Scolopendra terbesar di dunia: Scolopendra gigantea

Scolopendras adalah kelompok serangga yang tersebar di seluruh dunia. Melalui studi berbagai spesies dalam kelompok ini, telah diamati bahwa ada hubungan langsung antara panas lingkungan di mana setiap spesies hidup dan ukurannya Scolopendra gigantea adalah yang terbesar di dunia dan hidup di daerah tropis yang panas.

Filogeni dan sejarah evolusi Scolopendra gigantea adalah salah satu dari 100 spesies yang terdiri dari genus Scolopendra , dari Famili Scolopendridae S. gigantea bersama dengan S. mortisans , jenis spesies dari genus, hanya dua spesies yang tersisa dalam genus sejak Lineo membuat katalog mereka.Agar tidak mengulangi filogeni scolopendras lagi, Anda dapat membaca lebih lanjut tentang filogeni jenis kelamin dalam artikel yang kami persembahkan untuk para escolopendra secara umum disini . Anda juga dapat membaca tentang S. cingulata scolopendra Mediterania dan terbesar di Eropa dalam artikel yang kami dedikasikan untuknya pada zamannya di sini .

Sekilas rahangnya sudah menunjukkan kepada kita apa yang dia lakukan di malam hari.

Deskripsi S. gigantea mendapatkan namanya, sangat tepat, untuk ukurannya. Ini adalah scolopendra terbesar di dunia , individu lebih dari 30 cm telah dicatat , meskipun ukuran rata-rata mereka “hanya” 25 cm. Penampilan umum dan morfologi mereka mirip dengan scolopendras : 21 hingga 23 segmen masing-masing dengan sepasang kaki. The Pasangan pertama dari kaki dimodifikasi untuk membantu rahang dan melumpuhkan mangsa mereka. Pasangan terakhir, disebut kaliper , digunakan untuk menyuntikkan racun sambil memegang tubuh dengan kaki depan. Warna kerangka luarnya adalah dari merah gelap menjadi hitam , dengan kaki lebih jelas dan bahkan kuning pada individu muda.

  1. gigantea , seperti semua scolopendras, adalah pemburu malam hari . Selain itu, betina mempertahankan bibit sampai menetas. The laki-laki yang teritorial , tetapi kebal terhadap racun dari jenisnya. Kadang-kadang ditemukan hidup di gua-gua, di mana ia memangsa dari kelelawar hingga tarantula S. gigantea adalah pemburu yang rakus, mangsa umumnya adalah serangga lain atau vertebrata kecil yang tidak curiga. Its racun memperlambat denyut jantung dan menyebabkan peradangan, demam dan nyeri .

    Distribusi dan habitat : seperti yang telah kami sebutkan, S. gigantea adalah scolopendra tropis dari daerah panas. Anda mendiami dataran rendah dan datar, seperti ladang, tempat terbuka di hutan atau di daerah pesisir , di mana Anda mungkin menemukan batang kayu atau batu yang jatuh untuk bersembunyi di bawah siang hari . Spesies ini dapat ditemukan di bagian Atlantik dari benua Amerika Selatan dan di beberapa pulau di Laut Karibia .

Interaksi dengan manusia S. gigantea tidak diklasifikasikan dalam status konservasi yang berbahaya. Scolopendra ini bisa menyuntikkan racunnya ke manusia saat dalam bahaya. Bagaimanapun, racunnya beracun bagi manusia, meskipun kecuali dalam kasus reaksi alergi terhadap racun, itu tidak mematikan S. gigantea , seperti spesies myriapoda lainnya dan terutama scolopendras, adalah hewan peliharaan orang yang melekat pada serangga atau lebih sering, orang yang terpesona oleh hewan beracun. Sebagai hewan peliharaan, interaksinya sangat rendah, karena aktif di malam hari dan akan menggigit pemiliknya tanpa peduli .

Scroll to Top