Apa Sajakah Jenis-Jenis Jaringan Pada Hewan ?

Hewan merupakan makhluk hidup yang ada di alam ini. Jutaan jenis hewan terdapat di darat dan laut, para peneliti masih terus berupaya mengidentifikasi jenis-jenis hewan dan karakteristik yang dimilikinya. Di dalam hewan terdapat jaringan-jaringan, dan artikel kali ini akan membahas mengenai jenis-jenis jaringan pada hewan. Struktur sel bervariasi sesuai dengan fungsinya.

Jaringan pada hewan berbeda dan diklasifikasikan menjadi empat jenis, adalah:

  1. Jaringan epitel
  2. Jaringan ikat
  3. Jaringan otot dan
  4. Jaringan saraf.

Jaringan epitel

Jaringan epitel sering disebut sebagai epitel. Jaringan epitel membentuk penutup luar atau lapisan untuk beberapa bagian tubuh. Ini terdiri dari sel-sel yang penuh sesak, disusun dalam lembaran datar. Jaringan epitel membentuk permukaan kulit, melapisi banyak rongga tubuh dan menutupi organ dalam. Ada dua jenis jaringan epitel – Epitel Sederhana dan Epitel Senyawa.

Jaringan Pada Hewan

Epitel sederhana terdiri dari satu lapisan sel. Berfungsi sebagai lapisan rongga tubuh, saluran dan tabung. Compound epithelium atau stratified epithelium terbuat dari dua atau lebih lapisan sel. Fungsinya sebagai penutup pelindung, seperti halnya di kulit kita.

Modifikasi Epitel Sederhana

  • Atas dasar modifikasi struktural, epitel sederhana dibagi menjadi tiga jenis: Sel skuamosa, berbentuk kubus, dan kolom.
  • Epitel skuamosa terbuat dari satu lapisan sel tidak teratur, tipis, pipih dengan batas tidak teratur. Mereka ditemukan di dinding pembuluh darah dan di kantung udara paru-paru. Mereka terlibat dalam fungsi seperti membentuk batas difusi.
  • Epitel berbentuk kubus terbuat dari satu lapisan sel mirip kubus. Mereka umumnya ditemukan di saluran kelenjar dan tubulus nefron. Fungsi utamanya adalah sekresi dan penyerapan.
  • Epitel kolom terdiri dari satu lapisan sel tinggi dan ramping. Permukaan bebas sel-sel ini mungkin memiliki mikrovili. Mereka ditemukan di lapisan perut dan usus. Ini membantu dalam sekresi dan penyerapan.
  • Jika epitel berbentuk kolom mengandung silia pada permukaan bebasnya, mereka disebut epitel bersilia. Mereka membantu memindahkan partikel atau lendir ke arah tertentu. Mereka hadir di permukaan bagian dalam branchioles dan tuba fallopi.

Compound Epithelium

Ini terdiri dari lebih dari satu lapisan sel dan memiliki peran terbatas dalam sekresi dan penyerapan. Fungsi utamanya adalah untuk memberikan perlindungan terhadap stres. Mereka menutupi permukaan kulit kering, permukaan lembab rongga bukal, faring dan lapisan dalam kelenjar ludah.

Jaringan ikat

Jaringan ikat adalah jaringan hewan yang paling banyak jumlahnya. Mereka menghubungkan dan mendukung jaringan / organ tubuh lainnya. Jaringan ikat termasuk tulang rawan, tulang, adiposa, dan darah. Semua jaringan ikat kecuali darah, mengeluarkan protein struktural yang disebut kolagen atau elastin.

Jaringan ikat dikelompokkan menjadi tiga jenis – Jaringan ikat longgar, Jaringan ikat padat, dan jaringan ikat khusus.

Jaringan ikat longgar – Jaringan ini memiliki sel dan serat yang secara longgar tersusun dalam substansi tanah semi-cair. Jaringan areolar – Ada di bawah kulit, berfungsi sebagai pendukung kerangka kerja untuk epitel. Jaringan adiposa – Jenis jaringan ini dikhususkan untuk menyimpan lemak.

Jaringan ikat padat – Serat dan fibroblas dikemas secara padat dalam jaringan ikat padat. Tendon adalah jaringan padat yang menempel otot rangka ke tulang dan ligamen menempel tulang ke tulang lain. Kolagen adalah jaringan padat tak beraturan yang ada di kulit

Jaringan ikat khusus – Tulang rawan, tulang dan darah adalah jenis jaringan ikat khusus. Tulang rawan – Tulang rawan adalah jaringan padat dan lentur. Sel-sel jaringan ini adalah kondrosit. Tulang rawan hadir di ujung hidung, sendi telinga luar, di antara tulang-tulang tulang belakang.

Tulang – Mereka keras dan tidak lentur, kaya akan garam kalsium dan serat kolagen. Ini memberikan bingkai struktural ke bos. Sel-sel tulang adalah osteosit. Sumsum tulang di beberapa tulang adalah tempat produksi sel darah.

Darah – Ini adalah jaringan ikat cairan. Ini mengandung plasma, sel darah merah, sel darah putih dan trombosit.

Jaringan otot

Jaringan otot terbuat dari serat silinder panjang, disusun dalam susunan paralel. Serat-serat ini terdiri dari serat halus yang dikenal sebagai myofibrils. Kontraksi dan relaksasi menggerakkan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan perubahan di lingkungan. Otot terdiri dari tiga jenis kerangka, halus, dan jantung.

  • Otot Kerangka – Otot rangka juga dikenal sebagai otot lurik. Ini melekat erat pada tulang, misalnya biseps.
  • Otot Halus – Serat otot halus tidak lurik. Dinding organ dalam mengandung otot polos.
  • Otot Jantung – Jaringan otot jantung adalah jaringan yang hanya ada di jantung. Persimpangan sel memadukan membran plasma sel jantung. Persimpangan komunikasi memungkinkan sel untuk berkontraksi sebagai satu kesatuan.

Jaringan Saraf Tiruan

Jaringan saraf mengontrol respons tubuh terhadap perubahan kondisi. Neuron adalah unit sistem saraf, mereka adalah sel-sel yang bersemangat. Sel glial membentuk sisa sistem saraf, mereka melindungi dan mendukung neuron. Fungsinya dalam menerima, memproses dan mentransfer informasi.

Struktur Jaringan Hewan

  1. Sel-sel jaringan epitel sangat erat dengan persimpangan.
  2. Epitel kuboid sederhana adalah sel berbentuk dadu.
  3. Epitel kolumnar sederhana adalah sel-sel besar berbentuk bata.
  4. Epitel skuamosa sederhana adalah sel-sel seperti lapisan tunggal, tipis dan bocor.
  5. Epitel kolom adalah lapisan sel tunggal, bervariasi dalam ketinggian dan bersilia di banyak vertebrata.
  6. Jaringan ikat longgar mendapatkan namanya dari tenunan longgar seratnya.
  7. Jaringan ikat berserat padat dengan serat kolagen.
  8. Darah memiliki matriks ekstraseluler cair yang disebut plasma, yang terdiri dari air, garam, dan protein terlarut. Sel-sel darah tersuspensi dalam plasma.
  9. Tulang rawan mengandung serat kolagen yang tertanam dalam kompleks protein-karbohidrat yang disebut permukaan kondroitin.
  10. Tulang adalah jaringan ikat yang termineralisasi, sel-sel pembentuk tulang osteoblas mengendapkan kolagen. Ion kalsium, magnesium, dan fosfat bergabung menjadi bahan keras di dalam matriks.
  11. Otot polos kurang lurik, melakukan fungsi-fungsi tidak disengaja.
  12. Otot jantung lurik. Ini memiliki serat yang saling terhubung melalui disk yang diselingi. Sel-sel tidak bersifat nuklir.
  13. Jaringan otot mengandung filamen yang mengandung protein aktin dan miosin.
  14. Jaringan saraf terbuat dari neuron dan sel glial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *