Awal transkripsi

The RNA polimerase atau transcriptase enzim bertanggung jawab untuk menghasilkan RNA dari untai DNA cetakan, dapat membaca lebih lanjut tentang hal itu dalam artikel yang sedang berdedikasi di sini. The Transkripsi dimulai ketika RNA pol memasuki ganda – DNA beruntai dan bergabung salah satu dari dua rantai. Berbagai fase telah dijelaskan dalam proses transkripsi DNA, inisiasi, di mana RNA polimerase melekat pada DNA dan basa pertama (sekitar 23 basa) ditranskripsi, meskipun beberapa menganggap bahwa ada juga pra-inisiasi, perpanjangan di mana ia berada. menghasilkan RNA dan akhirnya penghentian yang melibatkan pembongkaran RNA polimerase dari untai DNA dan pelepasan RNA.

Hari ini kita akan fokus pada fase pertama, inisiasi. Titik transkripsi ini, menjadi yang pertama, adalah salah satu fase yang paling membatasi generasi RNA pembawa pesan yang nantinya dapat diterjemahkan menjadi protein, meskipun itu bukan satu-satunya titik kontrol sintesis RNA.

Untuk memulai transkripsi, RNA pol harus ditempatkan di antara kedua untai DNA, itulah sebabnya ia memiliki protein yang bekerja sama dengannya baik dalam penguraian untai ganda DNA (disebut helikase yang mengikat ke daerah dengan kandungan adenin dan timin yang tinggi. Kotak TATA, yang memiliki ikatan hidrogen lebih sedikit antara kedua untai DNA dan karenanya lebih mudah dibuka). RNA tidak mulai disintesis di area DNA mana pun, tetapi RNA pol mengikat secara khusus ke wilayah DNA yang memiliki afinitas tertinggi, yang disebut promotor, yang ditemukan di basa pra-protein. Banyak dari promotor ini membutuhkan protein yang terkait dengan RNA polimerase untuk memungkinkan penahan ini, faktor transkripsi (FT atau TF, faktor transkripsi bahasa Inggris). Ada protein yang DNAnya berbagi promotor yang sama, yang akan diaktifkan pada kesempatan tertentu, sehingga enzim dari jalur yang sama semuanya dapat diaktifkan pada saat yang sama ketika diperlukan, meskipun ada faktor transkripsi yang bisa spesifik seperti untuk hanya satu protein.

TF bertindak sebagai unsur penangkap untuk RNA pol dan menempatkannya pada posisi yang tepat untuk mulai mensintesis RNA dari urutan DNA tertentu (ATG). Pada saat itu, RNA pol menyalin salah satu dari dua untai DNA, menghasilkan untai RNA komplementer, yang basanya dipasangkan dengan cara yang sama seperti DNA itu sendiri, dengan pengecualian bahwa urasil dimasukkan bukan timin. RNA polimerase membaca dalam arah 3 ‘ke 5’ dari rantai DNA, menghasilkan RNA komplementer dan antiparalel, yaitu, menghasilkan dari ujung 5 ‘ke 3’.

Secara teknis, ketika ikatan fosfodiester pertama terbentuk antara dua basa nitrogen RNA, inisiasi berakhir. Namun, pada titik ini faktor transkripsi harus dilepaskan dari RNA pol untuk memungkinkan pengikatan dengan polimerase lain dan RNA pol berjalan di sepanjang gen. Selama waktu ini, RNA pol, yang melekat pada FT, dapat mentranskripsikan 23 nukleotida, meluncur ke bawah untai DNA. Pada banyak kesempatan, setelah transkripsi ini, RNA yang terbentuk terpisah dari polimerase, menghasilkan RNA yang terpotong dan memungkinkan RNA pol untuk memulai dari awal. Untuk memisahkan dari promotor, fosforilasi serin 5 dari RNA polimerase diperlukan, yang dilakukan oleh faktor transkripsi khusus.

Scroll to Top