Spesies di Bumi – Lumut

Lumut adalah organisme biologis yang dihasilkan dari asosiasi (simbiosis) antara jamur dan ganggang mikroskopis, yang sangat sensitif terhadap efek racun dari polutan. Karena mereka tidak berakar seperti tanaman, lumut secara efisien menyerap semua nutrisi yang mereka butuhkan langsung dari atmosfer.

Efisiensi ini menjadi masalah bagi beberapa spesies, karena di beberapa tempat, bersama dengan makanan, penyerapan dan konsentrasi bahan kimia beracun di dalamnya dapat menyebabkan kematian. Dengan demikian, spesies yang paling sensitif menghilang dari tempat yang paling tercemar, sehingga pemetaan keanekaragaman hayati lumut untuk menentukan kualitas udara secara umum di suatu wilayah dapat dilakukan.

Kebutuhan untuk menilai polusi udara di Sines telah muncul sejak 1980-an, ketika industrialisasi terbaru di kawasan itu terjadi. Terkait dengan industrialisasi ini, terjadi penurunan kualitas udara akibat emisi dan deposisi polutan atmosfer berikutnya.

Proyek Sines dikembangkan untuk mengumpulkan semua informasi tentang polusi udara di wilayah Sines dan mengisi kesenjangan informasi melalui metodologi alternatif yang memungkinkan penilaian kualitas udara di seluruh wilayah. Di antara metodologi ini, pemantauan biologis menonjol, melalui teknik evaluasi keanekaragaman hayati lumut dan bioakumulasi, sebagai ukuran polusi udara dan penggunaan caral matematika yang bersangkutan, khususnya jaringan geostatistik dan saraf untuk evaluasi dan kuantifikasi udara. polusi.

Biomonitoring adalah mengukur karakteristik lingkungan (dalam hal ini kualitas udara) dengan organisme hidup. Di dalam tubuh, proyek Sinesbioar (bioindikator) yang dipilih untuk mengembangkan karya adalah lumut. Bioindikator ini memiliki kemampuan untuk mengakumulasi berbagai macam kontaminan di dalamnya. Terkadang penumpukan ini sangat tinggi sehingga beracun bagi lumut itu sendiri, menyebabkannya mati. Dengan mempertimbangkan dua karakteristik ini – akumulasi polutan dan kematian akibat polutan berlebih – sistem pemantauan dikembangkan di wilayah Sines, yang penerapannya didasarkan pada dua strategi:

  1. i) Penilaian keanekaragaman hayati. Analisis ini didasarkan pada fakta bahwa banyak spesies lumut (spesies yang paling sensitif) menghilang ketika terkena polusi udara.
  2. ii) Bioakumulasi. Strategi ini didasarkan pada analisis polutan kimia yang menumpuk di dalam lumut. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi polutan yang diendapkan di daerah sinus, terutama di daerah yang keanekaragaman hayatinya telah menunjukkan adanya perubahan.

Jelas, cara makhluk hidup ini bekerja sangat baik dan itulah sebabnya dalam banyak kesempatan studi tentang mereka menjadi alternatif yang sangat baik bagi semua ilmuwan yang mendedikasikan hidup mereka untuk mempelajari makhluk hidup ini.

Scroll to Top