Apakah Pengertian Bioma Laut ?

Pengertian bioma laut adalah bioma terbesar di dunia, ini benar-benar semua lautan. Semua 7 samudra dan teluk dan teluk disertakan dalam bioma ini. Ini mencakup 3/4 permukaan bumi. Ini memiliki jumlah kehidupan yang sangat besar di sini dan itu adalah bioma paling biodiverse di dunia. 90% kehidupan di Bumi ditemukan di bioma laut. Ganggang, tanaman yang ditemukan di sini, menghasilkan sebagian besar oksigen di atmosfir kita.

Ada 3 ekosistem utama yang ditemukan di sini, terumbu karang, lautan, dan muara (di mana sungai bertemu lautan). Airnya bisa hangat atau dingin tergantung di mana Anda berada. Iklimnya cukup sederhana, ia lebih hangat di khatulistiwa dan lebih dingin ketika Anda sampai ke dua kutub. Semakin dalam Anda masuk ke lautan, semakin dingin suhu lautnya.

Angin di tepi samudera secara genre menyamai suhu air, bukan hanya itu. Angin dapat menciptakan gelombang lagre, yang dapat menyebabkan angin topan dan angin topan. Curah hujan banyak karena sebagian besar siklus air dapat mengalir melalui bioma ini. Sebagian besar curah hujan Bumi mengalir ke bioma. Curah hujan rata-rata bervariasi di mana pun Anda berada.

Bioma Laut

Bioma laut adalah komunitas biotik yang ada di lautan. Bioma laut adalah komunitas biotik terbesar yang mendukung dan memungkinkan berbagai bentuk kehidupan laut untuk berkembang dan hidup. Bioma laut mendukung segala macam bentuk kehidupan laut langsung dari ikan ke ikan paus, bersama dengan makhluk eksotis lainnya.

Dalam istilah awam, bioma adalah komunitas di mana bentuk-bentuk kehidupan berkembang biak dan hidup. Dan karena itu, mengingat luasnya badan air di bumi dan dalam hal cakupan wilayahnya, bioma laut adalah komunitas pendukung kehidupan yang paling luas. Namun, bioma laut tidak sesederhana kedengarannya. Bioma laut tidak hanya mencakup berbagai macam makhluk laut dan memberikan dukungan yang diperlukan untuk kelangsungan hidup dan keberadaan hewan laut, tetapi juga terdiversifikasi ke zona yang berbeda. Zona ini adalah area khusus di mana bentuk kehidupan laut yang berbeda dapat berkembang biak dan ada.

Pembagian Bioma Laut Menjadi 4 Zona

Bioma laut terutama dibagi menjadi empat zona: zona Intertidal, zona abyssal, zona pelagis atau laut terbuka dan zona bentik.

Zona Intertidal

Zona Intertidal adalah tempat laut bertemu dengan daratan. Ini adalah area di mana ketinggian air terus berubah karena air pasang sehingga bentuk kehidupan yang ditemukan di zona bioma laut ini juga berbeda. Moluska, bintang-ikan, kepiting, alga dan kepiting adalah beberapa bentuk kehidupan yang ditemukan di zona bioma lautan ini.

Zona Abyssal

Zona Abyssal adalah zona yang berada di bagian terdalam dari lautan. Dan itu adalah zona bioma laut di mana tidak banyak bentuk kehidupan laut yang ditemukan karena kurangnya nutrisi untuk mendukung keberadaan makhluk laut. Terutama makhluk laut bakteri dan invertebrata yang ditemukan di zona bioma laut ini.

Zona Pelagis

Zona Pelagic atau Open Ocean adalah zona bioma laut yang ditemukan di laut lepas. Karena keragaman iklim yang ditemukan di bagian-bagian air ini, berbagai makhluk laut ditemukan di zona bioma laut ini. Lumba-lumba, paus dan hiu adalah makhluk laut utama yang ditemukan di zona bioma laut ini karena keragaman iklim yang sering menyebabkan pencampuran air laut yang hangat dengan air laut dingin menciptakan iklim sedang.

Zona Benthic

Zona bioma laut terakhir adalah zona Benthic. Zona bioma lautan ini adalah bagian dari bioma laut yang ditemukan di bawah zona pelagis. Rumput laut, jamur, bakteri, dan spons adalah varietas utama flora dan fauna lautan yang ditemukan di zona bioma lautan ini.

Terlepas dari empat tipe utama zona bioma laut ini, ada juga terumbu karang yang bertindak sebagai bioma lautan. The Great Barrier Reef of Australia adalah contoh utama dari terumbu karang yang bertindak sebagai agen bioma laut untuk mendukung bentuk kehidupan laut dalam kelangsungan hidup dan keberadaan mereka.

Namun, bantuan sebanyak bioma laut menyediakan untuk kelangsungan hidup makhluk laut dan flora dan fauna, harus dicatat bahwa dalam beberapa tahun terakhir karena polusi dan degradasi, banyak zona bioma laut semacam itu memiliki kesempatan untuk dihapuskan.

Pengembangan oleh manusia telah mulai mengambil banyak korban pada keberadaan makhluk laut pada siapa, bahkan manusia bergantung pada kebutuhan dasar makanan dan produk lainnya. Oleh karena itu menjadi sangat penting bahwa kita mulai mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kesalahan kita dan mencoba untuk sekali lagi membuat zona bioma lautan yang semakin menipis berkembang kembali, tidak hanya demi makhluk laut tetapi juga demi kebutuhan kita saat ini dan generasi mendatang yang akan datang.

Bioma laut adalah bioma terluas di dunia. Bioma ini mencakup hingga 70% dari permukaan bumi. Bioma ini meliputi lima samudera utama: Samudera Pasifik, Samudera Atlantik, Samudera Hindia, Samudera Arktik, dan Laut bagian Selatan. Berdasarkan kedalamannya karakteristik bioma dunia, bioma laut dibagi menjadi empat zona : Zona Litoral atau Daerah Pasang Surut adalah daerah yang berbatasan langsung dengan daratan.

Radiasi matahari, temperatur dan salinitas berpengaruh penting di daerah ini dibandingkan dengan daerah laut lainnya. Biota yang hidup di daerah ini antara lain: ganggang yang hidup sebagai bentos, teripang, binatang laut, udang, kepiting, cacing laut.

Zona Neritik merupakan daerah laut dangkal, daerah ini masih dapat ditembus cahaya sampai ke dasar, kedalaman daerah ini mencapai 200 m. Biota yang hidup di daerah ini adalah plankton, nekton, neston dan bentos.

Zona Batial atau Daerah Remang-remang Kedalamannya antara 200 – 2000 m, tidak ada produsen. Hewan berupa nekton.

Zona Abisal Daerah abisal adalah daerah laut yang kedalamannya lebih dari 2000 m. Daerah ini gelap sepanjang masa, tidak terdapat produsen.

bl

Berdasarkan intensitas cahayanya, bioma laut dibedakan menjadi tiga zona vertikal :

  • Lapisan atas disebut zona eufotik, Lapisan ini adalah wilayah di mana cahaya masih dapat menembus.
  • Lapisan berikutnya adalah zona disphotic. Daerah ini terlalu dalam untuk dicapai oleh cahaya. Cahaya di lapisan ini terlihat seperti senja di daratan.
  • Bagian terdalam dari laut disebut zona afotik, atau laut dalam. Suhu di lapisan ini sangat dingin, suasananya benar-benar gelap, dan rendah kandungan nutrisinya. Titik terdalam di lautan adalah Palung Mariana. Palung ini lebih panjang dari tinggi Gunung Everest! Kedalaman Palung Mariana adalah sekitar 36.200 kaki (10.000 meter).

bil

Air laut rasanya asin. Kadar asin dari air laut disebut salinitas. Air laut selalu bergerak. Air yang bergerak berada di permukaan, sekitar 400 meter di bagian atas laut. Air laut bergerak disebabkan oleh proses upwelling, yaitu proses yang membawa air dari laut dalam ke daerah dangkal, serta downwelling, proses yang mengirim air dari permukaan ke laut dalam.

Setiap hari air laut bergerak karena proses pasang surut. Siklus pasang surut paling untuk diamati terjadi di muara. Gelombang laut adalah salah satu jenis pasang yang diciptakan oleh gaya gravitasi

Bioma laut ini memiliki pengaruh besar pada iklim bumi. Laut berperan membentuk hujan untuk tanaman melalui penguapan, angin untuk membantu sirkulasi udara, dan mempengaruhi suhu pesisir.

Suhu air laut bervariasi tergantung pada lokasi. Suhu rata-rata dari semua lautan adalah sekitar 39 ° F (4 ° C). Lautan dekat daerah kutub lebih dingin daripada laut di dekat khatulistiwa. Air yang berada di bagian dalam jauh di laut lebih dingin daripada air yang berada di dekat permukaan laut. Beberapa hewan dan organisme hanya dapat bertahan hidup pada suhu tertentu. Beberapa lainnya mampu bertahan pada kisaran suhu ekstrim dan dapat hidup di tempat-tempat tergelap dalam laut.

Lautan bumi adalah rumah bagi sebagian besar keanekaragaman hayati planet ini. Di sini kita bisa menemukan beragam hewan seperti moluska, ikan, paus, krustasea, bakteri, jamur, anemon laut dan hewan lainnya. Hewan-hewan ini harus beradaptasi dengan situasi hidup yang unik di semua zona laut. Laut adalah tempat yang asin yang biasanya dingin. Sebagian besar hewan memiliki adaptasi khusus untuk menangani lingkungan yang sulit ini.

contoh bioma laut Kebanyakan mamalia laut memiliki lemak untuk bertahan hidup dalam air yang dingin, berang-berang laut punya cara yang unik karena mereka tidak memiliki lemak. Mereka memiliki bulu lebih padat daripada mamalia lainnya, jumlahnya mencapai satu juta rambut per inci persegi. Kebanyakan orang memiliki sepuluh kali lebih sedikit dari itu di kepala mereka.

Laut juga mendukung bentuk kehidupan yang sangat besar. Paus biru adalah hewan terbesar di bumi. Hal ini berukuran mencapai lebih dari 100 kaki (30 meter). Paus biru berukuran sangat besar sehingga manusia bisa merangkak dalam arteri utama mereka, dan 20 orang bisa berdiri di lidah mereka!

Hewan-hewan di laut dalam juga tinggal di lingkungan yang keras. Salah satu makhluk laut, anglerfish-ikan pemancing, menarik mangsanya dengan bakteri penghasil cahaya sebagai umpan. Ketika mangsa terpikat, anglerfish menangkap dengan mulutnya yang besar sebagai santapan.
Manusia memanfaatkan laut sebagai sumber makanan, obat-obatan, minyak, dan sumber daya lainnya, dan sebagai tempat rekreasi. Permintaan sumber daya dari laut mengakibatkan rusaknya ekosistem dalam laut dan habisnya sumber daya tersebut.

Di seluruh dunia, praktek penangkapan ikan yang tidak berkelanjutan, termasuk penggunaan racun dan dinamit pada terumbu karang, penggunaan jaring di dasar laut, perburuan berlebihan spesies populer, dan memancing di daerah krisis reproduksi menyebabkan masalah bertambah buruk.

Polusi juga merugikan ekosistem laut. Polutan, seperti pupuk dan produk rumah tangga yang dibuang ke saluran pembuangan menuju sungai dan ke muara, dan akhirnya ke laut. Polutan ini sangat mengganggu ekosistem dan dapat menyebabkan kerusakan pada kehidupan laut. Tumpahan minyak juga merupakan sumber besar pencemaran di lautan.

Ada banyak hal sederhana yang dapat kita lakukan untuk membantu melindungi laut. Daur ulang, pengolahan sampah rumah tangga yang bertanggung jawab, membeli makanan laut yang dipanen secara lestari untuk memastikan makhluk laut lain tidak terluka oleh aktifitas penangkapan ikan. Terakhir, belajar lebih banyak tentang laut. Dengan pengetahuan dan pemahaman, akan dapat membantu menyelamatkan lautan kita.