4 film di Netflix dengan pendekatan psikologis.

Kami tahu bahwa di Netflix, seperti di banyak platform permintaan lainnya, konten psikologis berlimpah.

Psikologi terbenam dalam segala hal yang berkaitan dengan kehidupan manusia. Untuk alasan ini, hampir semua konten dapat diamati dari perspektif psikologis . Namun, ada beberapa yang secara khusus menyelidiki medan ini. Genre psikologis sangat terkenal di bioskop, dan kita dapat membedakan judul yang terletak di baris ini.

Dalam artikel ini, kami akan menyebutkan 4 film di Netflix dengan pendekatan psikologis, tentang berbagai topik, untuk menemukan di dalamnya aspek-aspek terpenting yang dipertaruhkan dan memotivasi refleksi.

Ke tulang (To the Bone, 2017). Dari sutradara Marti Noxon yang dibintangi oleh Lilly Collins ini menceritakan tentang seorang gadis berusia 20 tahun yang mengidap Gangguan Makan. Film ini berfokus pada awal pengobatan protagonis yang bertanggung jawab atas seorang dokter terkenal, yang terdiri dari tinggal di rumah keluarga dengan pasien lain.

Ikatan protagonis, baik dengan dokter maupun dengan teman-temannya, dan terurainya sejarah keluarganya (terutama hubungannya dengan ibunya), membuat protagonis memiliki pendekatan baru terhadap apa yang terjadi padanya. Dari film ini kita dapat berpikir tentang pentingnya ikatan, membentuk ikatan yang memungkinkan orang untuk percaya dan tanggung jawab keluarga dalam iringan itu. Tanggung jawab yang menyiratkan pengakuan, dalam hal ini, partisipasinya sendiri dalam apa yang terjadi pada putrinya.

Terfragmentasi (Split, 2016) Dari sutradara M. Night Shyamalan dan dibintangi oleh James McAvoy. Berorientasi pada genre horor dan ketegangan psikologis, film ini memungkinkan kita untuk menangani masalah kontroversial Kepribadian Ganda. Meskipun Gangguan Identitas Disosiatif cukup langka, dan umumnya dengan tidak lebih dari 2 atau 3 kepribadian yang terdisosiasi (film mengungkapkannya secara berlebihan), menarik untuk mengamati dalam film bagaimana kepribadian yang berbeda dari protagonis hidup berdampingan. Bagaimana mereka campur tangan dan berinteraksi satu sama lain. Kepribadian menunggu “cahaya” untuk dapat memasuki tempat kejadian. Ini dapat dianggap sebagai bagian berbeda dari jiwa yang terfragmentasi yang berjuang untuk mencapai kesadaran. 

Corre (Run, 2020) Oleh Aneesh Chaganty, yang dibintangi Sarah Paulson dan Kiera Allen, membawa kita lebih dekat ke Sindrom Munchhausen melalui proxy. Sebuah lukisan yang sudah ditangkap dalam serial HBO Act, berdasarkan kehidupan Gypsy Rose Blanchard dan ibunya Dee Dee.

Dalam film ini lukisan ini dieksplorasi dari sudut pandang anak perempuan yang sedikit demi sedikit menemukan manipulasi dan serangan ibunya terhadap dirinya dan kesehatannya.

Wanita di jendela (Wanita di jendela, 2021). Dari sutradara Joe Wright, yang dibintangi Amy Adams. Pada dasarnya, film ini menunjukkan seorang wanita dengan agorafobia , yang percaya bahwa dia telah melihat pembunuhan dari jendelanya. Kebingungan, kenyataan, dan lamunan berbaur menggerakkan penonton, yang terkadang, dan seperti protagonis, tidak tahu apa yang nyata dan apa yang imajiner.

Tur melalui 4 film ini memungkinkan kita untuk mengamati protagonis yang melewati kondisi kejiwaan yang serius. Tetapi pada dasarnya, mereka membawa kita ke dunia jiwa manusia yang luas, dengan berbagai faktor yang mengintervensinya. Menonton film dengan jejak psikologis membuat kita tahu lebih banyak tentang orang lain dan diri kita sendiri.