Apa itu seleksi alam?

Di bagian Biologi Laguia2000 kita telah membicarakan tentang seleksi alam, keniscayaan matematisnya atau kasus khusus dan terlihat dalam praktik ngengat Inggris Wiston betularia ( di sini ). Pada artikel ini kita akan mempelajari apa itu seleksi alam dan apa saja komponen-komponennya.

  1. Darwin, salah satu pencipta teori evolusi dan seleksi alam.

Pertama, seleksi alam adalah fenomena biologis di mana dalam populasi tertentu individu-individu tertentu (dan akibatnya gen mereka) akan bereproduksi lebih banyak daripada yang lain, menyediakan lebih banyak keturunan, sehingga gen mereka akan dilestarikan dengan intensitas yang lebih besar. Oleh karena itu, seleksi alam memiliki dua komponen dasar, yang mengintervensi perhitungannya. Yang pertama adalah differential survival atau viabilitas , individu yang secara genetik beradaptasi lebih baik dengan lingkungannya akan bertahan lebih baik sampai usia reproduksi. Yang kedua adalah kesuburan diferensial , individu yang secara genetik lebih subur lebih mungkin untuk meninggalkan lebih banyak keturunan untuk generasi berikutnya. Seperti dapat dilihat, kedua faktor tersebut diperlukan untuk dapat menghasilkan keturunan, yang merupakan dasar kehidupan, kelangsungan spesies.

Biasanya untuk berbicara tentang seleksi alam kita mengacu pada kemanjuran biologis atau efisiensi biologis sebagai ukuran kemampuan untuk memperoleh keturunan dari seorang individu. Secara matematis, nilai efikasi biologis (w) diperoleh nilai antara 0, untuk individu yang tidak meninggalkan keturunan dan 1 untuk individu yang meninggalkan keturunan paling banyak ke generasi berikutnya. Individu dengan gen yang berbeda dapat memiliki efikasi biologis yang sama, tergantung pada faktor eksternal, seperti mencari jodoh. Untuk analisis frekuensi alel dalam suatu populasi, baik efikasi biologis atau koefisien seleksi (s) dapat digunakan, yang nilainya 1-w, dan mewakili kesulitan dalam meninggalkan keturunan dari lingkungan.

Namun, seleksi alam bekerja pada fenotipe , yang merupakan jumlah genotipe (kombinasi genetik individu) dan lingkungan yang mengelilinginya, itulah sebabnya seleksi alam adalah proses lambat adaptasi konstan terhadap lingkungan.

Seleksi alam bekerja berkat variabilitas genetik populasi , yang dicapai melalui reproduksi seksual. Selain itu, ada metode lain yang menghasilkan perbedaan genetik, seperti mutasi atau migrasi individu antar populasi atau pergeseran genetik di mana populasi memantapkan dirinya pada karakteristik tertentu (alel genetik) karena kurangnya variabilitas.

Namun, tidak satu pun dari ketiga cara menghasilkan variasi genetik ini terkait dengan adaptasi terhadap lingkungan , melainkan sebaliknya, pertama variasi dihasilkan dan kemudian lingkungan (alam) membuat variasi yang paling sesuai dengan kondisi spasial-temporal di mana kehidupan penduduk. Perbedaan kecil dalam ruang atau waktu, seperti tinggal di dekat sungai atau tidak, meskipun dari spesies yang sama dan populasi yang sama, dapat membuat adaptasi spesifik untuk wilayah yang sangat dekat berbeda, sehingga memungkinkan kelangsungan variabilitas genetik lintas generasi.

Scroll to Top