Yang disalahkan

Perasaan bersalah berperan aktif dalam perkembangan sebagian besar penyakit karena merupakan perasaan negatif yang memerlukan perbaikan.

Seseorang merasa bersalah ketika ia tidak dapat bertindak sesuai dengan harapan dan nilai-nilainya sendiri dan oleh karena itu ia merasa kurang dan tidak mampu untuk melanjutkan hidupnya dan terus berkembang.

Mereka merasa bersalah dan membutuhkan hukuman karena mereka melihat diri mereka sebagai orang terburuk yang bertekad untuk menderita atas apa yang telah mereka lakukan, hilangkan atau katakan, tanpa kemampuan untuk mengevaluasi situasi secara objektif; dan tanpa menyadari bahwa semua yang mereka salahkan adalah satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan pada saat itu dalam hidup mereka.

Siapakah pemilik kebenaran yang tidak pernah salah dan selalu melakukan hal yang benar? Siapakah orang yang tidak bercela? Namun, tidak ada, mereka yang dapat melanjutkan hidup mereka secara normal setelah percaya bahwa mereka telah salah menerima bahwa mereka tidak sempurna, bahwa kadang-kadang mereka hanya melakukan apa yang mereka bisa, dan bukan apa yang mereka pikir seharusnya mereka lakukan, karena itu adalah satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan dalam keadaan seperti itu.

Setiap manusia harus mencintai dan menghormati dirinya sendiri agar dapat mencintai dan menghormati orang lain. Untuk alasan ini, Anda berhak untuk memenuhi kebutuhan fisik, emosional, intelektual, dan spiritual Anda terlebih dahulu.

Segala sesuatu yang melanggar kebebasan untuk menggunakan hak-hak ini akan menghasilkan konflik yang sulit diselesaikan yang akan menghasilkan rasa bersalah dan keinginan untuk memproyeksikannya pada orang lain, untuk menghindari anggapan bahwa kita tidak sempurna.

Dia yang bertanggung jawab atas tindakannya dan tidak membutuhkan kruk sesekali untuk mengambil keputusan, menerima dirinya apa adanya dan memaafkan dirinya sendiri dan juga memaafkan orang lain yang memanipulasinya sebagai objek,

Rasa bersalah memungkinkan kita untuk membenarkan diri kita sendiri atas ketidakefektifan kita, karena jika kita mengambil peran sebagai korban, kita membebaskan diri kita dari rantai ini dengan mentransfernya kepada orang lain.

Orang lain melakukan hal yang sama kepada kita dan mengalihkan rasa bersalah dan kurangnya tanggung jawab mereka untuk mengambil alih hidup mereka sendiri.

Kesalahan orang lain bisa jadi akibat dari sikap menuntut anggota keluarga, yang tidak pernah puas dan selalu menuntut sesuatu yang lebih, seperti membayar upeti atas berkat yang ada kepada mereka.

Jika kita mengendalikan hidup kita, tidak akan ada lagi rasa bersalah, karena kita akan dapat membedakan seberapa jauh tanggung jawab kita dan di mana tanggung jawab orang lain dimulai, dan tidak terikat pada pengaruh emosional eksternal.

Kebahagiaan dicapai ketika kita merasa bahwa kita mencapai tujuan kita, tetapi jika kita menghabiskan hidup kita mencoba untuk menjadi baik dengan orang lain dengan memikul tanggung jawab mereka, kita akan merasa sangat tidak bahagia.

Mereka yang melecehkan kita secara emosional membuat kita merasa bersalah karena bahagia.

Itulah yang terjadi pada saya dengan seseorang yang saya pikir adalah teman saya; bahwa ketika saya mengatakan kepadanya bahwa saya lebih baik dari sebelumnya, dia bertanya kepada saya; Bagaimana saya bisa merasa seperti itu dengan situasi serius yang dialami negara ini dan masalah yang dihadapi orang miskin akhir-akhir ini.

Jauh di lubuk hati, yang diinginkan orang-orang ini adalah ketundukan dan apa yang mereka rasakan bagi mereka yang tidak tunduk dan berani menjalani hidup mereka sendiri adalah iri, karena tidak mampu melakukan hal yang sama.

Bukannya mereka jahat, mereka orang baik, tetapi mereka telah dikondisikan oleh mandat lama dan diprogram untuk tidak bahagia.

Yang terburuk dari semuanya adalah bahwa apa pun yang mereka lakukan, mereka tidak akan pernah puas karena tidak ada yang menderita seperti mereka.

Penyangkalan diri yang disalahpahami adalah percaya bahwa orang lain pantas mendapatkan lebih dari kita, dan itu tidak benar, orang lain sederajat dengan kita dan kita memiliki hak yang sama.

Menjadi syahid tidak menjamin kita masuk melalui pintu besar ke surga, karena merekalah yang terakhir, yang setia pada dirinya sendiri, yang akan masuk lebih dulu.