radio atom

Jari-jari atom adalah jarak antara pusat atom dan batas elektrosfernya. Bertentangan dengan apa yang mungkin dipikirkan orang, jari-jari atom tidak hanya bergantung pada berat atom dan / atau jumlah elektron yang ada di elektrosfer.

Jari-jari atom juga sangat dipengaruhi oleh keelektronegatifan setiap unsur.

Sederhananya, jari-jari atom adalah jarak antara pusat atom dan kulit valensinya, yang merupakan tingkat energi elektron terluar dari atom ini.

Sebagai konsekuensi dari atom tidak menjadi struktur yang kaku, tidak mungkin untuk menghitung jari-jari atom yang tepat. Dengan cara ini, jari-jari atom rata-rata biasanya dihitung.

Karena sulitnya memperoleh jari-jari atom yang terisolasi, jarak antara inti dua atom terikat dari unsur yang sama, dalam keadaan padat, ditentukan (melalui sinar-X). Jari-jari atom akan menjadi setengah dari jarak yang dihitung.

Energi ionisasi atau potensial adalah energi minimum yang diperlukan untuk melepaskan elektron dari atom. Dalam sebuah keluarga ia tumbuh dari bawah ke atas, saat kulit elektronik berkurang, elektron menjadi lebih kuat tertarik ke nukleus.

Pada periode tersebut, ia tumbuh dari kiri ke kanan, mengiringi pertumbuhan nomor atom (Z), yang membuat kulit valensi semakin dekat dengan inti.

Keelektronegatifan (juga disebut non-logam) adalah sifat periodik yang mengukur kecenderungan relatif atom atau molekul untuk menarik elektron, ketika mereka digabungkan dalam ikatan kovalen. Dalam arti yang berlawanan dengan elektronegativitas, istilah elektropositif digunakan.

Nilai elektronegativitas ditentukan ketika atom digabungkan. Karena alasan ini, untuk gas mulia, yang inert dalam kondisi normal, mereka tidak menunjukkan nilai keelektronegatifan.

Dua skala elektronegativitas yang umum digunakan:

  • Skala Pauling (diusulkan pada tahun 1932)
  • Skala Mulliken (diusulkan pada tahun 1934)

Keelektronegatifan suatu atom berkaitan erat dengan jari-jari atomnya:

Elektropositivitas (juga disebut logam) adalah sifat periodik yang mengukur kecenderungan relatif suatu atom untuk kehilangan elektron. Dalam arti yang berlawanan dengan elektropositif, istilah elektronegativitas digunakan.

Nilai elektropositivitas ditentukan ketika atom digabungkan. Untuk alasan ini, untuk gas mulia, yang inert dalam kondisi normal, mereka tidak menunjukkan nilai elektropositivitas.

Scroll to Top