Ayah, lingga, dan Oedipus

Di kelas X Seminar Lacan («Bentuk-bentuk alam bawah sadar»), kita kemudian memiliki (melanjutkan posting sebelumnya) skema yang akhirnya menjadi sama sebagai bagian dari formula metafora keibuan; yaitu, kita memiliki M (Symbolic Mother) dan ide mulai muncul bahwa objek yang muncul dalam skema (fi) ini tidak akan muncul jika tidak ada dimensi simbolik lain, yaitu metafora, yang menggantikan ini dan itu akan membuat objek phallic muncul.

Itulah ide-ide yang Lacan ikuti di sana. Sebagai metafora, kita dapat mengatakan bahwa itu menghasilkan efek penandaan baru, elipsis skema itu menyiratkan bahwa itu memperbaiki penandaan di atasnya. Dan itu adalah perubahan besar. Sebagai contoh: ‘ibu saya pergi, tetapi itu bukan kesedihan dan ketidakberdayaan total karena saya tahu persis apa yang dia inginkan, dengan keinginannya: dia akan mencari lingga’

Jadi, di kelas seminar ini, tampaknya tatanan ini sudah terlihat, bahwa simbolisme primordial ada-tidaknya yang tanpanya tidak ada kemungkinan pemikiran tentang objek lingga yang diekstraksi. Itulah mengapa itu akan menjadi bagian mendasar dari penderitaan.

Pertanyaannya adalah bagaimana ini yang telah dipertahankan Freud muncul di sini: keinginan itu adalah keinginan lingga. Mari kita lihat, objek yang diistimewakan untuk pertanyaan hasrat adalah seksual . Dan Lacan bertanya-tanya, tapi mengapa? “Mengapa perlu meletakkan objek di tempat itu?” dan menandai simetri yang ada dalam skema: ayah-lingga.

Lacan tidak menyukai istilah “genesis”, dan itulah sebabnya mereka berbicara tentang “waktu” atau “langkah logis”. Tapi bagaimanapun dia menyadari bahwa dia sedang mencoba melakukan semacam pengembangan tahap dari semua ini, tentang bagaimana keseluruhan Oedipus ini akan dimainkan.

Apa yang dapat kita katakan sejauh ini, mengikuti Lacan, adalah bahwa posisi penanda ayah, sebagai simbol (untuk merujuk pada tidak ada realitas) adalah pendiri posisi lingga di bidang imajiner. Jadi ini masalahnya, dan itu dinyatakan sebagai tesis. Bahwa lingga hanya akan dibentuk dari fungsi ayah ini.

Dan kemudian Lacan mulai mengatakan bahwa kita harus melihat bagaimana menginterogasi semua ini secara rinci, jadi dia mengusulkan untuk mengumpulkan data dari latihan lagi untuk melihat ini.

Pada titik ini, menurut saya hal yang paling penting -karena mengikuti ide-ide Sigmund Freud- adalah untuk memberikan contoh masih pada tingkat ini, setiap fetishist: Misalnya «Sophia Loren adalah ibuku, cantik, tetapi dia pergi.. aku melihatnya mematut diri di depan cermin dan dalam sekejap aku menyadari bahwa dia memiliki keinginan yang bukan aku! Ada ketegangan itu. Namun, pada saat itu saya menangkap kilau mutiara di kalungnya… Saya membuat keinginan ibu itu, dan saya mengidentifikasikannya.

Kami akan melanjutkan langkah-langkah atau waktu logis Oedipus ini di posting berikutnya.

SUMBER: LACAN, JACQUES. SEMINAR JACQUES LACAN, BUKU «BENTUK-BENTUK TANPA KESADARAN»