Bagian-bagian sel prokariotik

Bagian terluar dari sel prokariotik adalah dinding selnya, dan dalam hal ini kapsul atau glikokaliks. Berkat itu kita dapat membedakan dua kelompok besar bakteri: Gram + dan Gram- .

Selanjutnya kita menemukan membran sel , yang kecuali dalam kasus archaebacteria, seperti sel eukariotik, lapisan ganda (lapisan ganda) lipid dengan protein, tetapi lebih cair dan permeabel karena tidak memiliki kolesterol. Untuk beradaptasi dengan perubahan suhu medium, bakteri memvariasikan panjang dan derajat kejenuhan rantai apolar lipid bilayer untuk mempertahankan fluiditas.

Terkait dengan membran banyak enzim, seperti yang terlibat dalam proses pemanfaatan oksigen. Ketika bakteri melakukan respirasi sel, mereka perlu meningkatkan permukaan membran mereka, itulah sebabnya mereka menyajikan invaginasi (lipatan) ke arah interior, mesosom . Pada sel prokariotik fotosintesis terdapat mesosom yang berhubungan dengan adanya molekul yang memanfaatkan cahaya dalam proses fotosintesis. 

Beberapa bakteri memiliki satu atau lebih flagella bakteri porsi untuk movi – tion sel. Susunannya merupakan ciri khas masing-masing spesies dan berguna untuk mengidentifikasinya. Struktur dan cara kerjanya sangat berbeda dengan flagela sel eukariotik. Mereka tidak dikelilingi oleh membran sel, tapi kontra – sebagai struktur memanjang tunggal dibentuk oleh protein flagellin , berlabuh menengahi – seperti cincin di membran. Mereka menggerakkan sel dengan berputar, seolah-olah mereka adalah baling-baling mesin.

Banyak spesies juga memiliki fimbriae atau rambut pili ), protein berfilamen pendek yang menonjol di luar dinding sel. Beberapa pili membantu bac – Terias untuk menempel pada permukaan; yang lain memfasilitasi penyatuan dengan bakteri lain sehingga konjugasi dapat terjadi, yaitu transmisi gen di antara mereka.

Di dalam sel, tersebar dalam plasma, terdapat sejumlah besar ribosom , sedikit lebih kecil dari ribosom eukariotik (70S bukannya 80S), tetapi dengan konfigurasi umum yang sama. The nucleoid atau terletak daerah – melakukan kromosom bakteri dibentuk oleh molekul DNA sirkular tunggal ganda – terdampar, terkait dengan beberapa non – protein histon. Molekul ini per – manece berlabuh pada suatu titik di membran plasma. Bakteri dapat memiliki satu atau lebih plasmid, lingkaran DNA kecil yang menggandakan diri yang memiliki sedikit gen. Plasmid tertentu dapat bergerak masuk dan keluar dari kromosom bakteri; bagaimana – mereka melakukannya tergabung disebut episom .

Related Posts