Apa Yang Dimaksud Tumbuhan Vaskuler (tumbuhan berpembuluh atau Trachaeophyta) ?

Yang dimaksud tumbuhan vaskular adalah salah satu dari sejumlah tumbuhan dengan jaringan pembuluh darah khusus. Dua jenis jaringan vaskular, xilem dan floem, bertanggung jawab untuk memindahkan air, mineral, dan produk fotosintesis ke seluruh tumbuhan. Berbeda dengan tumbuhan non-vaskular, tumbuhan vaskular dapat tumbuh jauh lebih besar. Jaringan vaskular dalam menyediakan sarana transportasi air ke ketinggian yang sangat tinggi, memungkinkan tumbuhan vaskular tumbuh ke atas untuk menangkap matahari.

Struktur Tumbuhan Vaskular

Di dalam tumbuhan vaskular, strukturnya jauh berbeda dengan tumbuhan non-vaskular. Dalam tumbuhan non-vaskular, ada sedikit atau tidak ada perbedaan antara sel-sel yang berbeda. Pada tumbuhan vaskular, jaringan vaskular khusus disusun dalam pola yang unik, tergantung pada pembagian dan spesies tumbuhan vaskular.

Xilem, yang sebagian besar terbuat dari lignin protein struktural dan sel-sel mati, mengkhususkan diri dalam mengangkut air dan mineral dari akar ke daun. Sebuah pabrik vaskular melakukan ini dengan menciptakan tekanan pada air di beberapa front. Di akar, air diserap ke dalam jaringan. Air mengalir ke xilem, dan menciptakan tekanan ke atas. Di daun, air digunakan dan menguap keluar dari stoma. Pori-pori kecil ini dikatakan terjadi, yang menarik ke atas pada kolom air di xilem. Melalui tindakan adhesi dan kohesi, air bergerak ke atas melalui xilem seperti minum melalui sedotan.

Tumbuhan Vaskuler

Di daun, fotosintesis sedang berlangsung. Tumbuhan vaskular, seperti tumbuhan dan alga yang lebih rendah, menggunakan proses yang sama untuk mengekstrak energi dari matahari, dan menyimpannya dalam ikatan glukosa. Gula ini diubah menjadi bentuk lain, dan harus diangkut ke bagian-bagian tumbuhan dengan tidak dapat berfotosintesis, seperti batang dan akar.

Phloem dirancang khusus untuk tujuan ini. Tidak seperti xilem, floem terbuat dari sel yang hidup sebagian, yang membantu memfasilitasi pengangkutan gula melalui protein transportasi yang ditemukan di membran sel. The floem juga terhubung ke xilem, dan dapat menambahkan air untuk membantu mencairkan dan memindahkan gula. Dipanen secara komersial, ini dikenal sebagai getah atau sirup, seperti sirup Maple.

Siklus hidup tumbuhan vaskular

Tumbuhan vaskular menunjukkan, seperti semua tumbuhan, suatu pergantian generasi. Ini berarti ada dua bentuk tumbuhan, sporofit dan gametofit. Sporofit, organisme diploid, melewati meiosis untuk menghasilkan spora haploid. Spora tumbuh menjadi organisme baru, gametofit. Gametofit bertanggung jawab untuk menghasilkan gamet, yang mampu bergabung bersama selama reproduksi seksual.

Gamet ini, sperma dan telur, bergabung bersama untuk membentuk zigot, yang merupakan generasi sporofit diploid baru. Di beberapa tumbuhan, zigot ini akan berkembang secara langsung menjadi organisme baru. Di lain, zigot berkembang menjadi benih, yang tersebar dan harus memiliki periode dormansi atau beberapa sinyal aktivasi untuk mulai tumbuh. Pembuluh vaskular yang lebih dekat dalam kaitannya dengan lumut dan tumbuhan non-vaskular lebih mungkin memiliki generasi bergantian independen.

Pembibitan tumbuhan cenderung memiliki gametofit yang sangat berkurang, yang biasanya sepenuhnya bergantung pada dan hidup di dalam sporofit. Perbedaannya hampir tidak terlihat antara dua organisme, selain jumlah DNA yang mereka bawa di dalam sel mereka (haploid vs diploid) dan proses pembelahan seluler yang mereka gunakan.

Tracheophyte, salah satu dari tumbuhan vaskular, anggota divisi, atau filum, Tracheophyta, berjumlah sekitar 260.000 spesies dan termasuk semua flora yang mencolok dari Bumi saat ini. Tracheophyte, yang berarti “tumbuhan tracheid,” mengacu pada sel-sel air-melakukan (disebut tracheids, atau elemen tracheary) yang menunjukkan band-band spiral seperti yang di dinding trakea, atau tabung udara, serangga.

Pembagian ini terdiri dari keanekaragaman tumbuhan yang luar biasa di antara keempat subgrupnya: psilopsid, bentuk primitif yang tidak berdaun dan tidak berakar yang umumnya dikenal sebagai pakis kuncir (meskipun bukan pakis sejati); sphenopsids, tumbuhan berdaun berbulu yang biasa disebut ekor kuda; lycopsids, tumbuhan rendah yang disebut lumut klub; dan pteropsid, yang terdiri atas pakis, gymnospermae (pinus, cemara, cemara, dll.), dan tumbuhan berbunga.

Sistem vaskular terdiri dari xilem (kayu), terutama berkaitan dengan konduksi air dan mineral terlarut, dan floem, yang berfungsi terutama dalam konduksi makanan, seperti gula. Tracheophytes diyakini berasal dari ganggang hijau (Chlorophyta). Fosil paling awal berasal dari batuan Silurian berusia lebih dari 400.000.000 tahun.

Evolusi Tumbuhan Vaskular

Tumbuhan vaskular pertama berevolusi sekitar 420 juta tahun yang lalu. Mereka mungkin berevolusi dari lumut-seperti nenek moyang dan rancangannya, tetapi mereka memiliki siklus hidup yang didominasi oleh generasi sporofit diploid. Saat mereka terus berkembang, tumbuhan vaskular awal menjadi lebih seperti tumbuhan dengan cara lain juga.

Xilem dan floem
Xilem dan floem adalah dua jenis jaringan pembuluh angktu pada tanaman vaskular.

Tumbuhan vaskular berevolusi akar sejati yang terbuat dari jaringan pembuluh angkut. Dibandingkan dengan rhizoid, akar dapat menyerap lebih banyak air dan mineral dari tanah. Mereka juga sebagai jangkar tumbuhan yang aman di tanah, sehingga tumbuhan dapat tumbuh lebih besar tanpa terguling.

Tumbuhan vaskular berevolusi batang terbuat dari jaringan pembuluh angkut dan lignin. Karena lignin, batang menjadi kaku, sehingga tumbuhan dapat tumbuh tinggi di atas tanah di mana mereka bisa mendapatkan lebih banyak cahaya dan udara. Karena jaringan pembuluh angkut mereka, batang menjaga bahkan tumbuhan tinggi disertakan dengan air sehingga mereka tidak kering di udara.

Tumbuhan vaskular berevolusi daun untuk mengumpulkan sinar matahari. Pada awalnya, daun yang kecil dan seperti jarum, yang membantu mengurangi kehilangan air. Kemudian, daun jauh lebih besar dan lebih luas, sehingga tumbuhan bisa mengumpulkan lebih banyak cahaya.

Dengan jaringan vaskular dan adaptasi lainnya, tumbuhan vaskular awal memiliki keunggulan atas tumbuhan nonvaskular. Bisa tumbuh tinggi dan mengambil keuntungan dari sinar matahari yang tinggi di udara. Lumut adalah pelopor fotosintesis ke darat, tetapi tumbuhan vaskular awal adalah pelopor fotosintesis ke udara.

Ciri-ciri Tumbuhan berpembuluh (Vaskuler)

  • Sistem Perakaran, sistem perakaran berfungsi untuk menyerap air dan juga nutrisi dari dalam tanah.
  • Sistem Daun dan Batang yang berperan dalam fotosintesis.
  • Sistem Pembuluh yang berfungsi mengedarkan air, nutrisi, dan juga hasil dari fotosintesis yamg dilakukan oleh tumbuhan.

Contoh Tumbuhan Berpembuluh (Vaskuler)

Contoh tumbuhan berpembuluh sangatlah banyak dari jenis-jenis tumbuhan, seperti likofit, paku-pakuan, tumbuhan berbung, tumbuhan berdaun jarum, dan yang lainnya, selain itu tumbuhan berpembuluh mempunyai tinggi yang bervariasi.

Semua tumbuhan berbunga meripakan tumbuhan berpembuluh. Dari jenis paku-pakuan tumbuhan berpembuluh diantaranya : Pakis haji, paku ekor kuda, quilwort dan sebagainya.

Dari jenis rerumputan yaitu rumput bambu yang juga termasuk kedalam tumbuhan berpembuluh. Sekarang tumbuhan berpembuluh sudah sangat banyak sekali di Bumi ini.