Apa itu diferensiasi sel?

Diferensiasi sel adalah proses di mana sel berubah menjadi jenis sel lain yang lebih khusus. Perubahan ini, yang akan sering melibatkan variasi morfologi, komposisi membran atau di lokasi, terjadi karena pemrograman ulang nya ekspresi gen . Sel germinal, juga disebut sel induk, adalah sel yang paling tidak berdiferensiasi yang ada dan mereka akan bertugas memberikan semua garis sel makhluk hidup melalui pembelahan dan diferensiasinya, dari embrio hingga dewasa. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang sel punca di artikel kami di sini (segera hadir).

Sel punca pada hewan tidak berdiferensiasi dari sel yang mengelilinginya, kecuali pada jaringan yang sangat terspesialisasi.

Baik tumbuhan maupun hewan memiliki tipe sel ini, sel germinal . The zigot sel pertama dari individu adalah totipoten , ia mampu menimbulkan semua jenis sel individu. Zigot dibentuk oleh penyatuan sperma dan ovum pada hewan. Sedangkan pada tumbuhan, zigot totipotensi adalah penyatuan gametofit dalam butir serbuk sari dan oosfer betina yang menunggu di dalam bakal biji bunga.

Namun, individu dewasa tetap memiliki sel punca, yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan dan perbaikan kerusakan, seperti luka atau kematian sel karena penuaan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang kematian sel di artikel kami tentang proses perkembangan umum lainnya di sini (segera hadir). Pada hewan, sel punca tersebar di semua jaringan , sedangkan pada tumbuhan, sel germinal hanya ditemukan di meristem , ujung akar dan batang, tempat tanaman tumbuh, baca lebih lanjut tentang meristem di artikel yang kami persembahkan di sini (segera).

Proses diferensiasi sel merupakan suatu proses yang tentunya sangat penting bagi perkembangan seorang individu. Demikian juga, dalam istilah evolusi, diferensiasi sel tetap merupakan proses yang stabil , dengan sedikit perubahan dalam rencana utamanya. Itulah sebabnya studi tentang diferensiasi sel merupakan subjek yang sangat bernilai ilmiah, karena dapat membawa kita ke topik yang beragam seperti regenerasi organ atau kloning.

Dalam aspek studi proses pada tumbuhan ini menyajikan fasilitas yang lebih besar daripada pada hewan. Tanaman memungkinkan plastisitas dan reorganisasi yang lebih besar dari rencana pertumbuhan mereka daripada hewan . Selanjutnya, sel punca tumbuhan ditemukan secara eksklusif di area yang sangat spesifik , sedangkan pada hewan sel punca tersebar di seluruh jaringan (dan tidak memiliki bentuk khusus yang membedakannya dari sel lain). Untuk alasan ini dan alasan etis selain, studi sel induk pada tanaman lebih mudah untuk mecaralkan fungsi molekuler dari proses tersebut.

Sinyal yang memicu diferensiasi pada semua makhluk hidup sudah cukup dikenal. Biasanya satu set sinyal hormonal bertanggung jawab untuk menandai awal diferensiasi , baca lebih lanjut sinyal yang mengarah pada diferensiasi sel pada tumbuhan di sini (segera) dan pada hewan di sini (segera). Sel punca tetap dalam keadaan tidak berdiferensiasi sampai mereka menerima sinyal eksternal yang mengarahkan mereka untuk mengubah pola ekspresi gen mereka untuk menghasilkan sel dengan fungsi tertentu. Namun, proses molekuler yang mengarahkan sel punca untuk memulai pemrograman ulang ekspresi gennya kurang ditandai ; tidak diketahui siapa yang bertanggung jawab untuk memberi sinyal, di dalam sel, perubahan keadaan sel punca.

Scroll to Top