fobia penyakit

Bagi penderita hipokondria, manifestasi tubuh apa pun, sekecil apa pun, yang dapat menunjukkan adanya gangguan pada kesehatannya, dapat berubah menjadi kecurigaan yang menyedihkan akan penyakit yang mematikan.

Di masa-masa ini, menderita ketakutan yang berlebihan terhadap situasi atau hal tertentu adalah kejahatan yang mempengaruhi hampir sepuluh persen populasi dunia.

Upaya untuk mengendalikan realitas yang semakin kompleks menghasilkan stres dan keadaan ketegangan permanen yang dihasilkan oleh pencarian ilusi untuk keamanan, memanifestasikan dirinya melalui ketakutan yang berbeda secara simbolis, mengekspresikan konflik.

Pada zaman Hippocrates (abad ke-4 SM), ketakutan akan penyakit juga ada. Dia adalah orang yang menggunakan kata “hipokondrium” untuk menunjuk di bawah tulang rusuk palsu, di mana pasien ini menganggap penyakit mereka berasal.

Namun, baru pada abad ketujuh belas ketakutan obsesif akan sakit mulai dianggap sebagai penyakit mental.

Hipokondria datang ke dokter dengan daftar gejala yang panjang, yang dia ingat. Kondisinya meyakinkan dia bahwa dia sakit; Jika Anda merasakan palpitasi, mereka mengkonfirmasi bahwa Anda mengalami gagal jantung; dan jika ia menunjukkan manifestasi yang meragukan pada kulit, ia mengumumkan proses karsinogenik; dan masing-masing gejala ini membuat Anda khawatir secara berlebihan.

Nyeri adalah sensasi yang sangat subjektif, karena patologi yang sama dapat memanifestasikan dirinya secara berbeda pada setiap pasien.

Ada orang yang jauh lebih sensitif terhadap rasa sakit daripada yang lain dan ini terkait dengan cara mereka hidup, dengan pengalaman yang mereka jalani dan dengan tingkat kecemasan mereka.

Dr Alberto Franco, seorang psikiater di Hospital de Clínicas, menegaskan bahwa pasien ini merasa rentan dan penderitaan mereka disebabkan oleh kecemasan mereka. Bukan karena mereka memiliki penyakit mental tetapi mereka telah mempengaruhi register otak mereka yang membuat penyakit mereka senyata yang nyata, sehingga sugesti otomatis yang meningkatkan kepekaan mereka dan yang mengubah stimulus yang tidak berbahaya menjadi yang menyakitkan.

Kepribadian hypochondriac memiliki karakteristik depresi, mereka umumnya memiliki harga diri yang rendah dan narsistik, dan dapat menjadi obsesif dan cemas. Narsismenya tidak memungkinkan dia untuk keluar dari dirinya sendiri, dia tidak bisa menyerahkan dirinya secara emosional dan dia memiliki kesulitan besar untuk mengungkapkan masalahnya.

Dari sudut pandang Psikoanalisis, mereka adalah orang-orang yang menekan permusuhan mereka terhadap orang-orang yang penting di masa kecil mereka yang menyebabkan mereka bersalah, karena trauma yang dihasilkan pada tahap awal perkembangan psikoseksual.

Hipokondria bukanlah penyakit bawaan, tetapi produk dari lingkungan; Dan gangguan ini biasanya dipicu oleh pengalaman dengan kerabat yang sakit, atau karena memiliki beberapa kelemahan fisik. Juga sikap ibu yang sangat khawatir dapat mempengaruhi pembentukan kepribadian dasar hipokondriakal.

Pasien imajiner ini mungkin memiliki lebih banyak masalah karena kesediaan mereka untuk menjalani semua jenis studi berdarah, daripada karena penyakit nyata, dan mereka hanya dapat bersantai ketika dokter menemukan kelainan organik di dalamnya, karena hal terburuk yang dapat mereka katakan adalah bahwa tidak Tidak ada apa-apanya.

Sebenarnya ada yang tidak normal, tetapi tidak sepenuhnya organik tetapi psikologis, sehingga perlu rujukan untuk pendekatan psikoterapi.

Seperti masalah psikologis penting lainnya, ia juga memiliki penyerta organik, karena manusia adalah unit psikofisik, jadi perhatian gabungan adalah yang terbaik.

Seorang pasien yang menderita gangguan ini, yang dirawat dengan baik, dapat memperoleh peningkatan yang besar, meskipun ia akan selalu mempertahankan kecenderungan tertentu untuk mengkhawatirkan kesehatannya, sebagai ciri kepribadian.

Saat ini pendapat dokter sedang digantikan oleh informasi yang disediakan oleh Internet; Namun bagi penderita hipokondria, hal ini bisa sangat berbahaya, karena ia dapat salah menafsirkan gejalanya, membuat diagnosisnya sendiri, dan salah mengobati dirinya sendiri.