Eksisi diri

Hari ini saya akan mengomentari sebuah teks oleh Freud di mana saya akan merujuk pada sebuah karya yang saya lakukan untuk poster di mana saya berpartisipasi dalam EOL (Sekolah Orientasi Lacanian) di Argentina.

Ini adalah esai terlambat oleh Sigmund Freud, tampaknya ditulis pada akhir 1937; sebuah esai yang belum selesai yang diterbitkan setelah kematiannya, pada tahun 1940, di Majalah Imago.

Ini dimulai dengan “tidak mengetahui”; Dia tidak tahu apakah yang akan dia katakan adalah sesuatu yang sudah diketahui atau sesuatu yang baru, meskipun dia lebih condong ke pilihan terakhir: bahwa itu adalah hal baru. Mari kita lihat tentang apa ini.

Freud menyajikan kepada kita kasus dugaan tentang seorang anak yang egonya terbiasa dipuaskan pada saat-saat tuntutan instingtual yang kuat, dan yang tiba-tiba, “tiba-tiba”, sebuah pengalaman, suatu peristiwa menandainya bahwa kepuasan ini akan menimbulkan bahaya nyata yang akan dia alami. hampir tidak bisa melakukan.

Menghadapi ini, baik diri meninggalkan kepuasan, atau menyangkal peringatan itu dan melanjutkan keinginannya untuk kepuasan. Jadi kita membaca di sini adanya konflik: antara tuntutan naluriah dan bahaya nyata.

Tetapi, Freud memberi tahu kita, anak yang dianggap tidak mengikuti satu jalan atau yang lain, melainkan yang secara bersamaan menggabungkan kedua jalan: di satu sisi, ia menolak bahaya nyata dan menolak larangan; di sisi lain dan pada saat yang sama, dia mengenali bahaya dan ketakutan sebagai gejala, dan mencoba untuk menyingkirkannya. Solusi yang cerdik, catat Freud.

Hal yang menarik dari semua ini adalah bahwa solusi cerdik ini bukan tanpa pembayaran, tanpa biaya. Itu dibayar (untuk solusi ini yang menyiratkan bahwa dua jalan menerima mereka sendiri, katakanlah) Itu dibayar dengan pemisahan diri, “air mata”, tidak mungkin untuk disembuhkan. Sebaliknya, air mata ini semakin dalam seiring berjalannya waktu, menurut prediksi Freud.

Jadi, ada kegigihan dari dua reaksi yang berlawanan itu, di mana itu adalah tulang dari pemisahan diri itu.

Di sini Freud memberi tahu kita bahwa fungsi yang selalu diberikan kepada ego, fungsi sintesis itu, gagal di sini, karena fungsi sintesis semacam itu dikondisikan oleh unsur-unsur acak yang memaparkan ego pada berbagai gangguan.

Ayo pergi ke klinik – Freud tampaknya melamar. Dia menyajikan kita dengan sketsa klinis, kasus seorang anak laki – laki yang mengetahui alat kelamin perempuan dalam adegan rayuan oleh seorang gadis sedikit lebih tua dari dia. Dari situ, keseruan berlanjut hingga masturbasi, hingga tiba-tiba babysitternya mengagetkan, yang mengancam akan mengebirinya jika terus melakukan tugas tersebut.

Ancaman itu memperbarui momen traumatis pertama: penglihatan alat kelamin perempuan. Dalam beberapa hal, itu mengingatkannya bahwa pengebirian yang membawa ancaman itu mungkin terjadi. Katakanlah pada saat itu dia percaya pada kemungkinan alat kelaminnya dipotong… Dia percaya pada bahaya nyata dari ancaman, tetapi sebagian meninggalkan kepuasan seperti itu, karena jimat diciptakan sebagai pengganti. Dia tidak terus menyentuh penisnya dengan tangannya, tetapi memindahkan pentingnya itu ke area lain di tubuhnya.

Oleh karena itu, gejala yang dihasilkan anak ini dan yang dia simpan sampai hari dia pergi menemui Freud: kerentanan terhadap kemungkinan jari kakinya disentuh…

Sayangnya teks tersebut, seperti yang saya katakan di awal, belum selesai, tetapi masih memberikan beberapa pelajaran, setidaknya berkaitan dengan peristiwa traumatis itu.

SUMBER: Freud, S. «Pemisahan diri dalam proses pertahanan»