stomata tumbuhan

Stomata tumbuhan adalah jenis sel yang memungkinkan pertukaran gas di daun tumbuhan darat. Stomata adalah struktur yang terdiri dari dua sel yang terdapat di epidermis jaringan hijau tumbuhan, terutama pada permukaan daun, baik di sisi atas maupun di bawah, lebih sering di sisi bawah. Tanaman yang beradaptasi dengan kekeringan dan sinar matahari yang kuat cenderung memiliki stomata yang lebih sedikit secara umum dan ini terletak lebih sering di bagian bawah (bagian di bawah daun) untuk mengurangi kehilangan air melalui keringat. Dengan cara ini stomata terlindung dari matahari dan memungkinkan kontrol yang lebih baik dari keringat (kehilangan air), sehingga stomata dapat bertukar gas tanpa risiko dehidrasi.

Stomata ditemukan dalam ribuan di setiap mm persegi daun

The akar tidak pernah memiliki stomata. Tumbuhan parasit yang tidak memiliki klorofil tidak memiliki stomata dan bagian atas tumbuhan yang tidak memiliki klorofil akan memiliki stomata yang tidak berfungsi, seperti pada kelopak bunga. The tanaman air juga memiliki stomata karena tidak perlu gas exchange dilarutkan dalam air dengan lingkungannya, tanaman mengambang dan memiliki bagian terendam tubuh hanya hadir di daerah-daerah di kontak dengan udara. Ciri- ciri stomata terdiri dari dua sel yang berbentuk ginjal, yang disebut sel oklusif atau penutup, yang dikelilingi oleh sel-sel lain yang disebut pengiring . Pori-pori yang terbentuk ketika terbuka disebut ostiole Fungsi: akar menyerap air dan unsur hara dari tanah yang naik secara kapilaritas ke stomata dimana air hilang dalam bentuk uap. Selain itu, pertukaran gas terjadi melalui stomata, oksigen yang dihasilkan oleh fotosintesis daun dan CO2 yang diperlukan untuk itu ditangkap . Pembukaan penutupan stomata dan tergantung pada beberapa faktor, seperti cahaya, yang air yang tersedia, ion seperti K + atau ion atau Na + CO2 tingkat . Pembukaan stomata adalah konsekuensi dari peningkatan turgor dalam sel-sel oklusif, dalam situasi kelangkaan air sel-sel oklusif kehilangan cairan dan karena itu turgor mereka, mengakibatkan penutupan ostium.

Pada kondisi air rendah, stomata ditutup untuk menghindari dehidrasi, sebaliknya ketika konsentrasi CO2 rendah di mesofil daun, sel-sel yang menyertainya mengaktifkan pembukaan stoma untuk menangkap CO2. Ketika cerah dan tanaman memiliki air, ia membuka stomata untuk bertukar gas. Pada malam hari stomata tertutup karena kloroplas tidak berfungsi.

Check it out di rumah: Untuk melihat bagaimana stoma membuka dan menutup Anda dapat melakukan percobaan sederhana. Ambil balon (yang akan menjadi sel penjaga Anda) dan tongkat dua atau tiga strip dari pita di atasnya, beberapa sentimeter terpisah. Kemudian mengembang sedikit demi sedikit dan Anda akan melihat bagaimana memperoleh bentuk ginjal, dengan cara yang sama bahwa stoma tidak ketika diisi dengan air dan terbuka untuk memungkinkan pertukaran gas.

Scroll to Top