oksidasi dan reduksi, proses adsorpsi, antara lain.

Setelah penemuan dan pengembangan teknik spektrometri, analisis voltametri menjadi usang, kecuali untuk beberapa aplikasi khusus, seperti penentuan molekul oksigen dalam larutan.

Namun, pada pertengahan 1960-an beberapa modifikasi penting muncul dalam jenis teknik ini, yang memungkinkan peningkatan sensitivitas dan spesifisitas metode ini. Akibatnya, ada minat baru dalam penerapan jenis teknik ini di berbagai bidang. 

Dalam voltametri, apa yang Anda lakukan adalah menerapkan perbedaan potensial variabel ke sel elektrolitik, yang berisi mikroelektroda. Saat menerapkan tegangan, intensitas arus tertentu dihasilkan, yang bervariasi karena tegangan yang diberikan bervariasi.

Dalam teknik voltametri, kami memiliki misalnya versi klasik, sapuan linier, di mana tegangan yang diterapkan meningkat secara linier, hingga maksimum, dalam waktu tertentu. Grafik intensitas arus yang diukur diperoleh sebagai fungsi waktu (yang sama: sebagai fungsi dari tegangan yang diberikan).

Dalam voltametri jenis lain, tegangan diterapkan dalam pulsa. Arus diukur pada waktu yang berbeda dari pulsa ini. Beda potensial yang diterapkan akan bervariasi secara siklis antara dua titik, meningkat secara linier pada awalnya ke nilai tertentu dan kemudian menurun ke nilai minimum tertentu. Lamanya siklus ini berlangsung sangat bervariasi.

Pada gambar di atas kami mengamati voltamperogram sapuan linier, di mana kami mengamati variasi intensitas arus sehubungan dengan perbedaan potensial yang diterapkan, untuk reaksi reduksi elektrolitik, di mana analit A direduksi untuk membentuk produk P, menggunakan a mikroelektroda film merkuri.

Grafik voltaperogram sapuan linier sering berbentuk kurva sigmoid, yang disebut gelombang voltametri.

Ada beberapa jenis voltametri lainnya, antara lain:

  • voltametri gelombang persegi.
  • Langkah voltametri.
  • voltametri arus bolak-balik.
  • Polarografi.
  • Rotating Electrode Voltametry: Ini adalah teknik hidrodinamika yang sangat berguna untuk menganalisis kinetika dan mekanisme reaksi.
  • Pengukuran pulsa normal dan pulsa diferensial

Di antara variasi lain dari teknik ini.

Scroll to Top