Anak-anak agresif

Selalu ada anak-anak agresif yang mengekspresikan keganasan mereka secara verbal, gestural atau fisik. Anak-anak yang bereaksi dengan mengamuk, menghina, menampar, berteriak berlebihan, atau menggigit ketika frustrasi oleh suatu situasi. Dihadapkan dengan pemberontakan seperti itu, adalah hal biasa untuk menyaksikan adegan di mana orang tua dan pendidik bertindak disorientasi karena mereka merasa tersesat, tanpa mengetahui bagaimana mengatasi perilaku ini.

Tanggapan marah pada saat-saat tertentu dianggap normal karena anak-anak tidak memiliki pengetahuan atau alat untuk memprotes situasi negatif. Konsekuensi dari perilaku inilah yang akan menentukan kepunahan atau daya tahannya. Tentu saja, konsekuensinya harus (dengan benar) dikelola oleh orang dewasa yang bertugas sehingga anak merasa bahwa perilaku ini tidak pantas dan akhirnya disesali.

Seringkali beberapa contoh agresivitas dimotivasi oleh kebutuhan akan perhatian dari pihak anak. Karena itu, kita harus bersiap untuk memperbaiki fakta ini dan mengajari anak bahwa strategi ini tidak akan membantunya mendapatkan apa yang diinginkannya.

Jadi, yang menandai anak kami dicap agresif adalah stabilitas waktu dan konteks perilaku tersebut.

Pengaruh lingkungan pada penampilan dan pemeliharaan tindakan agresif adalah penting, sehingga, jika agresivitas dialami di lingkungan, anak akan memiliki kemungkinan besar untuk mengulangi pola perilaku itu sepanjang proses evolusinya.

Selama masa kanak-kanak awal, anak-anak menyerap semua informasi yang ada di sekitarnya, meniru, meniru, dan memperhatikan semua yang dilakukan caral mereka, yang harus menjadi contoh dengan melatih pekerjaan mereka dengan tanggung jawab dan komitmen. Untuk memudahkan tugas ini, kami menyajikan beberapa teknik yang telah terbukti keefektifannya selama penerapannya dilakukan secara ketat dan di bawah prinsip kontingensi, karena anak-anak memahami konsekuensi jangka pendek, mereka belum menyadari konsekuensi jangka panjangnya.

Melakukan catatan

Kita membutuhkan pandangan objektif tentang fakta. Untuk itu, anggota keluarga dan profesional di lingkungan pendidikan harus berkolaborasi dalam mengamati dan mencatat perilaku bermasalah. Disarankan untuk menggambarkan perilaku yang dibingkai dalam situasi: apa yang terjadi, bagaimana, durasi dan orang-orang yang hadir. Semakin banyak informasi yang kita miliki, semakin baik kita dapat merencanakan intervensi.

Terapkan konsekuensi

Semakin cepat anak-anak belajar bahwa tindakan mereka memiliki konsekuensi, semakin baik mereka akan mengasimilasi pembelajaran. Tergantung pada apakah mereka menyukai atau tidak menyukai konsekuensi ini, mereka akan mempertahankan atau menghilangkan perilaku yang memicu mereka.

Bantuan

Idenya adalah untuk membuat anak merasakan sesuatu yang menyenangkan sebagai konsekuensi dari perilakunya. Dengan cara ini, kita akan mencapai bahwa frekuensi perilaku tersebut meningkat.

Kepunahan

Ini terjadi dengan menyebabkan tidak adanya konsekuensi sama sekali pada perilaku yang melaluinya tidak akan ada kemungkinan untuk memperoleh apa pun. Hal ini bertujuan untuk mengurangi perilaku.

Hukuman

Memaksakan konsekuensi negatif atau menarik konsekuensi positif menurunkan tingkat respons di masa depan. Itu harus segera, jarang dan konsisten. 

Waktu habis

Ketika, secara sistematis, setelah perilaku agresif, kami mengisolasi anak dari interaksi apa pun dan aktivitas yang dilakukan untuk waktu yang telah ditentukan, kami akan menerapkan teknik time-out.

Jangan takut untuk memasukkan teknik-teknik ini dalam penanganan konflik sehari-hari Anda dengan anak-anak, Anda akan melihat hasilnya dengan cepat dan Anda akan mempertahankan keadaan tenang yang tidak pernah dibayangkan.