Pengetahuan yang tidak diketahui

Keterlibatan subyektif, seperti yang saya sebutkan di posting terakhir, adalah langkah logis di satu sisi yang memungkinkan dimensi teka-teki, subjek ketidaksadaran, diaktifkan. Biarkan subjek menyiratkan dalam perkataannya, yaitu, menyiratkan dirinya dalam dimensi yang tidak diketahui: di sana kita memiliki pembagian subjek, matematika dari subjek yang dilarang.

Intervensi yang sudah sangat terkenal di dunia psikoanalisis, atas permintaan Dora, Freud memberi tahu dia tempat apa yang dia tempati dalam apa yang dia keluhkan. Tentu saja, untuk dapat mengatakan ini kepada pasien dan memiliki efek implikasi yang diharapkan, itu harus diucapkan diarahkan ke subjek dalam pembukaan, sehingga untuk berbicara… Jika pasien belum diizinkan untuk menguraikan penegasan dari kebenarannya, kami mengambil risiko bahwa ini diambil oleh ego pasien hampir sebagai tuduhan.

Itulah sebabnya mengapa nilai yang diberikan pada posisi analis sebagai penjamin kebenaran itu, untuk kemudian dapat mengintervensi dengan melibatkan subjek dalam apa yang tidak dia ketahui… tempat apa yang dia tempati dalam apa yang dia datangi. mengeluh tentang…

Kemudian, nilai intervensi ini adalah untuk membuka dimensi tentang apa yang tidak diketahui oleh subjek itu sendiri, yang tidak diketahui dalam pengertian ini, penuh teka-teki.

Ketika operasi ini gagal, kita harus memperhitungkan dua kemungkinan variabel kegagalannya:
1) Pada saat apa intervensi ini dilakukan?
2) Di mana dalam “materi” yang kita miliki?

Ini adalah pertanyaan membuat «perhitungan» untuk intervensi terkait dengan masuk ke dalam analisis, karena dimensi itu harus dibuka di mana Dora, misalnya, tidak menyadari partisipasinya.

Ini tentang membuka kemungkinan bahwa – setelah terlibat – mengakses kebenaran baru, kebenaran yang tidak diketahui. Di sinilah kita dapat berbicara dengan benar tentang alam bawah sadar.

Jika operasi implikasi ini “dilakukan dengan baik” (dalam arti bahwa efeknya adalah yang “diharapkan”), asumsi mengetahui ini disimpan dengan Yang Lain. Intinya kebenaran itu tidak diketahui oleh pasien atau analis, tetapi yang terjadi adalah dimensi bahwa kebenaran ini akan datang. Pengetahuan ini disimpan di alam bawah sadar, bukan di analis.

Jika analis mengidentifikasi tempat mengetahui itu, itu bukan psikoanalisis… itu adalah tempat bencana di mana analis tidak boleh jatuh, jika dia tidak ingin membuat praktiknya menjalankan kekuasaan… ini disampaikan dengan sangat baik oleh Lacan dalam tulisannya « Arah pengobatan dan prinsip-prinsip kekuatannya “, sedini tahun 1958.

Lacan mengatakan bahwa subjek adalah pertanyaan, teka-teki, S1, penanda yang dengan sendirinya tidak berarti apa-apa, itulah sebabnya struktur minimum adalah mengarahkannya ke S2 ​​(pengetahuan) untuk mengakses kebenarannya (bahwa itu tidak pernah utuh). Dalam analisis, untuk pertanyaan itu, akan ada jawaban yang akan datang…

Meskipun penyebab pembagian subjektif dapat dibahas dalam varian yang berbeda, itu dibuat dari intervensi yang signifikan.

Kami akan melanjutkan waktu berikutnya dengan lebih banyak pertanyaan terkait dengan logika penyembuhan.

SUMBER: Seminari Sentral CITA, «Arah pengobatan dan prinsip pdoernya», tahun 2003, La Plata, Argentina.