Beberapa pertanyaan tentang sitologi

Apa yang membuat sel hanya terikat dengan sesama sel?

Tidak semua sel hanya terikat pada sel yang serupa. Makrofag, misalnya, sel-sel sistem pertahanan tubuh, memiliki kemampuan untuk mengikat sel-sel tubuh itu sendiri dan juga pada protozoa, bakteri dan jamur.

Pertanyaannya mungkin bisa merujuk pada jaringan yang dibentuk oleh sekumpulan sel yang sama. Dalam hal ini, pada dasarnya ada dua faktor yang membuat sel-sel ini berasosiasi: komposisi protein dari membrannya dan beberapa molekul permukaan, yang spesifik untuk jenis interaksi sel-ke-sel ini.

Faktor lain dan komposisi matriks ekstraseluler. Ini adalah zat yang disekresikan oleh sel-sel jaringan yang mengontrol semua interaksi dan spesifisitas sel-sel yang membentuk jaringan itu sendiri.

Mengapa sel darah merah mamalia tidak memiliki nukleus dan bagaimana mereka bisa hidup selama 120 hari?

Selama proses evolusi, mamalia menaikkan suhu tubuh mereka dan mengembangkan kemampuan untuk menjaganya agar relatif konstan (homotermi). Peningkatan suhu tubuh ini disertai dengan peningkatan laju metabolisme dan kebutuhan transportasi oksigen yang lebih besar.

Karena inti sel adalah struktur yang aktif secara metabolik, ia mengkonsumsi sejumlah besar oksigen. Dengan hilangnya nukleus, sel darah merah mamalia berhenti menggunakan oksigen, menjadi lebih efisien dalam mengangkut gas itu.

Sel darah merah mamalia, karena tidak memiliki nukleus, bukanlah sel yang sepenuhnya: oleh karena itu hal yang benar untuk dilakukan adalah mengatakan bahwa sel darah merah “bertahan” daripada “hidup”.

Bagaimana pembekuan embrio dilakukan?

Untuk fertilisasi in vitro, pasien menghasilkan lima hingga 20 telur, di bawah stimulasi hormonal, yang akan dibuahi di laboratorium. Maksimal empat embrio diposisikan ulang di dalam rahim, yang memungkinkan tingkat kehamilan dari 30% – kelebihannya dibekukan -.

Jumlah embrio yang lebih besar tidak secara signifikan meningkatkan kejadian kehamilan, melainkan kemungkinan kehamilan ganda. Setelah 48 jam ovum dibuahi oleh sperma, ketika memiliki empat sel, embrio siap untuk dipindahkan ke rahim, atau dibekukan.

Dimungkinkan untuk menyimpannya dalam kultur selama maksimal 2 tahun atau tiga hari, tetapi yang terbaik adalah mentransfer atau membekukannya pada hari kedua kultur untuk menghindari penderitaan di bawah kondisi laboratorium.

Embrio ditempatkan dalam media kultur untuk menghindari pembentukan kristal es, yang mampu menghancurkan struktur yang terkandung dalam sitoplasma, selama pembekuan. Penyerapan media kultur oleh sel secara eksklusif tergantung pada kualitas embrio; mereka yang tidak dihancurkan oleh pembekuan.

Ada program komputerisasi yang secara bertahap menurunkan suhu embrio, menurut tabel dari 37ºC positif menjadi 196ºC negatif.

Selanjutnya, wadah dengan embrio sangat besar dalam nitrogen cair, di mana ia tetap, untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Pembekuan tidak menyebabkan kerusakan pada embrio, sehingga hasil yang memuaskan telah diperoleh dengan embrio yang dibekukan selama lebih dari 10 tahun.

Usia wanita juga merupakan faktor penting dalam reproduksi manusia. Di atas usia 39 tahun, kapasitas untuk hamil berkurang secara nyata dan bertahap, serta sel telur kehilangan kemampuannya untuk dibuahi atau menghasilkan embrio berkualitas, yang meningkatkan kemungkinan masalah genetik.

Scroll to Top