Kasus Emmy

Dalam artikel sebelumnya saya memperkenalkan Anda pada sesuatu dari kasus pertama yang dihubungkan Freud dalam Studies on Hysteria, mengenai metode hipnotis yang digunakan Freud dari Breuer – meskipun ia mengaku bahwa ia juga dipengaruhi oleh Charcot dan sugesti.

Setelah tujuh minggu perawatan dengan Emmy de N., Freud mengizinkannya pergi ke kediaman musim panasnya, karena dia telah melihat sedikit perbaikan pada gejalanya.

Tapi ada sesuatu yang terjadi dengan putri sulungnya, ketidaknyamanan ginekologi yang membuat Emmy mengunjungi dokter baru. Mereka gagal merawat putri mereka, “menyebabkan” penyakit saraf.

Emmy langsung mentransfer keluhan ini ke Freud dan ginekolog yang melihat putrinya di Wina, yang dia salahkan karena telah merelatifkan ketidaknyamanan putrinya pada saat itu.

Meski begitu, tepat pada tahun konsultasi pertama, Emmy kembali ke Wina, dan ke Freud.

Dia mengatakan bahwa dia melihatnya lebih baik daripada yang dia sampaikan dalam surat yang dia kirimkan kepadanya.

Tapi dia mengaku bahwa otaknya terganggu, bahwa dia menderita insomnia dan terperosok dalam kesedihan yang mendalam. Semua gejala awal kembali: gagap, tics, dia memutar kedua tangannya, penuh amarah, sampai-sampai pada pertanyaan pertama Freud dia bereaksi dengan marah membuatnya tutup mulut.

Freud dalam periode perawatan ini membatasi dirinya dengan pasien ini pada pembatalan, melalui sugesti hipnosis, dari kesan traumatis yang dia derita selama dia tinggal di luar Wina; dan untuk melakukan sesuatu tentang “badai di otak” yang dikeluhkan Emmy sejak dia kembali ke perawatannya.

Hipnosis gagal untuk pertama kalinya ketika Freud mencoba menyarankannya dengan mengatakan bahwa sakit perut yang dia keluhkan bukan karena makanannya tetapi karena ketakutannya karena makan. Selain itu, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi dan bahwa sekembalinya dia berharap bahwa dia telah merenungkannya, dan bahwa jika dalam delapan hari dia tidak berasumsi bahwa, perannya dengan dia akan berakhir dan dia akan merujuknya ke dokter lain…

Sungguh luar biasa bagaimana Freud mentransmisikan metodenya kepada kita.

Efeknya adalah dia kemudian menerima interpretasi Freud itu, tetapi dia menjelaskan bahwa dia hanya melakukannya karena dia meyakinkannya… Kemudian Freud menghipnotis dia dan Emmy mengaitkan bahwa dia tidak ingin makan ada hubungannya dengan adegan masa kecil yang berbeda, yang alasan dari jijik untuk makanan.

Freud juga memberi tahu kita tentang efek intervensi semacam itu: Emmy mulai makan secara normal…

Dalam analisis kasus, Freud memberi tahu kita bahwa diagnosisnya adalah Histeria: delusi dan halusinasi dalam konstelasi psikis normal, transformasi kepribadiannya dalam keadaan terhipnotis, anestesi pada anggota badan, rincian sejarah mereka, dll; meskipun demikian, Freud menyelamatkan kekhususannya, yang dapat menyebabkan keraguan diagnostik.

Dalam momen Freudian pra-psikoanalitik ini, ia memandang gejala histeris sebagai sisa-sisa kegembiraan dari peristiwa traumatis. Ketika kegembiraan ini diubah menjadi kata-kata, gejalanya hilang, karena diberikan pengobatan lain.

Meski begitu, Freud memberi tahu kita, dalam histeria besarnya kegembiraan yang menyangkut trauma secara langsung mengarah pada gejala di tubuh, sesuatu yang untuk waktu yang lama membuatnya menjadi hambatan untuk menganggap patologi seperti penyakit psikis.

Dalam posting berikutnya, kita akan melanjutkan dengan sejarah Freudian “pra-psikoanalitik” yang masih mereka ajarkan kepada kita.