Exotropia: Pengertian, Jenis, Gejala, Komplikasi, Penyebab, Diagnosis dan Cara Mengobati

Ini adalah jenis strabismus, yang merupakan ketidaksejajaran mata.

Exotropia termasuk dalam kondisi di mana satu atau kedua mata keluar dari hidung. Ini adalah kebalikan dari mata juling .

Meskipun dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun, umumnya didiagnosis pada usia muda dan menyumbang hingga 25 persen dari semua ketidaksejajaran mata pada anak kecil.

Jenis-jenis eksotropia

Kondisi ini dapat diklasifikasikan sebagai berikut:

Eksotropia kongenital – Juga dikenal sebagai eksotropia infantil. Orang dengan kondisi ini memiliki mata atau mata yang berbelok ke luar sejak lahir atau masa kanak-kanak.

Eksotropia sensorik – Penglihatan yang buruk pada mata menyebabkannya berbelok ke luar dan tidak bekerja bersama-sama dengan mata lurus. Jenis eksotropia ini dapat terjadi pada semua usia.

Acquired exotropia: adalah akibat dari penyakit, trauma, atau masalah kesehatan lainnya, terutama yang mempengaruhi otak. Misalnya, stroke atau sindrom Down dapat meningkatkan risiko mengembangkan kondisi ini.

Eksotropia intermiten – Ini adalah bentuk paling umum dari kondisi ini. Eksotropia intermiten menyebabkan mata terkadang berguling ke luar, seringkali saat lelah, sakit, melamun, atau melihat ke kejauhan. Di lain waktu, mata tetap lurus.

Gejala

Mata yang tidak fokus dan bekerja sama satu sama lain dapat menyebabkan berbagai masalah pada penglihatan dan kesehatan fisik.

Dalam kasus penglihatan, ketika mata tidak fokus bersama, dua gambar visual yang berbeda dikirim ke otak. Satu gambar adalah apa yang dilihat mata kanan dan yang lainnya adalah apa yang dilihat oleh mata yang menoleh.

Untuk menghindari penglihatan ganda, terjadi ambliopia atau mata malas dan otak mengabaikan bayangan mata yang tergulung. Hal ini dapat melemahkan mata yang tergulung dan menyebabkan gangguan atau kehilangan penglihatan.

Untuk itu, uraian singkat gejala yang menjadi indikasi kondisi ini disajikan di bawah ini:

Satu atau kedua mata mengarah ke luar.

Sering mengucek mata.

Menyipitkan mata atau menutup satu mata saat melihat dalam cahaya terang atau mencoba melihat objek yang jauh

Komplikasi eksotropia

Kondisi visual ini juga dapat menimbulkan komplikasi dalam jangka pendek atau panjang, di antaranya dapat didaftar:

Sakit kepala.

Kesulitan membaca

Kelelahan visual

Penglihatan kabur.

Penglihatan 3-D yang buruk.

Rabun jauh juga umum terjadi pada orang dengan kondisi ini. Menurut beberapa penelitian, lebih dari 90 persen anak-anak dengan eksotropia intermiten menjadi rabun di usia 20-an.

Penyebab

Exotropia terjadi ketika ada ketidakseimbangan pada otot mata atau ketika ada masalah sinyal antara otak dan mata. Terkadang masalah kesehatan, seperti katarak atau stroke, dapat menyebabkan hal ini terjadi. Kondisi ini juga bisa diwariskan.

Sekitar 30 persen anak dengan strabismus memiliki anggota keluarga dengan kondisi ini. Ketika tidak ada riwayat keluarga, penyakit, atau kondisi yang dapat diidentifikasi, dokter tidak yakin apa yang menyebabkan strabismus seperti eksotropia.

Diagnosis eksotropia

Diagnosis biasanya didasarkan pada riwayat keluarga dan tes penglihatan. Seorang dokter mata atau dokter mata, dokter yang berspesialisasi dalam masalah mata, lebih siap untuk mendiagnosis gangguan ini.

Di antara tes yang dilakukan adalah:

Membaca huruf dari grafik mata.

Tempatkan serangkaian lensa di depan mata untuk melihat bagaimana cahaya dibiaskan.

Tes yang melihat bagaimana mata terfokus.

Perlakuan

Ketika ketidaksejajaran mata terjadi di awal kehidupan dan penyimpangan jarang terjadi, dokter Anda mungkin menyarankan untuk hanya melihat dan menunggu.

Perawatan mungkin direkomendasikan jika penyimpangan mulai memburuk atau tidak membaik, terutama pada anak kecil yang penglihatan dan otot matanya masih berkembang.

Tujuan pengobatan adalah untuk mendapatkan mata sejajar sebanyak mungkin dan untuk meningkatkan penglihatan. Perawatan meliputi:

Kacamata: membantu mengoreksi rabun jauh atau rabun jauh akan membantu menjaga mata tetap sejajar.

Bercak : Orang dengan eksotropia cenderung menyukai mata yang sejajar, sehingga penglihatan di mata luar bisa melemah, mengakibatkan ambliopia (mata malas). Untuk meningkatkan kekuatan dan penglihatan pada mata yang tidak sejajar, beberapa dokter menyarankan untuk menambal mata yang “baik” selama beberapa jam sehari untuk mendorong Anda menggunakan mata yang lebih lemah.

Latihan – Dokter Anda mungkin menyarankan berbagai latihan mata untuk meningkatkan fokus.

Dalam beberapa kasus, ia mungkin juga merekomendasikan operasi untuk menyesuaikan kembali otot-otot mata. Operasi dilakukan dengan anestesi umum untuk anak-anak dan dengan anestesi lokal untuk orang dewasa. Terkadang operasi harus diulang.

Pada orang dewasa, pembedahan biasanya tidak memperbaiki penglihatan. Sebagai gantinya, orang dewasa dapat memilih untuk menjalani operasi agar mata mereka tampak lurus.