Campylobacter bakteri umum pada infeksi bawaan makanan

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, bakteri dari genus Campylobacter adalah penyebab paling umum dari infeksi bakteri diare pada usus. Bakteri ini menyebabkan lebih banyak infeksi per tahun daripada Salmonella yang terkenal. Di negara maju dan berkembang mereka lebih sering terjadi pada anak di bawah usia dua tahun dan pada orang tua dan imunosupresi. Baterai ini menghuni saluran usus, sebagai bagian dari flora normal, hewan berdarah panas, baik burung maupun mamalia.

Filogeni dan sejarah evolusi: Genus Campylobacter terdiri dari hanya di bawah 20 spesies, dengan beberapa subspesies, yang lebih dari setengahnya telah dikaitkan dengan infeksi saluran usus. Baru-baru ini beberapa spesies genus telah diubah karena data baru yang diamati pada filogeni, seperti Campylobacter pyloridis, salah satu agen infeksi utama bernama Helicobacter pylori yang akan kita bicarakan dalam artikelnya sendiri di sini (segera). Genus adalah bagian dari keluarga Campylobacteraceae, yang merupakan caral, dan pada gilirannya diklasifikasikan dalam urutan taksonomi Campylobacterales. Baterai ini dikumpulkan dalam Kelas Epsilonproteobacteria, dari Filum Proteobateria.

Genom beberapa spesies genus telah diurutkan. Berkat ini, mekanisme yang digunakan oleh bakteri ini untuk menyebabkan patogenesis lebih dikenal, yang terkait dengan protein flagela mereka.

Deskripsi: mereka memiliki morfologi basiler atau sedikit melengkung, tampak seperti koma atau eso, yang digunakan untuk mengklasifikasikan spesies genus. Panjangnya bervariasi, tergantung pada spesies yang dapat diukur antara 0,5 dan 5 mikron. Semuanya bergerak dan menghadirkan satu atau dua flagela dalam situasi kutub. Gerakannya yang menyerupai pembuka botol merupakan ciri khas beberapa spesies Ordo Campylobacterales (di antaranya juga genus Helicobacter) karena morfologi bakteri. Mereka merespon negatif terhadap pewarnaan GRAM, oksidase positif, dan beberapa spesies katalase negatif.

Distribusi dan habitat: Campylobacteria tumbuh pada suhu antara 25 dan 42ºC, optimal pada suhu internal hewan yang mereka infeksi, pada spesies yang menginfeksi manusia 37ºC. Karena kehidupan mereka di saluran usus mereka mikroaerofilik, mereka membutuhkan tekanan parsial oksigen lebih rendah dari atmosfer untuk tumbuh (antara 3 dan 5%, dibandingkan dengan 21% di atmosfer). Untuk biakan laboratoriumnya, media kaya, seperti agar darah, dan media selektif diperlukan, di mana beberapa antibiotik digunakan.

Interaksi dengan manusia: Bakteri Campylobacter menginfeksi saluran pencernaan manusia dan hewan dengan sistem kekebalan yang rendah. Gejala infeksi muncul antara 1 dan 10 hari setelah makan makanan yang terkontaminasi, tergantung pada jumlah yang dimakan. Gejala yang paling umum adalah diare berdarah, muntah, sakit perut, dan demam. Meski jarang menyebabkan kematian, namun yang paling banyak terkena adalah bayi baru lahir dan lansia. Menjadi kelompok bakteri yang tersebar luas pada hewan berdarah panas, penularannya biasanya karena daging yang dimasak dengan buruk untuk konsumsi manusia.

Scroll to Top