Adopsi yang Tidak Bertanggung Jawab

Dalam pekerjaan saya sebagai psikolog, saya memiliki kesempatan untuk bertemu pasangan yang tidak dapat mengandung anak, yang setelah bertahun-tahun mencapainya dengan metode pemupukan yang dibantu, dan yang kemudian menunjukkan bahwa mereka tidak memenuhi tanggung jawab mereka.

Entah bagaimana alam berhasil memberi orang hanya apa yang dapat mereka tanggung. Namun, kebanyakan tidak menafsirkan pesan dan bersikeras keinginan mereka untuk menjadi seperti orang lain.

Tidak selalu sains dapat menemukan penyebab organik untuk masalah infertilitas, tetapi mungkin ada penyebab psikologis untuk tidak ingin memiliki anak, seperti takut hamil dan melahirkan, takut menghadapi tanggung jawab, merasa terikat atau kehilangan kebebasan.

Untuk alasan ini, ketika kehamilan tidak terjadi secara alami, perlu untuk menyingkirkan penyebab psikologis dan memikirkan kembali apakah akan mencoba pengalaman menjadi orang tua atau tidak.

Seorang anak mewakili realisasi alami cinta dan anak-anak paling membutuhkan cinta.

Namun, masih banyak kehamilan yang tidak diinginkan yang kemudian berujung pada perilaku intoleran dan kekerasan terhadap anak-anak tersebut.

Banyak yang memiliki anak karena mereka semua memilikinya, tanpa menyadari jika mereka dilahirkan untuk melakukan upaya yang diperlukan keputusan seperti itu, karena kita semua tahu bahwa tidak semua orang memiliki panggilan untuk menjadi orang tua.

Bagi sebagian orang, ini mewakili subjek yang tertunda dalam daftar panjang objek yang harus dimiliki seseorang agar tidak berbeda dari orang lain.

Keputusan ini menuntut kesediaan untuk memberikan yang terbaik dari diri sendiri untuk membuat anak bahagia atau mengakui bahwa mereka lebih memilih untuk terus mengabdikan diri sepenuhnya pada pekerjaan atau pekerjaan lain dan bahwa tidak ada tempat bagi mereka.

Adopsi adalah tindakan cinta dan penerimaan, karena sama seperti kita harus menerima anak kita sendiri apa adanya, hal yang sama diharapkan dari anak angkat.

Namun, berita hari ini memberi tahu kita bahwa pasangan Amerika mengembalikan putra angkat mereka ke institusi negara asalnya, dalam hal ini Rusia, karena kekerasan.

Anak ini ditumpangi sendirian di pesawat, kembali dari tempat asalnya, dan kedatangannya di negara itu diumumkan, menyebabkan dampak politik yang serius.

Tampaknya ini bukan kasus pertama yang terjadi, karena akan ada lebih dari tiga puluh kasus anak yang diadopsi oleh pasangan Amerika Utara, kembali ke Rusia.

Karena situasi ini, pihak berwenang telah memutuskan untuk melarang adopsi anak oleh orang asing mulai sekarang.

Kembalinya anak angkat, untuk alasan apapun, menunjukkan tidak adanya tanggung jawab sama sekali. Mereka adalah pasangan yang belum dewasa, tidak toleran, dan tidak stabil yang, seperti anak-anak, ketika mereka bosan dengan sesuatu, mereka meninggalkan segalanya dan sesuatu yang lain.

Kedewasaan ditunjukkan ketika Anda mampu mengambil tanggung jawab untuk keputusan selamanya.

Jika seorang anak melakukan kekerasan, itu karena ia telah belajar menjadi demikian, bukan karena ia dilahirkan dengan kekerasan.

Kurangnya kemampuan memberi cinta juga merupakan kekerasan, karena menjadikan anak sebagai objek rekreasi, mainan yang jika mengganggu akan dibuang oleh orang lain.

Sulit untuk memperkirakan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh sikap orang dewasa yang tidak peduli ini terhadap seorang anak. Anak-anak yang berasal dari lembaga yang telah menderita serangan dan penolakan sejak lahir dan yang kehilangan kesempatan untuk percaya bahwa ada juga kebaikan dan cinta.

Mungkin itu adalah perilaku yang mendefinisikan era saat ini, berpusat pada hedonisme dan keinginan obsesif untuk bersenang-senang dengan segala cara, sambil mengabaikan tanggung jawab atas keputusan sendiri.

Dalam kehidupan cararn semuanya relatif, kesalahan paling serius direlatifkan dengan alasan bahwa tidak ada yang sempurna. Memang benar, manusia tidak sempurna, tetapi sayangnya mereka juga bisa menjadi tidak dewasa dan egois dan tidak memiliki hak untuk menyakiti anak dan tetap tidak dihukum.