Karakteristik Psikologi

Psikologi adalah ilmu yang berbeda dengan karakteristiknya sendiri.

Psikologi secara umum mempelajari mekanisme psikis manusia, perilakunya, penyebab perilakunya, kebiasaannya, motivasi bawah sadarnya; fungsi psikisnya seperti persepsi, memori, kecerdasan, identitas, kepribadian, seksualitas dan pembelajaran, pentingnya emosi dan pengaruh sosial.

Manusia adalah makhluk yang paling kompleks dan sulit dipahami yang ada di planet bumi, dan pikirannya adalah entitas abstrak yang melampaui otak dan bergabung dengan variabel yang tak terhitung banyaknya, sulit diukur di laboratorium untuk menjelaskan perilakunya, satu-satunya unsur yang dapat diamati dan diukur.

Ada sekolah psikologi yang berbeda dengan pandangan dunia yang berbeda yang mencoba mendefinisikan manusia dari perspektif mereka sendiri.

Setiap aliran berusaha memahami manusia dari sudut pandang yang berbeda, yang merupakan dasar untuk menerapkan strategi pengobatan.

Sebelum Psikoanalisis, penyakit mental dan masalah perilaku dianggap patologi organik; tetapi teori psikoanalitik menyebabkan revolusi dalam kedokteran psikiatri ketika berfokus pada represi seksual sebagai faktor etiologi yang menentukan.

Pendidikan Victoria saat itu mempromosikan penindasan kebutuhan naluriah sebagai bentuk perilaku yang paling tepat untuk diterima.

Freud menyadari bahwa histeria, penyakit khas wanita pada tahun-tahun itu, disebabkan oleh represi seksual di masa kanak-kanak, melalui studi dan pemantauan kasus-kasus terkenal yang melampaui berkat tulisan-tulisannya.

Pentingnya faktor emosional dan lingkungan yang diperoleh dalam etiologi patologi mental benar-benar mengubah perspektif untuk evaluasi, diagnosis, dan pengobatannya.

Strukturalisme menyebabkan munculnya arus pemikiran lingkungan yang mengarah pada perkembangan Psikologi Sosial yang berfokus pada studi tentang proses kelompok dan fenomena dinamika kelompok.

Konsep-konsep struktur dan sistem memberikan penjelasan tentang hubungan-hubungan manusia, yang dipahami secara keseluruhan dalam lingkungannya, yang sebagai hasil dari permainan kekuatan-kekuatan yang mengintegrasikannya, memperoleh dinamikanya sendiri.

Fenomenologi adalah aliran pemikiran yang menyumbangkan konsep fenomena, sebagai unit studi yang mengisolasi komponen historis dari peristiwa dan hanya berfokus pada di sini dan sekarang dari peristiwa tersebut.

Eksistensialisme menganggap bahwa manusia adalah makhluk yang pertama ada dan kemudian dibuat melalui keberadaannya, diproyeksikan ke dunia dan kemudian didefinisikan.

Manusia tidak lebih dari apa yang dia buat dari dirinya sendiri, apa yang dia proyeksikan dan itu membuatnya bertanggung jawab atas apa adanya dan bertanggung jawab penuh atas keberadaannya karena dia bebas.

Tanggung jawab ini lebih besar daripada yang dapat kita pikirkan karena melibatkan orang lain, manusia memilih kemanusiaan dengan memilih dirinya sendiri, karena dengan otoritas apa saya dapat mencegah orang lain melakukan hal yang sama.

Masalah eksistensial ini menyebabkan penderitaan yang dirasakan oleh semua orang yang memiliki tanggung jawab dan ketidakberdayaan karena tidak dapat mengandalkan apa pun selain diri mereka sendiri dan dikutuk untuk menciptakan diri mereka sendiri setiap saat.

Eksistensialisme Atheis mengatakan bahwa kita hanya bisa mempercayai naluri kita sendiri, karena meskipun Tuhan ada, kita juga memilih Tuhan sebagai penasihat.

Manusia sendirian dan tidak memiliki alasan, takdir manusia adalah dirinya sendiri, dan jika dia tidak memilih apa pun, dia masih memilih, dia memilih untuk tidak memilih.

Bagi eksistensialisme, manusia berada dalam itikad buruk ketika dia tidak mengambil komitmen untuk memilih bagi dirinya sendiri dan melakukan apa yang orang lain lakukan.

Jika saya memilih kebebasan saya, saya juga memilih kebebasan untuk semua sebagai tujuan akhir.

Nilai adalah makna yang dipilih seseorang untuk diberikan pada hidupnya dan seseorang dapat memilih apa pun di bidang komitmen bebas.

Bagi eksistensialisme, manusia perlu menemukan dirinya sendiri dan menyadari bahwa tidak ada yang dapat menyelamatkannya dari dirinya sendiri.

Terapi eksistensial berfokus pada pencarian makna hidup dan elaborasi proyek otentik.