Cinta dan Hantu

Mengenai cinta dan hasrat, pertentangan yang telah ditandai oleh Freud dengan Liebe-nya, secara klinis diverifikasi, karena cinta sebagai hasrat tidak dipertahankan dalam suatu objek tetapi dalam kerangka kompleks yang disebut Lacan “hantu”.

Dan jika kita menyelidiki kondisi-kondisi cinta, diperlihatkan bahwa cinta memiliki sebagai kondisinya sebuah naskah fantasi khusus untuk subjeknya.

Dalam pengertian ini, kita dapat mengatakan bahwa ada di satu sisi diri (moi) dan di sisi lain citra dari sisi lain, yang ditulis Lacan: i (a). Di sini kita memiliki, dalam fantasi, dukungan imajiner cinta, atau status imajiner cinta: mencintai citra orang lain, sebagai bayangan cermin.

Tetapi kami juga memiliki bahwa dalam hantu kami memiliki subjek yang dicoret $, subjek dibagi di antara dua gambar, dan terletak di satu atau yang lain. Tetapi juga dalam fantasi kita memiliki bahwa, sebagai dukungan imajiner cinta, ada dimensi kepuasan yang tersembunyi, objek kecil a, tetapi tidak dalam statusnya sebagai specular lain, tetapi petit a yang melibatkan kepuasan.

Kami menulis dengan Lacan rumus hantu: $losange a. Ini adalah formula hantu setelah telah diuraikan ke tingkat fundamentalnya.

Konsep “hantu” dalam ajaran Lacan mengarah pada perkembangan yang lebih luas, kompleks dan terperinci, yang melampaui ruang ini, jadi saya akan membatasi diri untuk mengatakan bahwa cara penulisan hantu ini membawa kita pada fakta bahwa dalam masalah cinta, ini adalah cara hantu… Dapat dikatakan bahwa cinta adalah efek penting dalam rantai hantu.

Miller memberi tahu kita bahwa ada dua efek signifikansi: di satu sisi kita memiliki kebencian, kehancuran, jika hantu memiliki cara yang sadis. Atau, ada cara masokis dari hantu.

Bagaimana cara membaca objek kecil ini, objek kepuasan, dalam bayangan, sejauh itu tentang cinta? Freud sudah memberikan jawaban dengan mengatakan bahwa objek ini tersembunyi dalam dua cara: anaklitik atau narsistik. Dengan kata lain, objek itu mungkin disembunyikan oleh subjek atau oleh yang lain.

Dengan Lacan dan skemanya Z , kita mendapatkan bahwa cinta narsistik berada di sisi imajiner (a-a ‘) dan sisi anaklitik dalam hubungan Subjek dengan Yang Lain dengan huruf kapital.

Dengan cara ini, dalam oposisi yang sama ini, kita dapat mengatakan bahwa narsisme adalah cinta sebagai upaya untuk mereduksi Yang Lain dengan huruf kapital yang sama. Sedangkan dalam cinta anaklitik, dalam modalitas yang kita warisi dari karya Freud, bertentangan dengan mendirikan Yang Lain untuk digugat.

Yang Lain dari cinta adalah Yang Lain kepada siapa itu diminta, pada siapa subjek bergantung. Jika kita berbicara tentang modalitas cinta narsisis, tidak ada yang ditanyakan di sana, tetapi segera setelah kita berbicara tentang cinta anak-anak, ini tentang Yang Lain yang dicintai sejauh seseorang bergantung padanya; ketergantungan berarti meminta. Dan permintaan, permintaan adalah salah satu cara di mana kepuasan yang tersirat dari objek kecil yang tersembunyi itu tersembunyi.

SUMBER: MILLER, JA. «Pengantar metode psikoanalitik»