Hormon Antidiuretik: Apa itu? Kekurangan, Kelebihan, Tes, Persiapan dan Potensi Risiko

Ini adalah bahan kimia yang diproduksi di otak yang menyebabkan ginjal melepaskan lebih sedikit air, mengurangi jumlah urin yang diproduksi.

Kadar hormon antidiuretik (ADH) yang tinggi membuat tubuh memproduksi lebih sedikit urin. Tingkat yang rendah menghasilkan peningkatan produksi urin.

defisiensi ADH

Terlalu sedikit ADH dalam darah Anda dapat disebabkan oleh pesta minuman keras atau osmolalitas serum darah yang rendah, yang merupakan konsentrasi partikel dalam darah Anda.

Gangguan metabolisme air langka yang disebut diabetes insipidus sentral terkadang menjadi penyebab defisiensi ADH. Penyakit ini ditandai dengan penurunan produksi hormon oleh hipotalamus atau pelepasan hormon antidiuretik dari kelenjar pituitari.

Gejala umum meliputi: poliura (kencing berlebihan) dan polidipsia (haus yang berlebihan atau berlebihan).

Orang dengan diabetes insipidus sentral biasanya lelah karena keinginan mereka yang sering untuk buang air kecil mengganggu tidur mereka. Urin Anda jernih, tidak berbau, dan memiliki konsentrasi partikel yang sangat rendah.

Diabetes insipidus sentral dapat menyebabkan dehidrasi parah jika tidak diobati. Gangguan ini tidak berhubungan dengan diabetes yang lebih umum, yang mempengaruhi tingkat hormon insulin dalam darah.

kelebihan ADH

Ketika ada peningkatan kadar hormon antidiuretik dalam darah, penyebabnya mungkin sindrom ADH yang tidak tepat (SIADH). Jika kondisinya akut, mungkin muncul: mual/muntah dan sakit kepala. Dalam kasus yang sangat parah, kejang dan bahkan koma dapat terjadi.

Peningkatan ADH dikaitkan dengan:

Leukemia.

Limfoma

Kanker paru-paru.

Kanker pankreas.

Kanker kandung kemih.

Kanker otak

Kanker sistemik yang menghasilkan ADH.

Sindrom Guillain Barre.

Sklerosis ganda.

Epilepsi.

Porfiria intermiten akut, yang merupakan kelainan genetik yang mempengaruhi produksi heme, komponen penting dari darah.

Cystic fibrosis.

Empisema.

Tuberkulosis.

HIV

AIDS.

Pembedahan, dehidrasi, atau trauma otak juga dapat menyebabkan kelebihan hormon.

Diabetes insipidus nefrogenik adalah kelainan lain yang sangat langka yang dapat memengaruhi kadar ADH. Jika Anda memiliki kondisi ini, ada cukup ADH dalam darah Anda, tetapi ginjal Anda tidak dapat merespon, menghasilkan urin yang sangat encer. Tanda dan gejalanya mirip dengan diabetes insipidus sentral.

Gejalanya juga termasuk poliura dan polidipsia. Tes untuk gangguan ini kemungkinan akan mengungkapkan tingkat ADH normal atau tinggi, yang akan membantu membedakannya dari diabetes insipidus sentral.

Diabetes insipidus nefrogenik tidak berhubungan dengan diabetes mellitus yang lebih umum, yang mempengaruhi tingkat insulin dalam darah.

Apa itu tes hormon antidiuretik (ADH)?

Tes hormon antidiuretik mengukur jumlah hormon ini dalam darah. Tes ini sering dikombinasikan dengan tes lain untuk mengetahui apa yang menyebabkan terlalu banyak atau terlalu sedikitnya hormon ini dalam darah.

Tujuan tes tingkat ADH

Kisaran normal untuk ADH adalah 1-5 pikogram per mililiter (pg/mL). Tingkat ADH yang terlalu rendah atau terlalu tinggi dapat disebabkan oleh sejumlah masalah yang berbeda .

Bagaimana sampel darah diambil

Penyedia layanan kesehatan akan mengambil darah dari pembuluh darah Anda, biasanya di siku bagian bawah. Selama proses ini, hal berikut terjadi:

Situs tersebut terlebih dahulu dibersihkan dengan antiseptik untuk membunuh kuman.

Pita elastis melilit lengan Anda di atas area potensial vena tempat darah akan diambil. Hal ini menyebabkan vena membengkak dengan darah.

Penyedia layanan kesehatan Anda dengan lembut memasukkan jarum suntik ke dalam pembuluh darah Anda. Darah diarahkan ke tabung jarum suntik sampai tabung penuh. Jarum kemudian dilepas.

Pita elastis kemudian dilepaskan, dan tempat suntikan ditutup dengan kain kasa steril untuk menghentikan darah.

Bagaimana Mempersiapkan Tes Darah Anda

Banyak obat dan zat lain dapat mempengaruhi kadar ADH dalam darah Anda. Sebelum tes, dokter Anda mungkin meminta Anda untuk menghindari:

Alkohol.

Clonidine, yang merupakan obat tekanan darah.

Diuretik

Haloperidol, yaitu obat yang digunakan untuk mengobati gangguan psikotik dan perilaku.

Insulin.

Litium.

Morfin.

Nikotin.

Steroid

Potensi risiko menjalani tes ADH

Risiko yang tidak umum dari tes darah adalah:

Pendarahan berlebihan

Pingsan.

Bingung.

hematom.

Infeksi di tempat tusukan.

Pahami hasil tes

Tingkat ADH yang sangat tinggi dapat berarti bahwa Anda memiliki:

Cedera atau trauma otak.

Sebuah tumor otak.

Infeksi otak.

Infeksi atau tumor sistem saraf pusat.

Infeksi paru – paru

Kanker paru-paru karsinoma sel kecil.

Ketidakseimbangan cairan setelah operasi.

Sindrom ADH yang tidak sesuai (SIADH).

Diabetes insipidus nefrogenik, yang sangat jarang.

Porfiria akut, yang sangat jarang.

Tingkat ADH yang rendah secara abnormal dapat berarti:

Kerusakan hipofisis

Polidipsia primer.

Diabetes insipidus sentral, yang jarang terjadi.

Tindak lanjut setelah tes

Tes ADH saja umumnya tidak cukup untuk membuat diagnosis. Dokter Anda mungkin perlu melakukan kombinasi tes. Beberapa tes yang dapat dilakukan dengan tes ADH antara lain sebagai berikut:

Tes osmolalitas adalah tes darah atau urin yang mengukur konsentrasi partikel terlarut dalam serum darah dan urin.

Tes elektrolit adalah tes darah yang digunakan untuk mengukur jumlah elektrolit, biasanya natrium atau kalium, dalam tubuh Anda.

Tes kekurangan air melihat seberapa sering Anda buang air kecil jika Anda berhenti minum air selama beberapa jam.

Scroll to Top