Ancaman siput raksasa Afrika

Kami berbicara berkali-kali tentang masalah yang banyak spesies harus terus ada. Daftar merah spesies yang terancam punah lebih panjang dari tahun ke tahun. Namun, tidak semua spesies kehilangan jangkauan. Beberapa spesies memperluas wilayah tempat mereka tinggal. Masalahnya adalah ketika pembesaran ini berjalan dari tangan manusia. Banyak hewan yang sengaja atau tidak sengaja diangkut ke daerah lain di mana mereka menyebabkan masalah ekologi yang serius. Kita berbicara tentang spesies asing invasif. The IUCN , organisasi yang sama yang tagihan daftar, daftar merah 100 spesies asing invasif . Daftar tersebut bukanlah klasifikasi yang paling invasif dan paling sedikit. Jika ada dalam daftar, itu adalah bahaya yang nyata.

Salah satu spesies tersebut adalah siput raksasa Afrika. Ini adalah bagian dari keluarga moluska besar dan mereka memakan tanaman dengan rakus, yang dalam banyak kasus menjadi masalah bagi tanaman. Pengangkutan tanaman antar negara berarti bahwa siput ini telah mencapai selatan benua Amerika dan di beberapa pulau antara 2010 dan 2015, sementara kehadiran mereka di Eropa kurang lebih bersamaan (Spanyol mengklasifikasikan spesies ini sebagai invasif pada 2013). Dianggap bahwa manusia telah menjadi penyebar spesies, karena dengan berjalan lambat mereka tidak mungkin datang dari Afrika. Ini dianggap sebagai salah satu spesies invasif karena sangat adaptif. Ia mampu memakan hampir semua tanaman atau tanaman. Bahkan, ia mampu memakan kotoran atau sisa daging jika tidak menemukan cukup tanaman di musim kemarau. Untuk ini harus ditambahkan bahwa itu adalah spesies hermafrodit dengan kapasitas besar untuk bereproduksi. Ini berarti bahwa dalam waktu singkat akan berubah dari memiliki beberapa siput raksasa menjadi wabah yang nyata. Di sisi lain, siput ini memiliki racun yang mampu membunuh anjing pemakan siput, sehingga terlindungi dengan baik dari predator alami siput di habitat baru yang dijajahnya, serta rentan memasuki makanan manusia. Meskipun dimasak mereka kehilangan toksisitasnya, banyak negara telah melarang pengenalan siput ini untuk mencegah penyebaran individu di lingkungan alami mereka.

Ada semakin banyak penampakan siput ini di wilayah Amerika. Banyak negara melakukan kampanye untuk melenyapkan siput raksasa Afrika. Pada tahun 2019 Kuba melakukan salah satu kampanye paling agresif untuk menghilangkannya meskipun belum sepenuhnya menyebar ke seluruh pulau. Diyakini bahwa itu diperkenalkan ke negara itu sebagai bagian dari praktik keagamaan dari Afrika.

Siput Afrika pertama kali terdeteksi di Brasil pada tahun 1977, dari mana ia menyebar dengan cepat ke berbagai wilayah Amerika Latin. Di Peru dilaporkan untuk pertama kalinya pada tahun 2012 Sementara di Argentina tiba dengan angkutan barang dari Brasil, di Kolombia dan Venezuela diizinkan untuk dieksploitasi untuk industri kosmetik. Di Kolombia, bersama dengan merpati, itu dianggap sebagai penyebab kedua kepunahan spesies asli.

Scroll to Top