Nutriscore, label nutrisi

nutriscore adalah sistem pelabelan frontal yang diperluas di beberapa negara Eropa, seperti Prancis atau Inggris dan yang juga akan diterapkan di Spanyol pada tahun 2021. Sistem ini telah diumumkan sebagai “lampu lalu lintas nutrisi”. Dengan sistem ini, produk yang ditujukan untuk konsumsi manusia dikatalogkan ke dalam 5 kategori berbeda yang dibedakan berdasarkan huruf dan warna. Dari A hijau tua di mana makanan yang akan dinilai paling baik akan diklasifikasikan ke E merah di mana produk terburuk untuk diet akan berada.

Nutriscore membawa beberapa kontroversi. Ini telah menunjukkan bahwa itu tidak berfungsi secara memadai untuk memisahkan produk ke dalam kategori yang berbeda dan kurang lebih disarankan untuk kesehatan. Sejak produk seperti soda manis “nol” berada dalam kategori B (sebut saja cukup baik) dan minyak zaitun pada awalnya termasuk dalam kategori D, ahli gizi tahu ada yang tidak beres.

Sistem ini ditemukan di University of Oxford pada tahun 2015. Ide untuk membuat sistem pelabelan yang mudah dipahami konsumen dan membimbing mereka tentang nilai gizi produk tampak hebat. Sebenarnya masih ada sistem pelabelan atau klasifikasi pangan lainnya. WHO memiliki sistemnya sendiri dengan 17 kategori (mungkin terlalu banyak untuk pikiran konsumen yang tidak berpengalaman atau tidak tertarik). Setiap sistem didasarkan pada prinsipnya sendiri dan menciptakan algoritme matematika yang memberikan serangkaian poin ke produk. Dalam kasus nutriscore, skor diberikan oleh nutrisi yang menyusunnya. Tujuan dari sistem ini adalah untuk memotivasi konsumsi beberapa produk di atas yang lain untuk mencegah obesitas, diabetes dan penyakit lain yang terkait dengan masalah gizi di dunia pertama.

nutriscore akan berlaku untuk produk kemasan olahan. Makanan kaya serat, protein atau persentase tinggi buah dan sayuran memiliki skor yang lebih baik (memberi poin negatif). Sedangkan mereka yang kaya akan lemak jenuh, gula atau garam memperoleh skor yang lebih buruk (memberi lebih banyak poin). Skor berkisar dari minus 15 hingga plus 40. Produk terbaik adalah produk yang mendapatkan skor tinggi. Nutriscore tidak berlaku untuk sejumlah besar produk kesehatan yang sangat direkomendasikan. Produk segar, baik daging, ikan atau semua jenis sayuran, tidak memiliki skor dalam sistem. Tetapi juga produk-produk seperti minyak (yang banyak dibicarakan) atau madu. Infus atau kopi juga tidak akan diberi label nutriscore. Makanan siap saji yang dijual dalam porsi kecil, seperti piring individu, mungkin juga tidak diberi label. Akhirnya, alkohol tidak membawa label nutriscore.

Memang, studi tentang sistem pelabelan jenis ini tampaknya menunjukkan bahwa konsumen tidak banyak mengubah kebiasaan konsumsi mereka tergantung pada pelabelan. Namun, pelabelan yang buruk dapat memberikan rasa aman yang salah ketika mengonsumsi produk yang sama sekali tidak sehat.

Kehebohan besar telah terjadi seputar penerapan sistem ini di Eropa. Ada banyak suara kritis dengan sistem yang hanya didasarkan pada jumlah nutrisi dalam produk. Baca lebih lanjut tentang kontroversi ini dalam artikelnya sendiri di sini .

Scroll to Top