Ubur-ubur Perahu Layar atau Layar Ungu

Perahu layar atau ubur-ubur layar ungu adalah sepupu kecil dan tidak berbahaya (sangat jauh) dari karavel Portugis yang ditakuti. Kedua ubur-ubur ini memiliki warna biru yang mempesona dan memiliki tonjolan di tubuh mereka yang menonjol dari air dan memungkinkan mereka, mirip dengan layar kapal, untuk membajak di perairan dan bergerak dengan arus udara daripada dengan arus laut..ubur-ubur yang tidak hidup di permukaan air bergerak. Seperti yang kami katakan, ubur-ubur perahu layar tidak berbahaya dan tidak menyengat, tetapi kemiripannya dengan karavel Portugis, ubur-ubur yang sengatannya bisa mematikan, membuat mereka sering ketakutan karena kebingungan spesies, meskipun karavel jauh lebih besar dan mata dengan mata minimal. pengetahuan dari kedua spesies mampu membedakan mereka. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang dunia ubur-ubur tersembunyi yang menarik di artikel yang kami persembahkan untuk karakteristik yang mereka miliki bersama di sini dan apa yang membedakan kelompok berbeda yang membentuk mereka di sini.

Filogeni dan sejarah evolusi: Ubur-ubur perahu layar, Velella velella, adalah satu-satunya perwakilan dari genus mereka. Mereka termasuk dalam famili taksonomi Porpitidae, famili ini sangat kecil karena hanya memiliki 2 genera: Velella dan Porpita. Hanya 2 spesies yang ditemukan di Porpita, sehingga merupakan keluarga taksonomi dengan hanya 3 spesies yang hidup saat ini. Sisa-sisa fosil ubur-ubur dari sekitar 600 juta tahun yang lalu bisa menjadi asal dari kelompok ini, yang sulit untuk diklasifikasikan sampai tahun 1970-80-an ketika konsensus dicapai bahwa keluarga ini tidak termasuk dalam keluarga lain. Porpitidae diklasifikasikan dalam antoatecades, Ordo Anthomedusae, yang ditandai dengan memiliki banyak tentakel panjang dan tipis. Kelompok ini termasuk dalam kelas Hydrozoa dari Filum Cnidaria. Setiap koloni bereproduksi secara aseksual, melepaskan ribuan cnidaria berukuran 1 mm di tengahnya.

Deskripsi fisik: Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, ubur-ubur ini dicirikan oleh bentuk ovalnya dengan warna biru pekat yang kontras dengan kualitasnya yang semitransparan. Mereka mengukur antara dua dan sepuluh sentimeter, memiliki layar segitiga transparan yang melintasi oval dan yang mendorongnya di laut terbuka. Pada kenyataannya, setiap perahu layar adalah koloni individu yang memperpanjang filamen penyengat halus mereka yang menjebak mangsanya di laut, plankton.

Distribusi dan habitat: Ubur-ubur kecil ini ditemukan di perairan hangat dan beriklim sedang, lebih disukai di laut lepas, meskipun dimungkinkan untuk menemukannya dalam jumlah besar kadang-kadang di dekat pantai, setelah badai atau bencana laut lainnya. Berkat posisi layar yang miring, koloni akan selalu mengikuti arah angin, tanpa adanya alat penggerak yang aktif, mereka berada di mana pun angin membawa mereka.

Interaksi dengan manusia: Pada prinsipnya, racun yang dihasilkan oleh perahu layar ungu tidak berbahaya bagi manusia. Namun, mereka dapat menyebabkan reaksi alergi, jadi disarankan untuk tidak menyentuh wajah atau selaput lendir Anda setelah menyentuh salah satu ubur-ubur ini dengan tangan Anda. Sangat sedikit yang diketahui tentang siklus hidup lengkap ubur-ubur ini dan meskipun mereka dapat disimpan di akuarium, mereka tidak memiliki kepentingan ekonomi yang besar bagi manusia.

Scroll to Top