Bagaimana mengidentifikasi bagian-bagian berbeda dari alamat IP

Alamat Protokol Internet (IP) adalah label numerik yang ditunjuk untuk setiap perangkat yang terhubung ke jaringan komputer dan menggunakan Protokol Internet untuk tujuan komunikasi. Ini memiliki dua fungsi utama: mengidentifikasi antarmuka host atau jaringan dan lokasi pengalamatan.

Alamat IP terdiri dari dua bagian: satu mengidentifikasi host, atau node dan yang lainnya mengidentifikasi jaringan. Kelas alamat memutuskan bagian mana yang menjadi milik alamat jaringan dan bagian mana yang menjadi milik alamat host. Semua host pada jaringan tertentu memiliki awalan jaringan yang sama tetapi harus memiliki nomor host yang unik.

Alamat IPv4 biasanya ditampilkan sebagai terbagi menjadi 4 bagian seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Berbagai rentang alamat IP dikategorikan secara berbeda. Bagian pertama dari IP menentukan dari siapa atau dari mana alamat IP – ini adalah pengidentifikasi jaringan – dan bagian kedua menentukan dari host/mesin/node mana – ini adalah pengidentifikasi host.

Sumber: https://www.howtogeek.com/341307/how-do-ip-addresses-work/

Ada batas jumlah alamat IPv4 yang dapat dimiliki orang, dan batas ini jauh di bawah populasi dunia saat ini. Jika kita hidup di dunia di mana setiap penghuni planet ini terhubung ke internet, bahkan tidak akan ada cukup alamat IP untuk mereka gunakan.

Masalah ini sangat umum dan IPv6 sedang diperkenalkan untuk mencoba dan menemukan solusi. IPv6 menggunakan 128 bit untuk setiap alamat, yang berarti secara teoritis tersedia 2^128 alamat IP.

Tetapi mengapa kita membutuhkan banyak alamat IP ini? Dengan banyaknya alamat, setiap orang memiliki beberapa perangkat yang terhubung ke internet, saat ini didorong oleh meningkatnya permintaan internet di perangkat seluler. Ini juga akan memungkinkan kita untuk menghubungkan banyak perangkat lain ke internet yang mungkin saat ini tidak terhubung.

Scroll to Top