Demam kuning

Demam kuning adalah penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang telah berkeliaran di tanah selama berabad-abad. Demam kuning mendapat namanya karena pasien memperoleh warna kekuningan pada kulit, gejala yang jelas dari kondisi hati. Studi tentang penyakit itu memang menunjukkan bahwa hati adalah salah satu organ yang paling rusak pada pasien yang akhirnya meninggal. Penularan pertama ke manusia diyakini terjadi di Afrika dari primata. Dari sana menyebar ke Amerika dengan perdagangan budak dan ke seluruh dunia.

Penyakit yang telah menjangkiti populasi manusia dengan frekuensi tertentu dapat diatasi berkat penemuan dokter Kuba Carlos Finlay yang pertama kali menemukan hubungan antara penyakit dan nyamuk. Berkat itu, Havana menjadi kota pertama yang memberantas penyakit tersebut. Penemuan ini, kondisi sanitasi dan langkah-langkah kebersihan baru adalah pemicu pemberantasannya di tingkat global, kecuali di wilayah Afrika di mana nyamuk yang terinfeksi endemik dan wabah penyakit baru muncul dari waktu ke waktu. Meskipun nyamuk adalah kendaraan untuk menularkan penyakit, masalah demam kuning sebenarnya disebabkan oleh virus dari keluarga Flaviviridae. Virus ini diketahui menyebabkan penyakit serius seperti demam berdarah, baca lebih lanjut tentang penyakit ini di sini atau demam Zika, baca lebih lanjut di sini. Hingga 70 jenis virus yang terkait dengan demam kuning telah dikaitkan. Semuanya memiliki selubung protein ikosahedral dan satu untai RNA positif.

Vektor nyamuk jelas merupakan spesies peminum darah dan penularannya melalui gigitan nyamuk. Mereka termasuk dalam genus Aedes, Sabethes dan Haemagogus, yang pertama adalah yang paling normal dari semuanya. Jarang melihat mereka di ketinggian lebih dari 1.300 meter, sehingga kota-kota Andes diselamatkan dari kematian besar yang terjadi di daerah dekat pantai. Selain nyamuk, kasus penularan dari kutu telah dilaporkan.

Setelah jangka waktu 3 sampai 7 hari dari gigitan nyamuk, penyakit ini akan berlangsung maksimal dua minggu dengan dua cara penyebaran. Dalam bentuk ringan, demam tinggi, sakit kepala dan menggigil, muntah dan adanya albumin dalam urin muncul, setelah tiga hari biasanya hilang. Pada kasus yang parah, setelah 3 hari tersebut demam turun dan muncul kembali dalam beberapa hari. Pada titik ini, penyakit kuning (kulit menguning pada 100% pasien) dan gagal ginjal muncul. Hal ini ditandai dengan muntah hitam karena pencernaan sebagian darah itu sendiri di perut. Jantung melambat dan pasien meninggal karena kegagalan organ, biasanya hati atau ginjal.

Saat ini ada vaksin untuk melawan demam kuning. Namun, tidak ada obat jika orang yang tidak divaksinasi digigit nyamuk pembawa virus. Dalam situasi ini, hanya perawatan paliatif yang dapat diberikan dan pasien akan pulih dengan sendirinya. Berkat kampanye vaksinasi, hanya sekitar dua ratus ribu orang yang terkena demam kuning setiap tahun (di kota-kota di mana mereka berada, ada akses ke vaksin), di mana sekitar tiga puluh ribu orang meninggal.

Scroll to Top