Aldosteron

Aldosteron adalah mineralokortikoid utama pada manusia. Ini disintesis di korteks adrenal dan berjalan melalui aliran darah ke ginjal, di mana ia mengikat reseptor membran di tubulus kontortus distal dan tubulus pengumpul untuk meningkatkan konsentrasi garam ekstraseluler, terutama ion kalium dan ion natrium. Sebagai hasil dari keluarnya ion, pompa ion Na / K diaktifkan, yang akan menyerap kembali ion dan karena muatan positifnya akan memasukkan air ke dalam pembuluh darah, meningkatkan penyerapannya. Sebagai hasil dari aktivitas Anda, Anda memiliki perasaan haus.

Seperti yang telah dilihat, aldosteron adalah hormon yang, seperti semua hormon kortikosteroid, berasal dari kolesterol. Nama sistematis aldosteron menurut IUPAC (organisasi nomenklatur kimia internasional) adalah 11B, 21-dihidroksi-3,20-dioxo-4-pregnen-18-al, rumus kimianya adalah C21H28O5 dan dibentuk oleh 3 cincin 6 karbon dan satu dari 5 karbon.

Hormon angiotensin, ACTH, yang disintesis di kelenjar hipofisis, terutama bertanggung jawab untuk sintesis beberapa hormon adrenal, termasuk aldosteron. Secara khusus, di batas luar korteks adrenal di mana aldosteron disintesis, dan bagian pertama dari jalur sintesisnya dibagi dengan kortikosteron (yang dianggap sebagai prekursor aldosteron, meskipun sintesisnya dilakukan di zona fasikular dari kelenjar adrenal). korteks adrenal). Hanya enzim terakhir dalam jalur sintesis yang berbeda. Dalam sintesis kedua molekul, reaksi katalitik dilakukan oleh enzim yang termasuk dalam superfamili hemoprotein sitokrom P450. Dalam kasus aldosteron, aldosteron sintase yang pada akhirnya bertanggung jawab atas perubahan konformasi molekul, yaitu: hidroksilasi, penambahan gugus hidroksil, OH pada posisi 11beta, hidroksilasi lain pada karbon 18, Modifikasi yang juga terjadi pada pembentukan kortikosteron, dan juga oksidasi pada karbon 18, perubahan ini eksklusif untuk pembentukan aldosteron.

Sintesis hormon kortikosteroid ini didorong oleh peningkatan senyawa asam dalam darah, asidosis, penurunan tekanan darah, atau oleh ion kalium atau natrium. Dalam semua kasus ini, jawabannya adalah peningkatan jumlah air dalam darah, dengan konsekuensi peningkatan pH untuk menghindari asidosis, peningkatan tekanan darah dan pengenceran senyawa bermuatan positif. Ada tiga situasi berbeda yang diselesaikan dengan prosedur yang sama, meningkatkan konsumsi air oleh tubuh. Angiotensin dan keseimbangan natrium dan terutama kalium dalam darah adalah penggerak utama sekresi aldosteron. Pada tingkat arteri karotis, sistem saraf menangkap variasi tekanan darah (karena berbagai penyebab seperti stres, postur tubuh yang buruk, nyeri atau kekurangan air) dan dapat merangsang sekresi aldosteron. Dipercaya bahwa mekanisme ini dapat membantu individu mempersiapkan diri untuk stres biologis, seperti konfrontasi dengan pemangsa, kehilangan darah atau bahkan kehamilan.

Scroll to Top