PET (Poly Ethylene Terephthalate)

Dikenal dengan akronim PET , sejenis bahan baku jenis plastik yang berasal dari minyak bumi , yang berhimpitan dengan formula aromatic polyester. Nama teknisnya adalah Polyethylene Terephthalate, atau juga Polyethylene Terephthalate. PET mulai digunakan sebagai bahan baku dalam industri tekstil, yang merupakan bagian dari serat, serta dalam pembuatan film.

PET adalah bagian dari kelompok bahan asal sintetis yang dikenal sebagai poliester. Kelompok bahan ini ditemukan pada tahun 1941 oleh ilmuwan Inggris, Whinfield dan Dickson, yang mematenkan bahan tersebut sebagai polimer yang berguna untuk pembuatan serat . Perlu dicatat bahwa pada waktu itu, negara itu terperosok dalam perang, dan ada kebutuhan besar untuk menemukan pengganti kapas yang baik, yang berasal dari Mesir. Sejak 1946, mulai digunakan secara industri sebagai serat, dengan sukses besar, sejak penggunaannya berlanjut hingga hari ini. Pada tahun 1952, mulai digunakan sebagai bungkus plastik, dengan kegunaan kemasan makanan yang berbeda. Meskipun tanpa diragukan lagi, penggunaan yang paling sukses adalah kemasan kaku untuk pasar, di mana ia mengalami ledakan khusus dari tahun 1976, ketika mulai digunakan dalam pembotolan minuman berkarbonasi.

PET memiliki karakteristik yang berbeda dan menarik. Beberapa di antaranya akan kami sebutkan di bawah ini:

– PET berguna untuk pembuatan botol, kaleng, film, potongan yang berbeda, lembaran, dll., karena dapat diproses melalui peniupan, injeksi atau ekstraksi. Berkat sifatnya yang jernih, transparan, dll., sangat mudah untuk mencetak tinta di atasnya, bahkan memungkinkan penggunaan microwave, antara lain.
– Memiliki transparansi dan kilau.
– Memiliki sifat mekanik yang baik.
– Dapat digunakan sebagai penghalang gas.
– Dapat mengkristal.
– Dapat disterilkan dengan gamma dan/atau etilen oksida.
– Biaya yang baik, karena harga PET mengalami sedikit fluktuasi dibandingkan dengan polimer lain seperti PVC yang terkenal .
– Tersedia, karena saat ini PET diproduksi di Amerika, Eropa, Asia dan Afrika Selatan.
– Dapat didaur ulang, PET adalah bahan yang dapat didaur ulang. Dengan demikian, ia menjadi bahan yang dikenal sebagai RPET, yang sayangnya tidak dapat digunakan untuk pengemasan di industri makanan karena suhu yang digunakan dalam proses ini tidak memastikan sterilisasi produk yang benar, oleh karena itu tidak direkomendasikan untuk penggunaan makanan…
– Sangat ringan.

Namun, seperti semua bahan, ia juga memiliki kelemahan tertentu, seperti proses pengeringan. Semua poliester harus dikeringkan untuk menghindari hilangnya sifat karakteristiknya, tingkat kelembabannya harus kurang dari 0,005% saat proses dimulai. Selain itu, tingginya biaya peralatan tertentu yang digunakan dalam pemrosesan tidak boleh diremehkan.

Kerugian penting lainnya adalah cara suhu mempengaruhi poliester secara umum, karena mereka tidak mempertahankan sifat yang benar ketika dikenakan suhu lebih tinggi dari 70 derajat. Meskipun demikian, masalah ini telah diperbaiki dengan memodifikasi peralatan agar dapat mengisinya panas, kecuali dalam kasus PET yang mengkristal, yang tidak tembus cahaya, dan memiliki ketahanan yang cukup baik terhadap suhu tinggi hingga 230 C. Penggunaan PET di luar ruangan dalam waktu lama juga tidak dianjurkan.

Scroll to Top