Ciri-ciri sel hewan

Sel hewan adalah tipikal ketika ingin mempelajari sel eukariotik. Mereka adalah yang paling sederhana dibandingkan dengan jamur dan sayuran dan hampir lebih mudah untuk mendefinisikannya dengan apa yang tidak mereka miliki daripada dengan apa yang mereka miliki. Tiga kerajaan besar eukariota berbagi banyak fitur yang menentukan, tetapi karena mereka dapat dibedakan secara filogenetik, adalah mungkin dengan pengamatan sederhana terhadap sel untuk mengetahui kelompok mana yang termasuk dalam spesies tersebut.

Sel hewan tidak memiliki kloroplas atau dinding sel, keduanya merupakan ciri khas sel tumbuhan dan merupakan salah satu cara paling sederhana untuk membedakannya. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang sel tumbuhan di sini . Demikian pula, sel tumbuhan memiliki vakuola besar yang membantu mempertahankan bentuk sel, sedangkan sel hewan mengandung vakuola yang jauh lebih kecil, dengan sitoplasma menjadi volume utama sel. Dalam hal ini, sel hewan umumnya akan lebih kecil dari sel tumbuhan. Sel jamur juga memiliki dinding sel, meskipun karena mereka heterotrofik, seperti hewan mereka tidak memiliki kloroplas. Pada tingkat genetik, sel hewan mengandung lebih banyak perbedaan, semua gen yang terkait dengan fotosintesis, misalnya, atau gen untuk bentuk berflagel yang dapat dibuat oleh semua spesies hewan setidaknya selama sebagian hidupnya (pada manusia itu adalah sperma)..

Dimulai dengan hal-hal yang memang dimiliki sel hewan, seperti eukariota yang memiliki inti dan organel yang berdiferensiasi baik, mitokondria aparatus Golgi, retikulum endoplasma, lisosom, dll. Lisosom akan menjadi salah satu organel khas sel hewan yang akan menggunakannya untuk metabolisme mereka, ketika pada tumbuhan fungsi ini sebagian diasumsikan oleh vakuola. Sel hewan sangat terspesialisasi. Sebagai bagian dari makhluk multiseluler, mereka mengadopsi berbagai macam bentuk dan aktivitas metabolisme yang membedakan mereka satu sama lain.

Di dalam organel yang dimiliki eukariota, sel hewan akan memiliki sitoskeleton yang lebih berkembang. Sementara sel tumbuhan akan menggunakan dinding sel dan vakuola untuk mempertahankan bentuknya, itu akan menjadi sitoskeleton yang akan memberikan morfologi jenis sel pada hewan. Organel yang akan mengatur sitoskeleton disebut sentriol dan tidak ada pada tumbuhan. Ini juga akan bertanggung jawab untuk membentuk gelendong akromatik pada hewan dan akan menjadi kunci dalam pembelahan sel. Pada tumbuhan, distribusi kromosom dalam dua sel anak akan dikendalikan oleh mikrotubulus juga, tetapi urutan sel akan mengarah pada proses yang lebih sederhana.

Pada hewan kita menemukan berbagai macam jenis sel. Masing-masing akan memiliki fungsi khusus yang dalam banyak kasus tidak akan ada pada jamur atau sayuran. Kami mengacu pada, misalnya, kemampuan hewan untuk bergerak. Untuk ini, genom Anda mengandung gen untuk membentuk serat otot yang akan menggerakkan bagian tubuh Anda sesuka hati. Tetapi kami juga menemukan organ sensorik khusus dan dalam banyak kasus sistem saraf yang mampu mengangkut informasi dari perifer ke pusat pemrosesan, otak. Namun, ada banyak hewan yang tidak memiliki otak dan sistem saraf, atau yang tidak bergerak dan tidak bergerak, sehingga karakteristik ini, meskipun eksklusif, tidak universal untuk semua hewan.

Scroll to Top