COVID-19: Apakah pandemi benar-benar dimulai di Tiongkok?

Sebuah artikel yang diterbitkan pada hari-hari terakhir paruh pertama Desember 2020 ini menunjukkan bahwa di Milan (Italia) SARS-CoV-2 sudah ditemukan pada akhir tahun 2019. Meskipun benar bahwa saat itu China yang memberi alarm kemungkinan pandemi yang kemudian menjadi kenyataan, ada beberapa indikasi di seluruh dunia yang tampaknya menunjukkan bahwa virus tersebut menular ke manusia agak lebih awal dari yang kita semua yakini dan dari mana kita percaya.

Virus ini pertama kali terdeteksi pada November 2019 di China. Di pasar Wuhan itu seharusnya berpindah dari hewan hidup ke manusia. Dari sana menyebar ke seluruh dunia. Ini adalah cerita seperti yang kita tahu sampai sekarang. Namun, bukti muncul di seluruh dunia bahwa virus itu sudah beredar di seluruh dunia pada saat alarm dinaikkan di Wuhan. Negara Cina telah banyak disalahkan atas pandemi global COVID-19, banyak ancaman dan banyak kebohongan telah diluncurkan tentang negara dan pelepasan virus. Sekarang bukti baru muncul bahwa virus itu sudah ada di Eropa dan Amerika pada saat yang sama terdeteksi di China.

Semua ini sebagian besar mengingatkan pada apa yang disebut Flu Spanyol yang melanda dunia 100 tahun yang lalu. Jenis flu itu tidak muncul di Spanyol, tetapi negara persembunyian banteng adalah yang pertama membunyikan alarm tentang kehadirannya dan merupakan salah satu yang paling banyak meliput kemajuan dunia. Mungkin kita berada dalam kasus serupa dan pandemi Wuhan ini tidak datang dari sana. Faktanya, virus liar belum ditemukan pada kelelawar di wilayah Wuhan yang diyakini telah melompat ke manusia.

Terkait COVID-19, kami menemukan sampel air limbah Januari 2020 dari Barcelona yang dinyatakan positif virus corona. Di Italia, sampel limbah Desember dari Turin dan Milan juga dinyatakan positif. Sampel darah yang dikumpulkan pada tahun yang sama dari beberapa negara di kedua sisi Atlantik yang telah bereaksi terhadap antibodi terhadap SARS-CoV-2. Sekarang tim dokter Italia telah mengurutkan fragmen genom virus corona dari sampel yang diperoleh pada 5 Desember 2019 dari seorang anak (4 hari setelah epidemi diumumkan di China). Fragmen itu cocok 100% dengan genom yang diurutkan di Wuhan. Ini berarti strain yang sama sudah beredar antara China dan Italia, setidaknya untuk saat itu, karena kami menemukan virus yang sama di kedua tempat.

Pada data ini harus ditambahkan bahwa tinjauan sampel yang diambil pada pasien flu tahun lalu mengungkapkan kemungkinan infeksi virus corona pada musim lalu. Tidak hanya itu, tinjauan data pasien tahun lalu menunjukkan flu lebih kuat dan lebih awal, sehingga berspekulasi bahwa sebenarnya beberapa pasien yang didiagnosis flu mungkin sudah memiliki infeksi yang disebabkan oleh virus corona.SARS-CoV-2.

Scroll to Top