Baterai listrik

Energi listrik dapat disimpan dengan berbagai cara:

  • Seperti energi elektrostatik, akumulasi muatan listrik ada di satu atau lebih kapasitor. Munculnya kapasitor, sekitar tahun 1995, yang kapasitasnya dapat mencapai beberapa ratus farad, memungkinkan alternatif untuk baterai konvensional. Manfaatnya adalah pengurangan berat badan dan kemungkinan operasi dingin yang ekstrem (kendaraan kutub). Dengan kerugian harga yang signifikan.
  • Seperti energi elektromagnetik, arus listrik dibuat dalam sirkuit lilitan di sekitar sirkuit magnetik, sehingga energi yang dibutuhkan untuk memindahkan muatan listrik dapat dipulihkan dengan induksi. Durasi penyimpanan energi tetap rendah, bahkan dengan logam dari konduktor terbaik menjadi perak dan tembaga karena kerugian akibat efek Joule di sirkuit, penyimpanan jangka panjang memerlukan penggunaan bahan dan superkonduktor. Perangkat yang dihasilkan dikenal sebagai UKM: magnet penyimpan energi superkonduktor.
  • Sebagai elektrokimia, ia memiliki karakteristik yang menarik untuk memberikan tegangan (beda potensial) di atasnya sebagian besar tergantung pada muatannya (energi yang tersimpan) atau muatan saat ini. Properti bahwa beberapa pasangan kimia digunakan untuk mengakumulasi sejumlah listrik, mengubah struktur molekulnya dan reversibel ini.
  • Berbagai jenis bahan kimia digunakan untuk membuat baterai listrik.

Mengingat keterbatasan teknik penyimpanan langsung untuk listrik, kata penyimpanan berarti dalam teknik elektro, terutama perangkat elektrokimia.

Karakteristik umum baterai elektrokimia

Tegangan atau potensial (dalam volt) merupakan parameter penting. Ditentukan oleh potensial redoks dari pasangan redoks yang digunakan, itu berada di urutan beberapa volt untuk suatu item. Dalam prakteknya tegangan yang lebih tinggi, biasanya diperlukan 12, 24 atau 48 volt atau lebih, cukup untuk meningkatkan unsur sambungan tegangan dari jenis yang sama secara seri dalam baterai penyimpanan. Tidak diragukan lagi asal usul istilah “baterai”, sebagai sinonim arus dengan “baterai” dan dalam bahasa Inggris, “baterai”, meskipun beberapa menyarankan sumber etimologis lain yang mungkin: efek kejut dari peralatan listrik saat ini seolah-olah “berdetak” yang menerima unduhan.

Muatan listrik

Muatan listrik (cukup listrik per baterai), diukur dalam Ah atau mAh ((m) Ah: (mili) ampere (s) selama satu jam). Ini diukur dalam praktiknya, perkalian arus konstan dengan waktu pengisian / pengosongan dalam Ah (ampere-jam) atau mAh (mili-ampere jam), tetapi satuan resmi muatan (SI) adalah coulomb yang setara dengan Jadi ( amp selama satu detik): 1 Ah = 1000 mAh = 3600 C = 1 C 1 Ah / 3600 = 0,278 mAh. Ini sebanding dengan ketegangan kesetaraan. Lebih penting adalah energi yang tersimpan.

Scroll to Top