SARS-CoV-2 tidak mempengaruhi pria dan wanita secara setara dan tidak sedang dipelajari

Bahwa coronavirus SARS-CoV-2 tidak mempengaruhi semua orang sama adalah sesuatu yang telah kita bicarakan sebelumnya dan itu tidak mengejutkan karena itu juga terjadi pada penyakit lain. Hingga saat ini, sebagian besar penelitian berfokus pada perbedaan berdasarkan usia pada saat tertular infeksi dan tingkat keparahan virus yang menyerang sistem atau seberapa baik sistem kekebalan berhasil merespons.

Kelompok yang berusia di atas 65 tahun dianggap sebagai populasi yang paling berisiko, karena pada umumnya merupakan rentang populasi yang paling mungkin untuk menjadi sakit dan tidak dapat mengatasi infeksi. Misalnya, anak-anak mengekspresikan jumlah ACE-2 yang lebih sedikit, protein masuk virus ke dalam tubuh, sehingga ditetapkan bahwa anak-anak lebih sedikit terinfeksi . Di sisi lain, data pertama menunjukkan bahwa laki-laki adalah yang utama terinfeksi oleh penyakit ini dan ini dikaitkan dengan peran yang berbeda yang dipenuhi oleh laki-laki dan perempuan dalam masyarakat yang berbeda di seluruh dunia. Setelah lebih dari setahun pandemi datanya jelas, pria meninggal 1,7 kali lebih banyak daripada wanita saat terinfeksi SARS-CoV-2.

Jelas bahwa mereka yang memiliki penyakit pernapasan akan memiliki peluang lebih besar untuk penyakitnya menjadi parah jika mereka terinfeksi atau menderita diabetes . Untuk ini harus ditambahkan data seperti bahwa vaksin bekerja sama pada etnis manusia yang berbeda. Fakta ini penting ketika bekerja pada pengembangan vaksin melawan COVID-19, karena telah terbukti bahwa kadang-kadang variasi kecil dalam genom populasi dapat mempengaruhi efektivitas obat dan pada kesempatan lain telah terbukti bahwa kelompok etnis yang berbeda memiliki kemungkinan yang berbeda untuk tertular penyakit dari semua jenis. Namun, apa yang telah dilakukan untuk populasi yang berbeda belum diterapkan dalam studi tentang respon yang dihasilkan oleh vaksin.

Sistem kekebalan tubuh wanita melindungi mereka lebih baik dari infeksi, kasus di mana pandemi virus corona tidak terselamatkan. Ini karena sitokin yang mengaktifkan limfosit T ditemukan dalam konsentrasi yang lebih tinggi pada wanita. Fakta yang lebih melindungi mereka dari infeksi juga akan menyebabkan lebih banyak dari mereka memiliki penyakit otonom.

Di sisi lain, ACE-2 sendiri dimodulasi oleh hormon seks. Estrogen, yang dimiliki wanita dalam jumlah lebih banyak, merupakan penekan sintesis transporter, sedangkan androgen yang merangsang sintesisnya. Pada tingkat ini, terlihat bahwa terapi hormonal yang mengubah rasio antara androgen dan estrogen sebagai pengobatan terhadap kanker tertentu dapat membantu melindungi individu dari penyakit.

Didorong oleh ide ini, kasus wanita hamil dan menyusui, di mana hormon melakukan korsel sendiri telah dikeluarkan dari sebagian besar percobaan. Ini sebagian untuk melindungi orang-orang ini dan anak-anak mereka dari kemungkinan efek vaksin yang tidak diketahui. Kejutan masa lalu yang tidak menyenangkan telah membuat komunitas ilmiah sangat enggan memberikan obat-obatan tanpa mengambil semua tindakan pencegahan untuk kelompok rentan ini yang mewakili sesuatu yang sangat penting bagi umat manusia.

Jenis kelamin biologis orang penting untuk berbagai macam penyakit dan kesetaraan sosial dan politik, yang penting, menurunkan jenis studi ini karena sifatnya yang membedakan.

Scroll to Top