ABS (Akrilonitril Butadiena Styrene)

The ABS adalah nama yang diberikan untuk keluarga plastik – jenis bahan, ditandai dengan resistensi yang tinggi terhadap shock. Keluarga ini disebut termoplastik , dan akronim ABS mengacu pada tiga monomer yang terlibat dalam pembuatannya, yaitu, akrilonitril butadiena dan stirena , komposisi kompleks ini juga membuatnya dikenal sebagai plastik rekayasa .

Saat ini ABS diproduksi pada dasarnya melalui polimerisasi stirena dan akrilonitril dengan polibutadiena, menghasilkan struktur polibutadiena dengan rantai SAN (stirena akrilonitril) dalam komposisinya.

Mengenai struktur ABS, kita dapat mengatakan bahwa itu adalah campuran dari kopolimer tipe kaca (dalam kasus stirena-akrilonitril), bersama dengan senyawa tipe elastis, yang umumnya butadiena. Fase elastomer yang disediakan oleh polibutadiena membentuk gelembung yang tertanam dalam matriks SAN. Blok akrilonitril memberikan kekakuan, dan ketahanan kimia dan fisik yang kuat, blok butadiena, memberikan sifat ketangguhan berapa pun suhunya, blok styrene memberikan ketahanan mekanis yang besar, semua sifat ini menjadikannya utilitas besar dalam industri di sektor yang tak terhitung jumlahnya. Semua sifat ini dikenal oleh para insinyur sebagai sinergi , yang menunjukkan bahwa produk akhir memiliki campuran sifat yang ditingkatkan, menjadikan ABS khususnya sebagai contoh desain material dalam teknik kimia. Juga, sebagai fakta penting, kita harus menambahkan bahwa plastik ABS tidak beracun dan juga tidak berwarna.

Adapun karakteristik ABS, seperti yang telah disebutkan, adalah ketahanan termal dan kimia, kekerasan dan kekakuan, yang semuanya disediakan oleh akrilonitril. Butadiene, pada bagiannya, menyediakan material dengan keuletan yang menarik pada suhu rendah, serta ketahanan terhadap benturan dan fusi; di sisi lain, styrene memberikannya sifat kilap, kekerasan, kekakuan, dll. Dari semua karakteristiknya, yang paling penting adalah ketangguhannya yang luar biasa, bahkan pada suhu sekitar -40ºC. Juga ketahanan dan kekerasannya, sedikit penyerapan air, atau ketahanannya terhadap abrasi antara lain, menjadikannya bahan yang sangat berguna.

ABS memiliki banyak aplikasi dan utilitas dalam industri, berpartisipasi dalam proses konstruksi otomotif, dalam industri mainan, membuat Lego yang terkenal, dll., di bidang elektronik, di mana ia digunakan untuk memproduksi bingkai televisi, radio, komponen komputer, dll. Ini juga banyak digunakan dalam produk rumah tangga dan perlengkapan kantor.

Kecuali untuk film ABS tipis, pada umumnya bahannya tidak tembus pandang, dan dalam hal warna, berkisar dari gelap hingga gading, dan juga dapat berpigmen dalam warna lain. ABS sering dicampur dengan jenis plastik lain, seperti PVC.

ABS diperoleh terutama melalui tiga proses manufaktur yaitu emulsi, massa dan suspensi-massa.

Scroll to Top